Sabtu, 09 Januari 2010

Kwetiau

Sebelum memulai bercerita, gw mau ngasih saran untuk orang-orang pecinta kwetiau agar tidak terlalu lama membaca post ini karena dikhawatirkan akan kehilangan selera terhadap kwetiau untuk SELAMANYA.

Gw tau ini lebay, tapi suer, gw kehilangan nafsu makan kwetiau selama lebih dari 2 bulan gara-gara mengalami hal ini.

Cerita ini dimulai pada saat H-1 sebuah acara insidentil PANDAWA 16. Angkatan gw, angkatan XXI gw tau kok nama angkatan gw emang kayak nama bioskop, dapet tugas buat bawa kwetiau...

Rumahnya Anna jadi basecamp sementara untuk penampungan kwetiau dan beberapa barang lainnya.

Berhubung kita ga tau kadar ke-higienis-an kwetiau yang kita beli, semua kwetiau yang ada kita taro di dalam baskom yang isinya air panas, dengan tujuan untuk membunuh kuman-kuman yang masih betah nempel di kwetiau-nya.

Waktu itu udah lumayan sore dan kita udah pada kecapean, kita semua tepar di rumah Anna. Trus, ibunya Anna ngebeliin kita es kelapa [Makasih banyak Tante ^_^] dan ditaro di mangkok gede banget, trus disediakan sedotan. Jadi, yang mau minum tinggal ngambil sedotan, trus ngisep es kelapa-nya.

Berhubung anak-anak XXI emang pada 'kuli' semua, es kelapa itu langsung kita serbu dengan biadab. Dalam sekejap, mangkok es itu udah penuh sama kepala anak-anak XXI yang desak-desakan berebut minum es kelapa. Pokoknya udah kayak korban bencana yang nerima bantuan. Heboh parah...

Insiden dimulai...

Radit ga kebagian tempat buat nyempilin kepala-nya buat minum es kelapa. Dia udah nunggu lama, tapi dia tetep ga kebagian tempat buat nyempil emang bukan rezeki.

Akhirnya sepertinya dia mulai rada frustasi dia ngaduk-ngaduk kwetiau yang di dalem baskom dengan muka tragis.

Trus dengan makin frustasi dia ngangkat kwetiau-nya trus dia celupin lagi ke dalem baskom. Udah kayak bikin teh celup, cuma bedanya ini tuh kwetiau, bukan teh celup.

Dia juga beberapa kali ngangkat kwetiau-nya ke udara, trus dia puter-puter, trus dia masukin lagi ke dalem baskom.

Dan masih ada beberapa perlakuan kasar lainnya terhadap kwetiau yang tidak pantas dibeberkan lewat blog.

Kita yang sedang asik minum es kelapa sedikit teralihkan perhatiannya oleh kelakuan absurd Radit.

Lalu, tanpa diminta dan dengan watados (wajah tanpa dosa) Radit ngomong "gw ga dapet tempat buat minum es kelapa nih, ya udah, gw maenin kwetiau aja, kan bentuknya mirip"

Jujur, saat itu angkatan gw langsung pada freeze, gara-gara kita nyadar bahwa dalam waktu kurang dari 48 jam kita bakal makan kwetiau itu. Kwetiau tanpa dosa yang udah dimaenin ama Radit. Gw yakin, saat itu banyak dari anak-anak angkatan gw [termasuk gw] yang berdoa semoga kwetiau terkutuk yang udah dimaenin Radit itu dimakan ama purna ato siapalah gituu...

Satu hal lagi yang bikin gw makin ilfil sama kwetiau saat itu adalah Radit ngomong "Eh, kalo kwetiau-nya gw masukin ke es kelapa ga papa kali yaa?? Kan bentuknya mirip". Sumpah, saat itu gw langsung berenti nyedot es kelapa.

AAAAAAAAAAAAAARGH!!!


Bener aja, sekitar sore hari setelah acara insidentil PANDAWA tersebut, topik yang diomongin ama anak-anak XXI adalah "Kalo lu waktu itu makan kwetiau trus ada rasa-rasa asin ato apalah gitu, berarti itu kwetiau yang dimaenin Radit".

Dan gw kehilangan hasrat makan kwetiau selama lebih dari 2 bulan semenjak tragedi itu.

2 komentar:

SyaffaSadida mengatakan...

wahahahahaha beda banget nih behind the scene nya sama XXII eh tp gajauh beda juga sih entar ah kapan2 aku tulis :p
"Gw menuruti komando yang diberikan oleh seseorang yang mengendarai motor saat memberi komando kepada gw..
Aneh lu, Dil.."
sama banget -,-
pengen ketawa boleh ga....k...hahahahaha

Dhieel mengatakan...

boleh ketawa kok, boleh banget..
itu emang ngaco..

tapi syaffa, kamu tuh orang pertama yang nyadar bahwa aku ga pake LDH
b^^d *ceritanya itu two thumbs up*