Minggu, 16 Mei 2010

Monas

Monas di sini bukanlah Monumen Nasional yang ada di Jakarta. Monas di sini adalah Monox-Anas..

Cukup tau. Gw ngakak ga berenti kalo ada mereka. Hal ter-gila yang pernah gw lakukan bareng mereka adalah bersama-sama dalam satu kereta bolak-balik Jakarta-Bogor.

Cerita konyol serta naas ini terjadi pada hari Jumat, 14 Mei 2010, ada lomba karya ilmiah di SMAN 8 Jakarta. Start lomba jam 8. Para peserta dari Smansa [gw, Amell, Uceng, Anas, Monox, Nechan, Ekong, Aria, Zego, Nopal, Dila yang kelas X, Chacha, dan Fadel] janjian di stasiun Bogor jam 6.30. Tapi ternyata, paginya, Amell memeberitahu gw bahwa kereta eko-ac ada sekitar jam 6.15 dan akhirnya gw dateng jam 6.15 ke stasiun Bogor.

Siapakah anak Smansa yang sudah ada di sana? Jawabnnya baru satu orang, yaitu Anas..

Akhirnya, karena ternyata kereta berangkat jam 6.18, dengan melupakan rasa ke-setiakawan-an yang diajarkan sejak saat MOS, gw dan Anas cabut duluan.. *maaf ya teman-teman*

Setelah berusaha naik dengan susah payah *lebay*, gw dan Anas ga kebagian tempat duduk, dunia memang kejam. Kurang dari 2 menit kita berada di dalam kereta, kereta pun melaju diiringi rasa bersalah kita karena ninggalin orang lain. Lagian, siapa suruh ngaret.

Just for your information, menurut beberapa sumber terpercaya, Anas adalah tipe orang yang kayak gw. Kalo dibilang janjian jam 8, dia bakalan udah stand by dari sekitar jam 7.45. Jadi, saat dibilang janjian jam 6.30, dia udah stand by sejak jam 6.15. Gw juga biasanya kayak gitu, sebenernya gw udah merencanakan dateng jam 6, tapi berhubung gw mau bawa bekal dan nasi belom mateng, akhirnya gw nunggu nasinya mateng dulu..

Selama di kereta, Anas asik baca sebuah buku yang gw yakin gw ga bakal ngerti itu buku ngomongin apa. Dan gw asik dengan kesibukan gw, yaitu memperhatikan jalan yang dilewati *Dil, itu bukannya namanya ga sibuk ya?*

Ga lama setelah kereta jalan, Anas bilang ke gw bahwa katanya Monox bakal naek kereta yang sama dengan kita dari Stasiun Bojong. Okeh, gw rasa, hari yang 'indah' ini akan segera dimulai. Ga lama setelahnya, Anas menerima telepon dan ada sebuah kalimat yang nyantol di otak gw, yaitu..
"Nox, gw ama si Dila ada di gerbong depan kok"
saat itu, gw haya bisa berkata dalem hati..
"Bukannya kita ada di gerbong yang kedua dari belakang?"

Di dalam kereta itu lama-lama berubah jadi program "Simulasi Jika Anda Menjadi Sarden". Penuh parah. Yang tadinya gw berdiri deket Anas gara-gara takut ilang, sampe-sampe gw ga tau di mana Anas..

Berhubung Monox adalah sorang teman yang baik hati, rajin menabung, suka menolong, walopun belom lunas PDU 2, dia memberi tahu gw dan Anas via sms bahwa ternyata Stasiun Tebet sudah dekat, jangan lupa turun, dan kita janjian ketemuan di pintu stasiun..

Saat di pintu stasiun, gw dan Anas melihat sebuah sosok yang mengenakan batik yang bermotif sama dengan yang kita kenakan, dia adalah Monox. Kalimat pertama yang diucapkan Monox kepada gw dan Anas adalah..
"Itu namanya gerbong belakang, dodol, bukan depan"
Lalu Anas nyengir dengan watados [watados : wajah tanpa dosa], dan menjawab..
"Haha, gw emang males ketemu lu, Nox.."

