Sabtu, 19 Desember 2009

ID-ku Sayang, ID-ku Malang

Kalo misalnya saat ini di Smansa [khususnya di angkatan gw] ada angket tentang "Suka-Duka Memakai ID", lalu ada pertanyaan "ID-mu yang manakah yang paling berkesan untukmu?" gw bakal berkata bangga dengan semangat empat-lima-kali-dua-tambah-tiga [semangat '45 X 2 + 3 = 93 (taun lahir gw)] bahwa ID yang paling berkesan buat gw adalah ID "Kandidat Pandawa".

ID itu dibuatnya saat bulan Ramadhan di masjid Balai Kota. Begitu selese buka puasa, kita langsung bikin ID itu, soalnya sekitar 1,5 jam sebelumnya kita [para kandidat + beberapa anak Pandawa yang lain] masih sibuk nyari-nyari bahan ID dan ide bentuk ID + filosofinya.

Ada temen gw yang nyampe nginep di kost-an temen gw yang satu lagi buat ngebantuin bikin ID ini, padahal dia ga lolos ke fase Kandidat [gw terharu atas pengorbanan dia buat angkatan XXI], walopun sekarang akhirnya dia adalah orang nomor satu di ekskulnya yang satu lagi...


ID-nya tuh kayak gini :



Filosofinya banyak dan keren banget [kalo kata gw] :
1. Bentuk koin emas : berharga, nilainya stabil, tidak mudah dipalsukan
2. Warna emas : kejayaan dan kemenangan
3. Pinggiran hitam : ketegasan
4. Telapak tangan yang terbuka : Kepengurusan angkatan XXI yang terbuka kepada seluruh pendapat yang ada
5. Tangan yang berwarna hijau : religius sebagai dasar kepengurusan
6. Tulisan warna biri muda : ketenangan
7. tanah dan bendera : simbol amanah yang harus dijaga [tanah air Indonesia]
8. Pergelangan tangan rapat : menjaga amanah dengan kokoh dan kuat
9. Tanah : asal dan tujuan kita diciptakan sebagai manusia [berasal dari tanah, dan akan kembali ke tanah juga]


Mungkin kalo diliat di posting ini, ID gw keliatannya memang biasa aja. Tapi jangan salah, lingkaran warna emas-nya aja tuh diameternya udah 40 cm, belom lagi ada pinggiran warna hitam, belom lagi ada plastik laminating-nya [apa siiiiiih, garing lu!!]. Pokoknya ID ini tuh adalah ID terbesar pada masanya [saat itu belom ada ID Formatur PMR dan KPH OSIS].


Gw masih bisa inget dengan jelas kejadian yang gw alamin saat hari pertama gw pake ID ini. Waktu itu kumpul pagi Pandawa jadi jam 6.30 gara-gara bulan Ramadhan, hari itu [3 September 2009] ID-nya belom sempet kita laminating gara-gara pas malem orang-orangnya udah pada tepar semua.

Awalnya kita sempet rada gimanaaaa gitu kumpul pagi pake ID tapi ga dilaminating, takut tiba-tiba ada komponen ID yang jatoh, kan berabe. Tapi akhirnya kita tetep pake ID itu, lalu baris untuk laporan.

Saat kita baru baris di depan tiang bendera buat laporan, di altar tuh lagi ada A'a-Teteh Oriens yang sedang nge-regen CCCKU MPK, dan ada beberapa diantara mereka yang nutupin mata gara-gara silau, soalnya ID gw tuh bisa memantulkan cahaya dengan teramat-sangat silau sekali.

Ada juga yang komat-kamit tanpa suara bilang "Sumpahhhh, gede parahhh!!!"


Akhirnya, bagitu kumpul pagi selesai, gw dan para kandidat berjalan masuk ke arah gerbang dalem Smansa pelan-pelan banget, gara-gara takut ID-nya copot sekaligus diskusi tentang gimana caranya nge-laminating ID segede itu.

Begitu kita nyampe di pintu gerbang dalem Smansa [berhubung anak Pandawa, kita nyampe dalam posisi ber-shaf] langsung deh, gw berasa jadi Puteri Indonesia :

SEMUA MATA TERTUJU PADAMU

Buset daaahh, sepanjang lorong, orang-orang tuh banyaaaak banget yang bisik-bisik sambil ngeliatin ID kita.

Dari semua itu, yang paling ga jelas banget tuh adalah Monox, karena ternyata dia adalah MC acara DKM hari itu. Begitu kita nyampe ke lapangan dalem, dengan amat-sangat-ga-jelas-sekali, Monox ngomong dengan mic di depan mulutnya :
"Yaakk, selamat datang kepada para Kandidat Pandawa 16 yang udah naik fase, yang ID-nye gede banget, yang sedang pada berdiri di pojokan situ tuh, coba semuanya liat tuh, naaaaaaaah yang itu tuh".

