Rabu, 07 April 2010

Olimpiade Sains Kota

Dalam 5 hari terakhir ini, gw kurang-lebih telah mengalami 3 fase mood.


Fase 1
"Mau Muntah"

Gw bisa mengalami fase ini kalo takut ato nervous dalam menghadapi sesuatu, dan rasa takut ato nervous itu bisa diakibatkan oleh banyak hal. Contohnya aja, selama kelas X, gw seminggu 3 kali hampir selalu mau muntah setiap pagi kalo ada pelajaran biologi, karena entah kenapa gurunya sensi banget ama gw.

Dimulai saat turun dari mobil A' Elfan, gw makin menyadari bahwa olim tingkat kota udah semakin dekat. Dan mungkin aja sore itu adalah pelatihan astro terakhir bersama Agung dan A' Elfan *Yaa Allah, semoga Dila masih dipertemukan dengan pelatihan astro lainnya setelah ini. Amiin...* Entah kenapa, saat nyampe rumah, gw ga nafsu makan, dan langsung belajar astro. Saat gw tengah mempelajari diameter sudut, gw mulai merasakan mual teramat sangat, dan gw udah kenal dengan sensasi mual itu, gw memutuskan ga usah ke toilet, toh gw ga bakal bisa muntah. Lalu, gw belajar astro sampai jam 11 malem, padahal gw adalah orang yang ga bisa begadang. Lalu gw tidur tanpa makan malam dan dengan perasaah mau muntah.

Hari Minggu berlangsung dengan gw 'refreshing' diajak ke Jakarta, ke kantor nyokap yang baru. Gw tetep bawa buku astro, dan kembali merasa mual saat belajar tentang teleskop.

Pada hari Senin-nya, gw kembali dilanda rasa mual yang semakin dahsyat. Gw bahkan beberapa kali bilang ke temen-temen gw bahwa gw mual dan mereka menyarankan gw untuk makan *Maaf ya udah bikin kalian jadi panik..* Pada akhirnya, gw mendapat info bahwa olim astro berlangsung pada hari Rabu. Rasa mual gw pun berangsur-angsur mengurang, walaupun tidak hilang sepenuhnya.

Saat MP di rumah Nechan pada hari Selasa-nya, gw tidak begitu merasakan mual yang heboh seperti hati-hari sebelumnya, tapi tetep aja gw deg degan dalem hati. 7 jam di rumah Nechan adalah masa paling 'tenang' dalam keadaan pra-olim ini. Walopun saat pulang gw merasakan mual yang makin menjad-jadi karena kurang dari 24 jam yang akan datang, gw akan ngerjain soal olim.

Pagi ini, Rabu 7 April 2010, gw tidak merasakan mual sama sekali, tapi gw ga nafsu makan. Bahkan, nasi goreng yang harusnya enak, bagi gw rasanya sama aja dengan makanan ****ur [anak Pandawa pasti tau :p]. Gw memilih untuk terus ikhtiar dengan sedikit-sedikit membaca buku dan memulai tawakkal [baca:pasrah].


Fase 2
"Berusaha Keras"

Dimulai sejak berada di dalam lokasi tempat olim tingkat kota akan dilangsungkan. Gw udah rada-rada terisolir di dunia gw sendiri, ga nyambung kalo diajak ngobrol, mata ga fokus padahal sebenernya dalem hati lagi ngehafalin rumus fluks dan luminositas, dan sebagainya.

Saat soal udah mulai dibagikan, berusaha keras untuk ngerjain itu semua. Pengerjaan soal dimulai pada pukul 08.00, selama 150 menit, terdapat 25 butir soal.

1 soal..
2 soal..
3 soal..
10 soal pertama masih dapat gw kerjakan dengan sukses.

Soal-soal berikutnya 'hanyalah' soal fisika dan matematika yang sok-sok dibikin kayak soal astro dengan menambahkan kata 'bintang', 'galaksi', 'langit', dan 'teropong'.

Mending, kalo fisika dan mate yang tingkat dasar, ini tuh soal terapan.

Padahal, saat guru mate dan fisika gw menerangkan tentang materi ini, gw malah mempelajari MOA (Menuju Olimpiade Astronomi).


Fase 3
"Mau Nangis"

Dimulailah fase ke-3 ini saat gw tengah mengerjakan soal-soal tersebut pada menit ke-90. Gw pengen banget nangis.

Nangis karena gw mendaftarkan diri buat olim astro. Tapi kenapa malah ketemu sama soal fisika dan matematika?!?!

Nangis karena inget pengorbanan A' Elfan buat ngajarin gw&Agung. Tapi gw ga bisa ngerjain soal-soal ini.

Nangis karena udah mengorbankan ga tampil opening Smansa Day di Pandawa dan Vocsa demi belajar astro.

Nangis karena hal-hal yang udah gw pelajarin ternyata malah ga keluar.

Nangis karena sebel sama orang 'sok' yang menawarkan diri buat bikin soal astro itu. Dia ga sadar bahwa soal yang dibikinnya itu bukan soal astro.

Nangis karena gw masih memiliki mental rendah yang bisanya cuma nyalahin orang.

Nangis karena udah mulai pesimis..

Lalu, setelah selesai mengerjakan soal, gw dan Agung memutuskan untuk ke Smansa, kali aja nemuin orang yang bisa dicurhatin.

Saat di angkot, Agung sempet nanya ke gw "Dil, gw mah udah desperate gini, kok lu masih bisa senyum sih?". Gw hanya menjawab pertanyaan itu dalam hati "Karena, senyum adalah salah satu cara mengurangi rasa sakit"

Sayangnya, setibanya di Smansa, orang-orang pun pada sibuk sama urusannya sendiri.

Setibanya waktu Dzuhur, gw dan Agung memutuskan buat Shalat untuk menenangkan hati. Saat gw wudhu, gw ga bisa nahan mata gw buat tetap menyimpan muatannya. Alhasil gw nangis saat wudhu, dan kayaknya ga ada orang yang sadar.

Saat shalat-pun begitu, lisan gw tetep istiqomah dengan bacaan shalat, tapi di dalam hati gw curhat sama Allah. Saat sujud, gw tiba-tiba teringat sebuah kalimat, "Tiada hijab ketika sujud antara seorang hamba dengan Tuhannya", digabung dengan percepatan gravitasi sebesar 9,8 m/s2, kedua hal itu dengan sukses membuat air mata gw menetes saat sujud.



Saat ini gw butuh seseorang buat berteriak ke gw
Dila, lu inget ga sih sama motto hidup lu sendiri?? 'THE OPTIMIST SEES THE DOUGHNUT, THE PESIMIST ONLY SEES THE HOLE' Sekarang, itu yang namanya optimis?? BUKAN, Dil!! Jangan bikin motto hidup yang keren kayak gitu cuma jadi penghias buku regen, tanpa diaplikasikan di kehidupan lu sendiri..

4 komentar:

runnis mengatakan...

allah selalu punya maksud di setiap kejadian dil,
jangan nyerah
semua pengorbanan dan perjuangan dila pasti ada balasannnya

maaf banget dila, runis ga bisa ada di samping dila waktu dila butuh
maaf :(

Anonim mengatakan...

assiiikk ..

bukannya lw peringkat pertama astro. kata digun yak ?

anonim/monox yang bener mengatakan...

assiiikk ..

bukannya lw peringkat pertama astro. kata digun yak ?

annisa mengatakan...

yang tabah ya dila :(