Jumat, 21 Mei 2010

Memang Agak Ga Jelas, Mau Gimana Lagi?

Huuuuuuuuuffft..
Hidup gw memang agak ga jelas.. Mau gimana lagi?

Tadi sore aja ada hal luar biasa agak tidak jelas yang terjadi di tempat yang ga ada matinya, yaitu SEKRET..

Entah bagaimana awalnya, gw tiba-tiba ngeliat Awan. Bukan awan yang ada di langit, bukan awan yang berupa air yang terkondensasi, tetapi seorang Awan Rochaniawan..

Sekedar info, Awan adalah Wakil Ketua Panitia Arafah [Acara Idul Adha]. Beberapa bulan yang lalu, gw pernah berkata pada Awan bahwa gw sering tiba-tiba jadi inget sapi kao ngeliat Awan, karena Awan adalah Wakil Ketua Panitia Arafah *sakaliiii*..

Naaaaaah, ini dia kisah yang tadi sore..

Sebuah sore yang cukup tenang di sekret. Ada Divisi Astro dan Mate yang sedang ngebahas Kantin di sekret DKM *gw tau hal itu memang ga sinkron*. Tiba-tiba, suasana kondusif sekret dipecahkan oleh teriakan jail gw karena sebenernya gw ga ada kerjaan di sekret.
Gw : Eh, ada Awan! Tenang, Wan. Gw ga inget sapi kok..
Awan : *muka jail dan sumringah* Ehh, ada Teh Dili..
Gw : Dasar. Seenaknya gonta-ganti nama orang..
Awan : Yeee.. Teh Dili juga seenaknya inget sapi kalo ngeliat saya..
Gw : Ya udah, gw manggil lu jadi Iwin aja ya! Biar sama..
Eeeh, tiba-tiba ada orang nyeletuk.
Fadri : Haha.. Iya Teh, Iwin aja! nanti namanya jadi Iwin Richiniiwin!!
Lalu Fadri ketawa dengan muka puas.
Dasar Fadri..
Setelah Bram, sekarang Awan..

Agar seimbang, lalu gw berujar..
Gw : Waaah.. parah lu, Dri. Nama lu juga gw ganti!! Nama lu jadi Hifidri, dipangilnya Fidri..
Awan : Huahahahahahaha.. CINTA FIDRI!!
GDUBRAK..
Sumpah.. Ngaco..

Yak, begitulah.
Siapa sangka, setelah ada insiden CINTA FIDRI, Ndu pun ternyata jadi ikut-ikutan. Lalu dia ngeganti nama anak-anak jadi berhuruf vokal "i" semua..
Anas jadi Inis
Iin mah ga seru, tetep Iin
Uceng jadi Icing
Isun jadi Isin
Arfie jadi Irfi
Efan jadi Ifin
Nurul jadi Niril, Iyuy jadi Iyiy. Ahh, susah diucapkan..
Dan sederet nama-nama lainnya..

Ga lama setelah itu, adzan Ashar berkumandang.
Sambil masih sakit perut gara-gara kebanyakan ketawa, gw, Ndu, Nabil dan Iyuy bergegas ke mushala.

Ternyata masih berlanjut di tempat wudhu..
Ndu : Dil, Gharu jadi Ghiri..
GW : Ghiri.. Ghiri bukannya vokalisnya Nidji?
Iyuy : Itu Giring!! Pliss deh Teh Dil..
Lalu kita kembali ngakak..
Ndu : Dil, apa jadinya kalo nama Kadep juga diganti?
Nabil : Jadi kayak gimana Ndu?
Ndu : Luthfi jadi Lithfi. Ahh, ga terlalu aneh..
Gw : Coba Kadep gw!! Sindo jadi Sindi..
Ndu : Haaaaa, itu kayak nama cewek..
Kita pun kembali ngakak untuk kesekian kalinya..
Ndu : Dil, si Ipol jadi Ipil..
Gw : *terkapar di samping tangga dengan muka melas dan kerudung yang berantakan* Aduuuuh.. udah donk Ndu, gw udah capek ketawa..

Sudah selesai?
Belum sodara-sodara..
Masih berlanjut hingga naik tangga ke mushala atas, yang mengakibatkan shalat tidak kunjung mulai, karena kebanyakan ketawa.
Iyuy : *bertanya dengan muka jail dan tengil* Eh.. eh.. Teteh-teteh.. Kalo Ketum namanya jadi Minix, wibawanyaa kayaknya ilang ya?
Huahahaha..
Hal itu dengan sukses membuat gw terkapar di lantai mushala dan ga bisa bangun gara-gara capek ketawa..
Iyuy.. Iyuy.. ada-ada aja..

Akhirnya kita berhasil shalat, lalu kembali bergegas ke sekret.

Di depan sekret KIR, gw disambit disambut Fadri dengan muka cerah.
Fadri : Teh Dili, nama Fadri jangan Cinta Fidri, tapi Fidri Aldiano
Gw : Huahahaha!! Mamantes..
Akhirnya, setelah cukup banyak ngakak dan melepas banyak hormon endorphin yang dapat membuat rileks setelah beberapa hari belakangan ini udah uring-uringan, gw memutuskan untuk pulang.

Sebelum pulang, gw sempatkan mengecek hape dan melihat kata-kata :
Fr 21/05/2010
Silent
16:23
H-11!!


Ayo SEMANGAT DILA ^^9

2 komentar:

elangfajar mengatakan...

waduh kalo nama saya yang diganti bisa gawat... xD

Dhieel mengatakan...

haha..
iya a'..