Kamis, 03 Juni 2010

Olimpiade Sains Provinsi

Rasanya, gw pengen nyodokin rasi Pleiades ke idung yang bikin soal.. Susah bangeeeet..

Pikiran gw udah dua hari ini random mulu, sering tiba-tiba flash back ke masa-masa OSP, kadang-kadang fokus sama kehidupan yang sekarang sedang dijalani..

Soal OSP Astro tuh 20 soal pilihan ganda dan 6 soal essai. Tidak ada pengurangan nilai dan boleh menggunakan kalkulator. *penting pan*

Haduuuuh, daripada gw loncat-loncat ceritanya, mendingan gw menceritakan pengalaman gw mengenai 'seseorang'..

Jadi gini, tersebutlah seseorang anak SMA Negeri dari Bekasi. Ia merupakan anak yang telah memperoleh medali pada OSN Astro taun lalu. Nama panggilan gaulnya merupakan sebuah tanda baca, untuk mempermudah, kita sebut saja Titik. Karena memperoleh medali pada OSN, otomatis Titik mengikuti Pelatnas untuk bidang astronomi.

Hal yang bikin gw jiper, si Titik menggunakan jaket Pelatnas saat OSP kemarin. Tampak belakang jaketnya adalah sebuah lingkaran yang disekelilingnya ada tulisan "Tim Olimpiade Astronomi Indonesia", lingkaran tersebut berwarna merah-putih dan di dalam lingkaran tersebut ada gambar sebuah teleskop, di bawah lingkaran tersebut ada 5 cincin warna-warni yang merupakan lambang olimpiade. Di lengan kirinya ada gambar merah-putih yang di sekelilingnya ada tulisan "Astronomi Indonesia"
[Kebayang ga bentuk jaketnya? Kalo ga kebayang, yaa nasib..]


Pokoknya, jaket itu sungguh ngebuat jiper. Gw nge-down abis begitu liat jaketnya..

Ternyata, ke-jiper-an gw belum bisa berakhir. Hal yang ngebuat gw shocked, ternyata DIA DUDUK DI DEPAN GW selama tes..

Oooh..
Gw bener-bener jiper se-jiper-jiper-nya gw bisa jiper saat itu..
Tiba-tiba gw ngerasa bego..

Setiap kali gw frustate saat ngerjain soal, gw akan mendongak sejenak untuk melemaskan leher. Lalu, saat leher gw sedikit tegak, gw akan melihat jaket keramat si Titik itu. Langsung aja buru-buru gw nunduk lagi. Melihat jaket itu dapat membuat gw lebih frustate dibandingkan dengan melihat soal tes.

Lalu, saat mengerjakan soal, ada sebuah soal yang [kalo ga salah] berbunyi seperti ini :
Pecat sawed (bahasa Jawa) adalah masa di mana matahari berada pada deklinasi 50 derajat di timur. Pada masa itu petani di Jawa melepas bajak dari kerbaunya (pecat sawed) untuk beristirahat sejenak. Jika suatu hari saat matahari terbenam pukul 18.30 rasi Pleiades (asensiorekta : *gw lupa*; deklinasi : *gw lupa*) berada pada posisi pecat sawed, saat itu petani akan menanam padi. Tentukan kapan terjadinya (tanggal dan bulan) jika diketahui petani tersebut berada pada 7 derajat LS dan 110 derajat BT!
Drrrt.. drrrt..
Ziiiinnnnngg..
Otak gw nge-hang..

Seusai tes, dengan sok akrab ato emang akrab? Agung nanya ke si Titik tentang soal tadi. Tanpa gw duga, Titik menjawab seperti ini :
"Kalo gw ga salah ngitung, gw nemuin kok, tanggal 9 Januari"
Buseeeeeeet dah ni anak dikasih makan apa ama nyokapnya?

Setelah itu, gw, Agung, dan Mario (anak SMAN 3 Bogor, yang lolos astro juga) kerjaannya ngomongin 9 Januari melulu.

Saking ngelamunnya, gw sampe ngomong gini :
"Liatin aja, Gung, nanti gw nanam padi tanggal 9 Januari"
Eeeeh, malah si Mario ketawa ngakak puas banget..

Oya, selama 2 hari bersama *ceilah*, ada sebuah kata baru yang lama-lama menjadi tidak memiliki arti, yaitu "Sombong".

Demi nama baik anak-anak yang mewakili untuk mengharumkan nama Kota Bogor, gw samarkan nama-nama pelakunya, gw hanya mencantumkan mata pelajarannya aja..
Oknum 1 *Kebumian* : Eh, nilai-nilai lu gimana selama persiapan OSP ini? Masa gw remed geografi..
Oknum 2 *Komputer* : Gw ga remed komputer dooooonk!!
Oknum 1 *Kebumian* : Huuuuuuu.. SOMBOOOOOONG!!!
Korban 1 *Komputer* : *muka desperate* Nilai gw tetep jelek-jelek aja selama OSP..
Oknum 1 : Huuuuuu.. SOMBOOOOOONG!!!!
Gubrak..
Hahaha..
Sumpah, kasian parah si Korban 1

Masih berlanjut, ternyata si Oknum 1 ini jail luar biasa..
Korban 2 *Astronomi* : Eh, jalan-jalan yuuk!! Keluar hotel..
Oknum 3 *Astronomi* : Ayo atuh!! Eh, lu pake sepatu?
Korban 2 *Astronomi* : Iya, gw ga mau pake sendal..
Oknum 1 *Kebumian* : Ga mau pake sendal!! SOMBOOOOOOOONG!!!!
Ckckckck..
Ga berenti ketawa bareng mereka..

Masih ada lagi..
Banyak malah..

Memang, si Oknum 1 ini ga ada matinya. Kali ini duet mau bersama Korban 1 yang kini berubah menjadi Oknum 4, bekerjasama untuk lagi-lagi menjadikan Korban2 sebagai korban..
Oknum 4 *Komputer* : *ngomong ke Korban 2* Heh, lu makan cuma segitu?! Ga pake nasi..
Oknum 2 *Komputer* : *ngomong ke korban 2* Iya tuh, pake ayam gitu, apa kek..
Korban 2 *Astronomi* : Gw alergi sama daging ayam..
Oknum 1 *Kebumian* : Alergi daging ayam!! SOMBOOOOOONG!!!!
Ga jelas..

Lama-lama makin ga jelas.
Si Oknum 1 ini memang parah, dan konyolnya, diikuti oleh anak-anak lain..

Ini ada beberapa kalimat absurd yang yang terlontar selama 2 hari yang berkesan itu..
"Ga mau mandi gara-gara dingin!! SOMBOOOOONG!!!!"
"Ga bawa sendal jepit!! SOMBOOOONG!!!"
"Dapet duit Rp 350 ribu dari sekolahnya!! SOMBOOOONG!!!"
"Ga dapet duit sama sekali dari sekolahnya!! LEBIH SOMBOOOOOONG!!!"
"Tidur ngorok!! SOMBOOOOOONG!!!"



Yaa Allah..
Semoga kami ber-24 dari Bogor dapat kembali bersama dalam pesawat yang menuju Medan pada awal Agustus nanti..
Amiin..

5 komentar:

beasiswa s2 mengatakan...

Salam kenal kak, saya suka gaya penulisannya, sederhana namun sangat berbobot. semoga saya bisa mencotohnya, saya ingin sperti kakak dan saat ini saya sedang mengejar beasiswa 2010, semoga tercapai...

Dhieel mengatakan...

amiin
terima kasih :)

runnis mengatakan...

smangat dila. ayo kejar medan dan boscha :)


eh eh,
kita hubungan internasional ya selama ulum

Anonim mengatakan...

wkwkwkwkwk... eits, nama gw!! hahaha *sok kenal sama titik* sombooong!!

Dhieel mengatakan...

@ anonim :
9 januari!! somboooooong!!