Rabu, 14 April 2010

Upacara

Hari ini hari Rabu, 14 April 2010. Tepat setahun yang lalu, gw DM Pandawa di XII IPA 5 *penting pan?*.

Huuuuft..
Jadi inget, biasanya, hari Rabu tuh udah beredar jarkom di kalangan angkatan XXI, buat nentuin siapa aja petugas buat upacara hari Kamis.

Kangen suasana itu..

Sejauh ini, gw pernah memegang 3 'jabatan' selama upacara, PMC, UUD dan dirigen. Tapi, paling sering sih jadi PMc.


Mau cerita tentang masa-masa jadi PMC aaaahh..

Kalo gw jadi PMC, biasanya MC-nya Anna dan Monox baca Doa. Gw punya sebutan sendiri, kita adalah PB3 atau Persatuan Banjar 3 *halah, maksa*. Debut gw jadi MC tuh waktu MOS angkatan Benteng Batu, dan gw jadi MC buat upacara penutupan MOS.

Saat pertama kali gw jadi PMC saat upacara, Murai [dulu masih SPS] pernah bilang gini ke gw "Dil, megang mic-nya jangan diarahin ke speaker ya, nanti berdengung. Trus, berdirinya jangan nginjek kabel ya, nanti cepet rusak kabelnya". Dan gw masih inget hal itu sampe sekarang.

Salah satu hal gokil selama jadi PMC adalah gw harus selalu inget hari itu tuh tanggal berapa, karena Anna sering lupa tanggal..

Setiap gw bertugas jadi PMC, Anna selalu bilang "Dil, jangan lupa dites dulu mic-nya". Sampe-sampe gw udah hafal dengan sendirinya. Akhir-akhir ini, gw selalu bilang duluan ke Anna "Iya Na, mic-nya udah gw tes".

Gw juga pernah hampir nyusruk ke selokan gara-gara geser ke kanan selangkah, karena ga ada tempat buat ajudah pas dia balik lagi ke tempat petugas.
NB : Posisi PMC adalah posisi paling kanan
Gw sering ditabrak Monox gara-gara dia geser ke kanan dua langkah, padahal harusnya satu aja.

Hal yang paling gw kesel selama jadi PMC adalah saat pembacaan doa. Masalahnya, Monox tuh baca doanya lama banget. Emang sih, enak didenger, jadi khusyu'. Tapi gw [selaku pemegang mic] sedang merasakan pegel yang teramat sangat..

Monox juga sering menambahkan sekitar satu paragraf doa yang sebenernya ga ada di teks. Yang membuat tangan kiri gw pernah 2 kali kram.


Ayo, beralih ke UUD.

Ga seru ahh. Gw baru pernah 4 kali jadi petugas UUD.


Sekarang beralih ke dirigen.

Gw baru pernah jadi dirigen 3 kali. Menurut gw, menjadi dirigen adalah tugas yang cukup horor.

Kenapa?
Karena, tangga tempat dirigen berpijak itu ga rata, licin dan sempit. Jadinya, saat mau balik kanan tuh susah banget dan pasti bunyi "gruduk..gruduk.."

Trus, gw juga pernah hampir nyenggol pohon bougenville gara-gara kurang selangkah saat mau memimpin lagu wajib-nasional dan Mars Smansa di altar. Setiap lagi mimpin lagu wajib-nasional dan Mars Smansa, gw berasa jadi putri Indonesia "Semua Mata Tertuju Padamu".. *glepakk*

Enaknya jadi dirigen, yaitu gw bisa nyanyi *haha*
Berhubung nyanyi adalah salah satu hobi gw selain baca dan ngehayal, makanya gw menikmati banget tugas jadi dirigen.
NB : gw pengen jadi dirigen pas LC

Satu 'jabatan' petugas yang gw pengen coba adalah MC. Sayangnya ga kesampaian sampai sekarang..

2 komentar:

runnis mengatakan...

hahahaha
lo lupa apa?
lo juga pernah jadi 'peserta' upacara kali dil
hahahhaha

Dhieel mengatakan...

jadi 'peserta' upacara mah ga ada hal yang spesialnya, gitu-gitu aja..