Jumat, 18 Juni 2010

Ice Skating *Haha*

Rabu, 16 Juni 2010, pokoknya itu adalah hari yang ga bakal gw lupain, at least sampe gw lulus SMA.

Hari itu, for the first time dalam hidup gw, gw mencoba yang namanya ice skating.

Di mana? Di Mall Taman Anggrek.

Sama siapa aja? Bersama orang-orang seru yang membuat hari itu makin seru :)

Jadi gini, gara-gara sertifikat 8RC belom dikirim, sekalian aja anak-anak Smansa Bogor dan anak-anak Smandel Jakarta ketemuan sambil mempererat silaturahmi plus seru-seruan. Tadinya mau ke Katulampa, tapi gara-gara ada orang hanyut pas rafting akhirnya ga jadi. Ujung-ujungnya kita mufakat bakal ice skating di Mall Taman Anggrek aja.

Untuk mempermudah, gw bagi post kali ini menjadi 3 bagian.

1. Keberangkatan
Anak-anak Smansa janjian di Smansa jam 8, sedangkan anak-anak Smandel langsung ke TA ya iyalah!! ngapain juga ke Smansa dulu?. Gw ngaret 3 menit hal yang bisa berakibat fatal kalo gw lakukan di Pandawa, macet gara-gara ada orang hanyut di Sungai Cisadane oke, ga usah komentar, gw tau rumah gw emang di kaki Gunung Salak. Pada saat gw nyampe di Smansa baru ada sedikit orang yang dateng.

Setelah semua akhirnya berkumpul, eh ternyata mobil yang akan mengangkut kita belom dateng. Kita berencana ke sana naik mobil kantor nyokapnya Agung, mobil tersebut adalah mobil PLN. Bayangin aja 9 orang + supir masuk ke dalam sebuah mobil. Ten ini one.

Setelah sempet bingung gimana bentuk kita di mobil, Agung dengan kuasa yang penuh memberikan instruksi.
Agung : Nanti yang cewek-cewek, Dila, Dhilla, Amell, duduk di belakang, sama Nopal. Zego, Digun, Aria, Fadhel duduk di tengah. Gw duduk di depan.

Sungguh penempatan yang rada semena-mena, secara tuh cowok-cowok yang duduk di tengah badannya gede-gede semua.

Dengan sigap, begitu mobilnya dateng, Digun mengambl alih pengaturan posisi duduk.
Digun : Dengerin gw! Jangan ikutin yang Si Agung tadi. Amell masuk ke dalem, belakang. Dhilla masuk..
Gw : Dila yang mana Gun?
Digun : Dhilla yang kelas X. Nopal masuk! Aria Masuk!
Aria : Aaaah, gw ga mau di belakang Gun.
Digun : *rada emosi* Masuk ga lu!!
Aria : *sambil ngedorong Fadhel* Fadhel aja deh
Akhirnya, Fadhel masuk dengan pasrah.

Lalu, kursi yang di tengah ditegakkan setelah tadi jadi akses masuk orang-orang yang duduk di belakang. Dimulailah baris kedua, di mana terdapat gw di paling pojik kanan, belakang supir, diikuti Digun di sebelah kiri gw, disusul Aria di sebelah kiri Digun, dan terakhir Zego di paling kiri.

Apa yang terjadi sodara-sodara??
Pintunya ga bisa ditutup

Wahahaha
Gokil
Walopun akhirnya bisa ditutup juga dengan susah payah.

Perjalan autis ini diwarnai oleh banyak sekali hal. Ada aja yang ngegaring.
Aria : eh, Zahra tuh nama lengkapnya siapa sih? Kok susah amat?
Gw : Zatuilla Zahra Meutia
Nopal : Tapi guru-guru banyak yang salah baca. Ada yang jadi Zaitulla, ada juga jadi Zatullia..
Gw : Malahan Bu Marlen manggilnya jadi Zailatul.
Aria : Eh, tau ga, di kelas gw tuh siapa yang paling susah namanya?
Gw & Nopal : Emang siapa?
Aria : Si Ipol
Digun : Oh iya siah, si Ipol. Nama aslinya Latifolia Hidayati. Guru-guru ada yang manggil Latifoila
Aria : Ada juga yang manggil Latifiola
Zego : *ujug-ujug* sekalian aja Latifiona ------> nyambung pan?
Aria : Ada yang manggil Latifolio, sekalian aja Latikuarto, LatiA4..
Entah kenapa Aria jadi kayak tukang fotokopian, nyebut-nyebutin ukuran kertas..

Perjalanan selama 2 jam itu juga dihiasi sama ke-parno-an jika kita muncul di lobi MTA pake mobil PLN dan mengeluarkan muatan sebanyak 9 orang. Dan muncullah solusi dari Aria..
Aria : Selow aja!! Kalo sampe satpamnya ngapa-ngapain, matiin aja listrik MTA, kan ini mobil PLN!!
Sumpah.. emang paling bener si Aria..

Perjalanan ini berakhir begitu kita tiba di loby depan MTA. Saat mobil-mobil lain dibukain pintunya sama satpam, kita buka pintu sendiri. Kayaknya disangka petugas PLN yang mau ngebenerin listrik..

2. Di Mall Taman Anggrek
Anak-anak SMAN8 sudah lebih dulu tiba di MTA, maklum Bogor-Jakarta jauh. Lalu dengan semena-mena kita minta mereka buat langsung ke skyrink, tempat ice skating-nya, padahal mereka udah nungguin kita lama banget.

Ternyata ada 8 anak SMAN8 yang ikutan, jadi total-nya kita ber-17.

Setelah transaksi, pengambilan sepatu, menaruh barang di loker, dan lain sebagainya, kita pun mulai meluncur di atas es..

Kesan pertama gw adalah : LICIIIIIIIIIN..
Medan bersabun ala Pandawa mah lewaaaaaaat..

Dari 8 orang amatiran [anak-anak Smansa minus Agung], orang yang berhasil meluncur sukses untuk pertama kali adalah temen sekelas gw, Naufal Shidqi Robbani, sang physic master..

Salut buat Nopal..

Sebenernya Digun, Zego, Fadhel dan yang lainnya pun sukses, tapi yang memiliki frekuensi jatoh paling sedikit menurut penglihatan gw adalah Nopal.

Saat gw minta Nopal buat ngajarin gw, dengan santainya dia malah ngejawab :
"Gampang banget kali Dil!! Ini tuh pake Hukum 3 Newton, aksi sama dengan reaksi. Kalo dengkul kanan lu ditekuk, di sepatu skate-nya yang bagian depan tuh ada geriginya yang fungsinya buat nahan, jadinya otomatis kaki kiri lu bakal maju. Gitu juga sebaliknya. Trus, saat meluncur, kaki lu rada dibuka dikit, biar titik beratnya jadi.."
Oke.
Stop.
Gw udah ga ngerti apa yang lagi diomongin sama Nopal.
Minta diajarin ice skating adanya malah dapet les fisika..

Akhirnya, dengan kesabaran yang teramat sangat, anak-anak cewek SMAN8 gantian megangin kita satu-satu.

Gw pribadi paling salut sama Muthi, dia ga kapok-kapok megangin gw. Padahal setiap gw hampir jatoh tuh gw pasti refleks narik sesuatu yang bisa gw tarik, dalam case ini adalah tangannya Muthi yang sering membawa Muthi pada jatuh berantai bersama gw.

Kesuksesan adalah saat lu terjatuh, dan lu bisa bangun lagi.

Setiap gw jatoh, gw pasti berusaha buat bangun lagi, soalnya kalo ga bangun gw malahan ngehalangin jalan, bisa-bisa diamuk massa. Jadinya, daripada dimarahin massa, mendingan gw selalu bangun setiap abis jatoh.
Berarti gw adalah orang sukses.
Hahahaha *maksa*

Semakin lama, frekuansi jatoh gw semakin berkurang. Awalnya adalah jatoh empat kali dalam satu keliling saat masih dipegangin orang, berkurang menjadi lama-lama ga jatoh saat dipegangin orang. Beralih menjadi jatoh berkali-kali saat meluncur sendiri, dan berkurang menjadi jatoh sekali dalam tiap keliling saat meluncur sendiri.

Akhirnya gw berhasil melewati dua keliling tanpa jatoh..

Tapi tetep aja, selain 2 keliling itu, gw tetep aja ada jatohnya. Celana gw aja sampe basah gara-gara gw jatoh mulu kerjaannya.

Berhubung masih amatiran dan memiliki kadar geli yang rada parah, saat gw lagi bangga sama diri gw sendiri gara-gara berhasil berdiri tegak tanpa jatoh, eh tiba-tiba si Nopal master of physic menepuk pundak gw. Hasilnya adalah gw jatoh dengan tragis..

Oya, saat itu terdapat 2 orang Nopal, yang satu anak Smansa, yang satunya lagi anak SMAN8. Berhubung nama lengkap Nopal yang anak SMAN8 tuh ada kata "Elang"nya, jadinya untuk mempermudah, Nopal Smansa tuh dipanggil Nopal Fisika, dan Nopal SMAN8 tuh Nopal Burung.
Emang paling bener dah..

Setelah berhasil meluncur-luncur hanya dengan sedikit jatoh, gw dan Dhilla yang kelas X yang juga jago fisika, menemukan teori baru :
"Untuk ber-ice skating ria, berlaku aksi sama dengan reaksi, tetapi dipengaruhi oleh gaya gesek dan gravitasi"
Ngacoo..

Selama di Skyrink, berkali-kali kita ditegur gara-gara foto-foto mulu. Haha..

Akhirnya, 2 jam berlalu tanpa terasa. Kita harus cepet-cepet cabut, soalnya bakal kena cost 8 ribu per jam kalo lewat dari dua jam..

Setelah menguras tenaga, anak-anak Smansa akhirnya memutuskan untuk makan, sedangkan anak-anak SMAN8 pada pulang, kecuali Muthi, Ibam dan Naufal Burung.

Akhirnya, anak-anak Smansa makan di manaaa gitu, gw lupa. Kita nantangin Zego buat ikutan tantangan makan Hot Mania Ramen yang berhasil dia selesaikan dengan sukses.

Setelah makan, saat kita sedang berjalan menuju pintu keluar, tiba-tiba di depan sebuah toko perhiasan ada pajangan bagus banget dari batu dan di batu itu ada titik-titik yang dihubungin. Setelah gw amati selama dua detik, ternyata titik-titik itu adalah gambar rasi bintang.
Bagus bangeeeeeeeet..
Gw dan Agung sampe mupeng ngeliatin.

3. Perjalanan Pulang
Rute perjalanan pulang kita adalah naik TransJakarta sampe Stasiun Kota, lalu naik eko-ac sampe Stasiun Bogor.

Di TransJakarta, anak-anak yang udah pada capek tetep aja menggila. Sepertinya gw adalah target favorit Aria. Berkali-kali gw diledekin terus sama Aria. Emang Aria itu ga ada matinya..

Nopal Burung memutuskan untk turun di salah satu halte Busway. Lalu akhirnya kita melanjutkan perjalanan pulang bersebelas, gw, Amell, Dhilla, Muthi, Ibam, Zego, Digun, Agung, Nopal, Aria, dan Fadhel.

Yang gokil tuh waktu udah naik kereta eko-ac, suasana yang sempit mengakibatkan beberapa kali tangan Nopal yang sedang berpegangan mengenai kepala seorang bapak. Tanpa disangka, bapak tersebut menjitak Nopal dan ngomel-ngomel ga jelas gitu. Gokil parah..

Sebenernya perjalanan pulang sama serunya dengan saat keberangkatan. Berhubung gw udah keburu capek, jadinya hanya sedikit hal yang berhasil gw inget. Sekitar 5 menit gw habiskan dengan meringis gara-gara idung gw kena siku Ibam. Selebihnya gw pegel-pegel.


NB : Gw belom sempet mindahin foto-fotonya.

1 komentar:

meisha mengatakan...

anjiiir, kocak gila!! hahahaha
gw ngebayangin lo dpt les fisika ma nopal.
gw ad postingan baruuu *terharu*