Lalu kita bertiga memutuskan untuk berjalan kaki sampai ke SMA 8 Jakarta. Sepanjang jalan tuh ga ada matinya. Kita ngegaring abis-abisan. Monox sempat mengeluhkan kepalanya yang pusing, dan dia berasumsi bahwa dia hamil. Hamil sama siapa? Sama kucing yang ada di Smansa. Emangnya kucingnya mau sama Monox ya?

Tak gendong ke mana-mana lama kemudian, kita nyampe di SMA 8 Jakarta dan melakukan registrasi, lagi-lagi mereka Monox ngegaring..
Monox : Nas, lu nyadar sesuatu ga?
Anas : Apaan Nox?
Monox : Kita ke sini pake batik Smansa melulu..
Anas : Iya tah?
Monox : Iya. Hari sabtu waktu techmeet, kita pake batik. Hari Selasa kemaren, kita nyerahin makalah, kita pake batik. Sekarang pake batik lagi. Nanti jangan-jangan kita disangka ga punya baju lain..
Gw : *dalem hati* Gubrak..

Dengan dimulainya acara, berakhirlah masa-masa garing pagi ini..

Tak lama kemudian, tibalah teman-teman yang pada naek kereta ekonomi. Tiba dengan tragis setelah mendapatkan jasa sauna hanya dengan membayar Rp 2.000,00

-cerita saat lomba tidak gw cantumkan dalam post ini-

Tanpa gw sangka, ternyata ada part garing selanjutnya..

Saat pulang dari SMA 8 Jakarta, adzan Maghrib sudah berkumandang, lalu kita memutuskan untuk shalat Maghrib di SMA 8 Jakarta. Perpaduan antara Ekong yang sedang sakit perut dan gw yang udah diteleponin disuruh pulang, membuat gw dan Ekong berjalan cukup cepat karena kerete eko-ac berikutnya adalah jam 7 kurang. Hal itu membuat gw kembali meninggalkan teman-teman yang lainnya..

Bener aja, belom sampe 2 menit gw dan Ekong berdiri di peron, tibalah kereta eko-ac, lalu gw dan Ekong naik keretanya. Sekitar 5 detik setelah kita masuk, pintu pun menutup..

Gw dan Ekong udah siap-siap untuk menikmati kebosanan di kereta, saat tiba-tiba hape Ekong berbunyi, terjadi percakapan. Ga sampe semenit kemudian..

Tiba-tiba, gw mendengar ada suara yang memanggil-manggil nama gw dan Ekong

Itu adalah suara Monox dan Anas..

Mereka menuju ke arah gw dan Ekong dengan susah payah, karena kereta yang sangat sempit..

Lalu apa yang terjadi? Kita kembali ngegaring dan bercerita tentang lomba tadi. Cerita tentang juri di ruangan gw-Ekong. Cerita tentang juri di ruangan Monox-Anas
Monox : Juri gw ngomong gini, 'Saya yakin, dari seluruh peserta di sini, presentasi kalian paling bagus. Tapi saya juga yakin, dari seluruh peserta di sini, ga ada yang ngerti sama apa yang kalian omongin..'
Curhatan Monox dengan sukses ngebuat gw ngakak..

Ga kerasa, kereta udah nyampe Bojong, dan Monox pun turun..

Ga lama kemudian, kereta pun nyampe Bogor, lalu kita turun. Saat berjalan ke arah pintu keluar stasiun, tiba-tiba Anas nyeletuk..
Anas : Eh, keretanya mundur..
Didasari rasa penasaran, gw bertanya ke Anas dan terjadi percakapan singkat..
Gw : Nas, lu tau definisi depan dan belakang kereta ga?
Anas : Ga tau..
Gw : *dalem hati* Panteeeeeeeeeeees. Pantes aja tadi pagi lu menyesatkan Monox secara ga sengaja..

Tidak ada komentar: