Minggu, 02 Mei 2010

Dilempar Sendal

Kalau waktu itu gw pernah bercerita tentang kisah gw dilempar pake sepatu sama salah seorang temen gw, gw baru inget bahwa gw juga pernah dilempar sendal sama Monox..

Jika tragedi pelemparan sepatu itu berlansung pada hari Rabu, insiden pelemparan sendal berlangsung beberapa hari sebelumnya, yaitu pada hari Minggu lalu, saat Korma.

Jadi gini, pada hari Minggu pagi tuh, gw udah tepar gara-gara malemnya baru berhasil tidur sekitar jam 23.30 dan paginya udah bangun lagi jam 1 buat materi mengenai teleskop, neropong bintang, dan tahajjud.

Seusai shalat Subuh, gw sempet ngeliat Jupiter dulu sebentar *Subhanallah, cantik bangeeet.. Ada Galilean-nya juga :)*, trus gw memutuskan untuk duduk-duduk nyantai di bangku depan XI IPA 3. Tanpa gw sadari, gw ketiduran di sana.

Setelah itu, gw sempet bangun sebentar dan sedikit bermanuver untuk mendapatkan posisi duduk-untuk-tidur yang lebih enak dan melanjutkan tidur episode 2..

Gw ga tau udah tidur berapa lama ya iyalah, namanya juga orang tidur!! lalu tiba-tiba gw merasakan ada sesuatu yang keras menghantam kaki kiri gw.

Gw akhirnya terbangun, celingukan dengan muka bloon, mencari alasan logis kenapa kaki gw bisa sakit. Akhirnya, dengan kesadaran yang belum terkumpul seutuhnya, gw ngeliat Monox dan adeknya yang lebih ganteng dari Monox sedang melihat ke arah gw. Di muka Monox ada cengiran jail yang kurang enak diliat, dan dia memakai sendal hanya di salah satu kakinya. Berdasarkan hal itu, gw menyimpulkan bahwa Monox melempar gw dengan sendalnya.

Lalu, gw celingukan mencari sendal yang bisa dijadikan barang bukti. KETEMU!!!! Sayangnya, karena gw memiliki darah rendah, gw bisa-bisa pingsan kalo bangun tidur langsung lari ngambil sendal, akhirnya gw biarkan Monox mengambil sendalnya dengan penuh kemenangan dan ngibrit tanpa dosa dari kejaran gw.


Sebagai orang yang sedang teraniaya, gw cuma bisa berdoa :
Yaa Allah..
Izinkan aku untuk melihat Jupiter beserta Galilean-nya, Antares, Alpha Centauri, dan yang lainnya dengan menggunakan teleskop yang lebih besar di Bandung..

Aku percaya, Engkau Maha Penepat Janji..
Amiin..

2 komentar:

binbu1710 mengatakan...

sabar ya dil.. si monox emang gitu.. *kaya sendirinya enggak.. ahahhahahah*

Dhieel mengatakan...

iya ndu
makasiiiih
*lebay version, sampe termehek-mehek*