Lalu sekali lagi gw berasa jadi Puteri Indonesia, SEMUA MATA TERTUJU PADAMU
Kalo aja ada freesbee segede ID gw itu, bakal langsung gw lemparin ke Monox deh!!


Abis itu, kita semua mikir tentang cara nge-laminating ID sege itu, dan ketemu!!!!
Yaitu dengan cara tradisional nan manual, yaitu kita beli kertas laminating yang banyak, bungkus ID dengan kertas laminating, lalu kita setrika.

Yaaakk benar sodara-sodara, Anda tidak salah baca. Gw, Ayu dan, Tita menyetrika ID kandidat yang teramat sangat besar sekali itu.

Lalu, dengan teramat egois, masing-masing dari kita pengen ID diri sendiri dulu yang dilaminating.

Terus, kita semua sadar, bahwa kita bertiga adalah amatiran dalam hal nyetrika ID.

Akhirnya kita bertiga ga ada yang mau ID-nya disetrika duluan, takut gagal.

Setelah dilema cukup lama, akhirnya Ayu punya keputusan bijak, yaitu kita coba aja laminating ID Anna duluan, secara waktu itu Anna ga lagi ga masuk. Jadi, kalo ternyata gagal, kita bikinin lagi ID yang baru.

Akhirnya, ID Anna adalah ID percobaan yang dilaminating pertama kali. Sempet rada gagal sih, untungnya di belakangnya ID, bukan di depannya.

Tapi kayaknya Anna ga pernah nyadar bahwa di belakang ID-nya ada pola berbentuk setrikaan di kost-an Tita, gara-gara Ayu nyetrikanya kayak ditotol-totol gitu. Namanya juga percobaan. Hihihi ^_^


Setelah ID gw itu jadi dengan selamat sehat wal afiat, gw pun mulai make ID itu selama ada di lingkungan sekolah. Temen-temen sekalas gw yang awalnya juga pada shock ngeliat ID segede itu, lama-lama jadi pada biasa semua.

Bahkan, temen sebangku gw pernah minjem ID gw. Ternyata ID gw itu dia pake buat kipas-kipas. Dasarrr...


Jangan kira gampang bawa ID segede itu di angkot. Pernah gw naek angkot dan di depan gw ada anak kecil umur 3 taunan gitu deh, dan dia heboh banget ngeliat ID gw.

"Mama, itu apa?? Kuning-kuning gede. Kok ada ijo-ijonya?? Kok aku ga punya yang kayak gitu sih Ma??"

Lalu, demi menjaga kekondusifan angkot, gw balik ID-nya. Biar gambarnya jadi ke arah gw. Biar tu anak kecil ga heboh lagi. Tapi ternyata rencana gw ga berjalan semulus itu. anak kecil itu malah makin rewel.

"Iiiiiih, jangan dibalik. Aaah, aku mau liat"

Akhirnya, gw balik lagi aja ID-nya. Biar tu anak seneng.


Hal terbego yang pernah gw lakukan adalah Sholat tapi lupa nyopot ID-nya. Silakan dibayangkan. Pokoknya susaaaaaaaaah banget pas mau sujud.

Berhubung ID gw tercinta itu adalah sebuah benda tahan air den memiliki ukuran cukup besar, gw pernah menjadikan ID itu sebagai payung, gara-gara ujan tapi cuma gerimis-gerimis ga jelas gitu dan gw merasa ribet kalo harus buka payung. Ya udaah, akhirnya ID itu gw taro di atas kepala gw sebagai payung dadakan jadi-jadian.


Oh iya, gara-gara ID itu juga guru biologi gw jadi hapal ama muka gw. Padahal gw adalah orang yang dodol banget buat pelajaran biologi. Hasilnya, setiap remidial, guru gw itu sering banget nyebut-nyebut nama gw, nanya kenapa gw bisa diremid [sebenernya gw diremid gara-gara gw ga terlalu suka ama biologi], nanya ke gw tentang masalah pacar gw [padahal gw belom pernah pacaran], dan seabrek pertanyaan ga jelas lainnya.


Pokoknya masih banyak hal-hal gila lainnya yang pernah gw alamin bersama ID gw, yang susah banget buat dijelaskan dengan kata-kata. Tapi akan selalu membekas di hati gw [tsaah].

Id besar itu tidak memalukan. ID besar itu MEMBANGGAKAN.

Tidak ada komentar: