Rabu, 24 Maret 2010

Dua Kali ke Jakarta Tanpa Orang Tua dalam Kurun Waktu 4 Hari [Part 1]

Hanya dalam waktu 4 hari aja, gw udah ke Jakarta sebanyak dua kali, naik kereta, tanpa orang tua dan bersama dengan orang-orang yang berbeda pula.


Part 1

Hari/tanggal : Sabtu, 20 Maret 2010

Alasan pergi ke Jakarta : Berkunjung ke Himpunan Astronom Amatir Jakarta [HAAJ]

Teman-teman seperjuangan :
Nabila Nur Affifa
Rahmah Sakinah
Kevin Wiriando

Jadi gini, ada salah satu program Divisi astronomi KIR Galaksi Smansa adalah berkunjung ke HAAJ. Nabil, selaku Ka.Koor Astronomi, berniat melaksanakan proker tersebut.

Jadi, kita janjian ketemuan di smansa jam 3 sore untuk berangkat naik kereta dari stasiun Bogor ampe ke Cikini buat ke HAAJ. Saat hari-H gw datang ke smansa. Trus gw nanya ke Nabil, "Orang-orang lain pada ke mana? Kok baru ada Kevin doang?"

Dan gw cukup shock waktu Nabil ngomong "Ndu ga bisa ikut. Agung katanya mau ikut, tapi belom dateng, gw sms pending melulu. Bayu mau ikut, tapi langsung ketemuan di sana aja. Rahmah lagi di jalan. Kita sekarang tinggal nungguin Agung dan Rahmah." Oooooh maaaaaan, 5 orang bocah Bogor nge-bolang ke Jakarta tanpa orang tua. Dan tahukah kalian? Gw adalah orang paling tua diantara mereka...
Bahkan Eka aja nyampe nitipan Rahmah sang pujaan hatinya ke gw..

Akhirnya Rahmah nyampe sekitar jam 15.40, kita udah keburu frustate nungguin Agung, sms pending melulu, tiba-tiba gw teringat satu hal Hape Agung simcard-nya eror. Akhirnya, dengan berat hati kita cabut ke stasiun sambil berucap "Gung, maafin kita yaa. Kita putus asa nungguin lu. Lu ga dateng-dateng siiih. Lu kan udah tau jalan ke HAAJ, bisa ke sana sendiri kan? Jangan dendam ama kita yaa..."

Lalu, akhirnya kita berempat naik kereta eko.ac, yang ternyata penuh karena kita naiknya sekitar dua menit sebelum kereta berangkat gara-gara kita ga ada yang tau jadwal kereta, dari stasiun Bogor. Dengan kepolosan teramat sangat, kita bener-bener kayak BOLANG alias BOCAH ILANG. Kita 'ngewawancara' orang-orang yang kita temuin di kereta tentang stasiun Cikini. Ini adalah contoh percakapan gw sama mas-mas yang ngecek karcis :

Gw : Mas, Cikini tuh stasiun keberapa?
Si Mas-mas : Ooooh, Cikini mah nanti, Dek. Abis Manggarai
Gw : Itu stasiun keberapa Mas?
Si mas-mas : Waah, ga tau Dek saya ga pernah ngitungin. Yang jelas Cikin itu abis Manggarai
Gw : *dalem hati* Sakaliiiiiiiiiii


Dengan naas, akhirnya kita berhasil turun di Cikini. Bertekad untuk ga ngulangin kesalahan konyol untuk kedua kalinya, kita langsung beli tiket buat balik ke Bogor + nyatet jadwal keberangkatan kereta. Di Cikini kita diberi instruksi oleh penjaga karcis yang kayaknya kasian ngeliat empat anak ilang dari Bogor buat naik metronome, eh salah, itu mah buat ngatur tempo metromini aja ke arah planetarium.

Selanjutnya, kita nanya ke kenek sebuah metromini, apakah metromini tersebut lewat planetarium ato enggak. Dan kenek tersebut berkata "Lewat kok Dek, planetarium tuh yang di TIM kan?" lalu gw pun menjawab dalem hati "Meneketehe, gw bukan orang Jakarta". Alhamdulillah, kenek itu adalah orang yang jujur.

Tapi gw yakin, seandainya tu kenek bohong gara-gara metromini-nya sebenernya ga lewt TIM, kita berempat bakalan tetep naik metromini itu, saking kita berempat tuh 'buta' Jakarta.

Lalu, kita pun berhasil mencapai planetarium. Kita sempet ga boleh masuk gara-gara udah tutup, tapi kita bilang pengen ke pertemuan HAAJ, akhirnya kita berhasil masuk. Dan, ternyata di dalam ruang pertemuannya ada seseorang yang duduk di bangku deretan depan, dia adalah Agung.

Dasaaaaaaaaaaaaaar, kita udah panik nungguin di smansa, eh taunya dia udah nyampe sini. Ternyata dia berangkat ke HAAJ dianter orang tuanya, soalnya dia sedang ada acara keluarga di Jakarta.

Dalam kesempatan ini gw ga berniat ngejelasin materi HAAJ yaitu "Matahari sebagai bintang". Di post ini, gw mau ngebahas tentang kisah nge-BOLANG [bocah ilang] kita berempat.

Sekitar jam 7an, Nabil udah bingung, dia ga tau cara pulang. Padahal kereta berikutnya tuh sekitar jam 8an. Untungnya, saat itu ada Teh Fathia [alumni smansa, novelis, kakaknya Bani] yang berniat mau pulang. Akhirnya, kita ditemenin Teh Fathia ampe naek Kopaja yang ke arah stasiun Cikini. Gw dan Rahmah hampir kebawa pergi ama Kopaja gara-gara ga menemukan celah buat turun, padahal Nabil dan Kevin udah turun.

Berhubung kita masih punya sisa waktu sekitar 40 menit sebelum waktu keberangkatan kereta, akhirnya kita memutuskan makan dulu di Mc.D yang ada di seberang stasiun.

Setelah kenyang, akhirnya kita ke stasiun dan menunggu kereta. Di sana kita menemukan sesosok anak ilang juga yaitu Bayu Bagus Setianugraha...

Bayuuuuuuuuuuuuuuuu!!!!!
Kita tunguuin di HAAJ ga ada. Sms pending melulu. Eh, ternyata hapenya dia mati.
Panteeeeeeees...

Kata Bayu, dia udah bengong di stasiun Cikini dari setelah shalat Maghrib gara-gara dia lupa jalan ke TIM gimana. Nasiiiiiib...

Akhirnya, kita berlima naik kereta yang ke arah Bogor. Saat lewat stasiun Bojonggede, gw kira Bayu bakal turun, eh ternyata enggak. "Gw ga tau jalan pulang kalo lewat stasiun Bojong" Itulah perkataan Bayu yang cukup bikin gw shock. Gw ga kebayang, kapan dia nyampe rumah?

Hari itu gw nyampe rumah sekitar jam setengah 10 malem.

Keesokan harinya, gw tanya ke Bayu, kapan dia nyampe rumah. Dan dengan entengnya dia jawab "Jam 11 malem".





Kaming Sun [coming soon]

"DUA KALI KE JAKARTA TANPA ORANG TUA
DALAM KURUN WAKTU 4 HARI
[PART 2]"



Tunggu tanggal mainnya

XXI K3

---> ada yang ngerti maksudnya apa?? Hehe

3 komentar:

eka mengatakan...

woss untung lu bisa pulang dil, kalo ngga, gw udah takut aja rahmah kenapa" hahaha

runnis mengatakan...

haha gelo
sumpah gw ngakak waktu lo nyeritain itu di botani

LO BELOM CERITA WAKTU NYARI SPONSOR TADZKIRAH!
CERITAAAAAAAAAAAAAAAAA

Dhieel mengatakan...

@ eka : oh, jadi gituu, lu lebih mentingin rahmah daripada gw ka?

*ceritanya eka*
@dila : ya iyalah, nenek terbang juga tauuu!!