Jumat, 29 Januari 2010

Curhat

Nyokap gw tiba-tiba ngelarang gw buat ikutan LKBB, padahal penyisihan tuh tanggal 24 Januari 2010, finalnya tanggal 31 Januari 2010. Dan gw mengetik tulisan ini tanggal 20 Januari 2010. Bahkan tadi nyokap gw bilang "Kalo perlu, ga usah lolos ke final aja sekalian, biar ga usah pulang sore lagi"

Gw ga heran kenapa nyokap gw ngamuk-ngamuk tadi, ya iyalah gw baru nyampe rumah hari ini (20 Januari 2010) jam 20.30 gara-gara latian Pandawa.

Ada sedikit miss-communication antara gw-nyokap-Nicko waktu Nicko mnta izin ke nyokap gw buat latian ampe malem. Gw ga tau itu disebabkan oleh apa, yang pasti ga sinkron antara ucapan Nicko dan nyokap gw.

Yang jelas, gw cuma mau minta sedikit pengertian dari seluruh anak Pandawa, khususnya instruktur XXI [yang turun pasukan ataupun yang tidak].

Gw ikutan LKBB tuh karena gw sayang sama Pandawa, tapi itu ga berarti gw bakal ngorbanin seluruh masa depan gw untuk hal ini.

Nilai-nilai gw udah terjun payung, bahkan nilai matematka di rapor semester 3 gw berada 5 poin di bawah batas nilai yang selalu gw targetkan, sedangkan PMDK IPB cuma nerima nilai rapor sampai semester 4. Bahkan, nyokap gw udah pernah ngomong gini "Ibu ga mau Kakak ga keterima kuliah gara-gara LKBB. Emangnya IPB mau nerima piagam juara LKBB??"

Detik itu juga gw merasa ditampar dan mulai mikir untuk masa depan gw. Dan gw rasa apa yang diucapin nyokap gw itu bener.

Sebelum gw memutuskan buat turun jadi pasukan, gw udah pernah bikin perjanjian sama Ka.Binlat XXI yang sekarang ga pernah hadir, yaitu :
1.Gw ga dispen sekolah
2.Gw nyampe rumah sebelum magrib
Tapi kenapa justru gw dimarahin saat gw mau izin pulang? Pake acara dibilang ga konsisten lah, plin-plin lah, ga tau diri lah, ga sadar sama kondisi pasukan lah, dan banyak bgt kata-kata lainnya yang bikin gw sakit hati.

Kenapa instruktur XXI [baik yang ga turun pasukan, maupun beberapa orang yang turun pasukan] dengan mudahnya bisa ngizinin seorang anak XXI ga latihan gara-gara dia sakit?? Tapi ga pernah ngizinin gw buat ga latihan gara-gara sakit?? Tifus gw udah kambuh, tapi gw ga pernah bilang siapa-siapa. Dan gw ga bakal heran kalo selesai LKBB gw ga masuk sekolah selama seminggu gara-gara dirawat.

Kenapa instruktur XXI [baik yang ga turun pasukan, maupun beberapa orang yang turun pasukan] dengan mudahnya ngizinin beberapa orang anak XXI yang ga mau dispen pelajaran MIPA, tapi malah mempersulit saat gw mau memperbaiki nilai matematika di rapor semester 3 gw??

Kenapa instruktur XXI [baik yang ga turun pasukan, maupun beberapa orang yang turun pasukan] sering banget mempersulit gw saat gw mau izin pulang?? Padahal itu ujung-ujungnya buat kelangsungan keberadaan gw di pasukan juga..

Gw tau, gw memang baru sebentar ada di antara kalian, bahkan belum genap setahun. Gw malah pernah diceritain bahwa ada seorang anak XXI yang ngomong "Apaan sih si Dila?!?! Nyolot amat!! Cuma ikutan display MOS, regen, terus bisa jadi DH Pandawa"
Jujur, gw sakit hati dikatain kayak gitu...

Tapi pliss, tolong banget mengerti, urusan perizinan gw tuh ga semudah yang kalian semua bayangkan. Dan gw juga udah nge-lobi orang tua gw semampu yang gw bisa, walaupun hasilnya sedikit banget.

Maaf, kalo postingan ini terlalu frontal dan menyinggung perasaan beberapa orang yang namanya telah gw samarkan.

1 komentar:

hommymeisha mengatakan...

hwakh . . sedih dil bacanya :(
yah . . hidup memang ga semanis gula, pasti ada kek begini2annya yg bikin keki pengen di cabok .
tpi tetep smangat dil!! gw yakin lo bsa ngatasinnya pake cara lo sndiri!! gw doain jga smoga lo dterima pmdk ipb , amiiin :3
masih ada semester 4 buat naikin lagi nilai lo . smangat !! X3