Kamis, 25 Maret 2010

Dua Kali ke Jakarta Tanpa Orang Tua dalam Kurun Waktu 4 Hari [Part 2]

Hanya dalam waktu 4 hari aja, gw udah ke Jakarta sebanyak dua ,naik kereta, tanpa orang tua dan bersama dengan orang-orang yang berbeda pula.

Benar-benar nge-BOLANG [bocah ilang].

Post ini adalah sambungan dari post sebelumnya. Untuk mencari postingan blog yang menceritakan hal yang sama dengan post ini, silakan klik di sini.


Petualangan yang kedua

Hari/tanggal : Selasa, 23 Maret 2010

Alasan pergi ke Jakarta : Nyari sponsor buat TADZKIRAH

Teman-teman seperjuangan :
Linea Alfa Arina
Annisa Rahman
Annisa Andina Sonia
Caraka Nur Azmi


Jadi, awal mulanya, pada hari Senin, 22 Maret terjadi percakapan antara gw dan Caraka [koor. Sponsorship TADZKIRAH]

[percakapan yang terjadi kurang lebih seperti di bawah ini]

Caraka : Dil, besok nganggur nggak?

Gw : Emangnya ada apa Cak?

Caraka : Niatnya, besok gw mau ke Jakarta nyari sponsor TADZKIRAH bareng Arin. Tapi Arin ga mau ikut kalo ga ada akhwat lain yang ikut

Gw : Emangnya akhwat sponsorship pada kenapa?

Caraka : Mereka belom ada yang konfirm. Ikut dong Dil..

Gw : Oke lah, insya Allah. Kira-kira pulangnya jam berapa?

Caraka : Jam 4an juga udah selese. Kita ke Jakarta naik kereta, turun di Gambir, nanti di Gambir dijemput ama supirnya Arin, nanti pulangnya kita ke Bogornya naik kereta lagi.

Gw : Oke lah insya Allah



Akhirnya, ada dua orang anak sponsorship lain yang bisa ikut. Pada hari-H, kita janjian ketemuan di smansa jam 7, soalnya kita ga tau kereta express ada jam berapa aja.

Sayangnya, setelah kita ke stasiun, ternyata kereta express-nya udah berangkat, ada kereta express lain yang jam 9.30. Yaelah, mau kapan nyampenya kalo naek yang jam segitu?

Lalu kita memutuskan buat naik yang eko.ac aja.
Dan turun di Juanda.
Ternyata...

Penuh abissss

Ooooh maaaaaaan



Akhirnya, kita berlima berdiri karena tidak menemukan tempat duduk.

Saat berdiri itu, gw menemukan pelajaran yang tak terlupakan, bahwa ternyata sekarang sudah semakin sedikit anak muda yang masih punya hati.

Bayangin, ada seorang ibu yang udah cukup tua naik ke dalam kereta yang sedang gw naikin itu, yang notabene penuuuuuuh bangett. Dan ada dua orang masih muda (berumur sekitar 20an, yang satu cewek, yang satunya lagi cowok) yang kebagian tempat duduk, mereka duduk di depan gw. Ibu yang udah cukup tua itu berdiri di sampin gw.

Dan kalian tau apa yang terjadi selanjutnya???

Seorang kakek-kakek memberikan tempat duduknya untuk ibu-ibu tadi. Dan kedua orang muda tadi ga mau peduli akan apa yang baru aja terjadi.

Arin dan gw, yang kebetulan lagi nostalgila nostalgia masa-masa regen, merasa bahwa regen smansa itu bermanfaat serta melatih rasa peka dan toleransi.

Oke back to the topic

Setelah sampe di Stasiun Juanda, kita dijemput oleh supir papanya Arin [makasih Ariiiin ^_^]. Lalu kita memulai perjalanan kita, yaitu ke penerbit yang pertama [terhitung terdapat 5 penerbit yang akan kita datangi hari itu].

Setelah selesai di penerbit yang pertama, kita ke tempat fotokopian dulu buat nge-jilid proposal sponsorship yang belum dijilid. Sebelum berangkat, kita dibekali oleh beberapa lembar cover proposal sponsorship yang keren bikinan Ipol.


[Kurang lebih, ini adalah percakapan yang terjadi di tempat fotokopian]

Seseorang yang gw lupa siapa : Waaaaaah, keren banget covernya, mau dikasih ke mana nih?

Gw : Rin, kemaren tuh yang paling antusias yang mana? Kita pake cover yang ini aja!!!

Arin : Yang paling antusias tuh *** ********** Teh. Penerbit yang nanti terakhir kita datengin

Gw : Ya udah, kita kasihnya ke yang itu aja, kali aja mau nyumbang banyak

orang-orang lain : Boleh tuh Dil


Lalu kita berlanjut ke penerbit yang kedua.

Nyari kantor penerbit ini susaaaaaaaaaaaaaah banget.

Kantornya tuh terletak di jalan yang panjaaaaaaaaaaaang banget

Konyolnya, nomor-nomor bangunan di jalan itu tuh kayaknya dipasang semaunya. Masa, di samping rumah nomor 99 ada rumah nomor 10!!! Kan ga nyambung.. Terhitung, kita menemukan lebih dari tujuh bangunan bernomor 2.

Ujung-ujungnya, hasil dari penerbit kedua dan pertama itu sama aja. Proposal-nya ditaro di mereka dulu, nanti kita dihubungi sekitar 1-2 minggu lagi. Prospek promosi yang kita tawarkan harus mereka diskusikan dulu dengan pimpinan mereka.

Lalu kita beranjak ke penerbit ketiga.

Gw inget banget, orang dari pihak penerbit ketiga yang ketemu kita itu ngomong kayak gini..
"Kita sih mau menjalin kerjasama dengan pihak DKM ini, tapi penerbit kami ini belum besar, jadi mungkin ga terlalu banyak yang dapat kita tawarkan. Nanti hal ini saya bicarakan dulu dengan da'i-da'i yang ada di sini dulu, nanti sekitar 10 hari lagi kami akan hubungi kalian"
Dan setelah kita pamitan mau pulang, kita dikasih buku dengan iringan ucapan
"Ini, buat dibaca-baca di jalan"

Kebetulan buku itu gw yang nerima, lalu gw berterimakasih banyaaaaaaaak banget. Caraka pun ga berenti-berenti berterimaksih. Ekspresi wajah Arin, Onya dan Ekong udah menunjukkan banyaaaaaak banget terimakasih.

Saat di perjalanan ada seseorang yang bertanya ke gw

seseorang yang gw lupa siapa : Dil, bukunya judulnya apa

Gw : *sambil ngeliat judul buku* Teruskan Perjuangan


Subhanallah..
Kita serasa dapet semangat baru setelah ngeliat judul bukunya..


Lalu berlanjut ke penerbit keempat yang berkasus mirip dengan penerbit kedua tadi..

Setelah dari penerbit keempat, kita [baca : caraka dan Arin] shalat Dzuhur dan makan. Lalu kita berlanjut mencari penerbit kelima.

Menurut penuturan Arin, penerbit ini adalah penerbit yang paling antusias dan semangat saat ditelepon. Lalu kita pun bersiap, mempersiapkan fisik dan mental *halah, lebay* untuk ketemu penerbit ini.

sayangnya, perjalanan menuju penerbit ini adalah perjalanan ter-ga mudah yang kita lewatin gara-gara maceeeeeeeeeeeeeeeeeeeet banget. Bayangin aja, 15 menit kita stuck di tempat itu-itu aja.

Setelah melewati perjuangan keras dan perjalanan macet, kita sampe di penerbit itu. Gokilnya, kita sempet disangka mau magang.

Ada sebuah pengalaman pahit di penerbit ini dengan Pak B**** [Liat aja blog Arin, ada cerita mendetailnya di sana, hehe].


Dan akhirnya, kita dianter supir papanya Arin ke stasiun Gambir buat naik kereta, pulang.

Saat sampai stasiun Gambir, pukul berapakah yang tertera di pergelangan kiri gw? 18.40

Ooooh maaaaaaan, ngaret hampir 3 jam dari yang Caraka janjikan waktu itu.

Akhirnya kita berhasil naik express, walopun penuh.

Saat Arin dan Ekong dikasih koran buat duduk sama mas-mas baik hati, mereka mengatahui dari mas-mas tersebut bahwa ternyata kereta yang kita naikin itu adalah Depok Express.

Hwaaaaaaaaaaaaaaaa

Kita bener-bener jadi kayak BOLANG [BOcah iLANG]

Setelah itu, kita berlima panik, bahkan Onya ampe nangis. Tapi ternyata, yang express ke Bogor tuh emang sedang mengalami gangguan. Kata mas-mas baik hati yang ngasih korang ke Arin dan Ekong buat duduk tuh nanti kita naik yang eko.ac aja dari Depok, pake karcis yang ini.

Alhamdulillah, setelah melalui perjalanan pulang yang melelahkan yang ga bisa gw inget sepenuhnya gara-gara ngantuk, akhirnya kita berhasil sampe stasiun Bogor dengan selamat [walopun tas Onya bolong] sekitar pukul 20.10

Dan saat gw sampe rumah, gw cuma ganti baju, ngobrol bentar ama bokap, dan langsung tidur..

3 komentar:

caraka mengatakan...

assalamualaikum.
numpang komentar..
ptama..
pakuan adanya jam 9.20, bukan 9.30.
kedua..
gw kan ga bilang jam 4 GMT+7..

kalo diitung GMT+3.. maka pas jam 4 kita sampai bogor.. :D

Linea Alfa Arina mengatakan...

aduh a caraka, sedetail itukah revisinya? -___- jadi inget Khan. hahaha

Dhieel mengatakan...

@ caraka :
iye caaaaak

@ arin :
caraka ga mau disalahin sepenuhnya XD