Rabu, 15 September 2010

Belajar Motor

Berhubung gw bertekad dengan sepenuh hati bahwa gw mau kuliah di IPB. Gw juga menyadari bahwa IPB tuh terletak di 'pedalaman'.

Sebagai anak sulung, gw memiliki jiwa anak sulung yaitu harus mandiri. Yang diartikan oleh gw yaitu, sebagai makhluk sosial, gw harus seminimal mungkin bergantung pada orang lain, termasuk supir angkot dan tebengan dari orang. Kan ga lucu kalo gw jalan kaki dari dalem IPB ke gerbang depan yang jaraknya jauh banget gara-gara mau ke Smansa atau ke SMP 4 atau pulang dan ga ada tebengan atau gara-gara angkot Kampus Dalam yang ga muncul-muncul.

Akhirnya, dengan kesadaran penuh dan tekad yang kuat, gw minta diajarin naik mengendarai motor sama Ayah.

Jadi, training motor gw bersama Ayah tuh sistematikanya kayak gini :
~ Naik motor yang ada di rumah (ga matic), jadinya nanti kalo dibeliin motor matic *amiin :)* bisa lebih gampang
~ Belajarnya sambil ngebonceng Ayah, biar ada yang nahan kalo hampir jatoh, biar kalo naik motor sendirian bisa labih mahir

Walopun sejauh ini baru tiga kali latihan dan hanya belajar di komplek rumah aja, tapi jangan salah, komplek rumah gw tuh banyak tantangannya buat pengendara amatir :
~ Bentuk komplek yang kayak angka 8, jadi ada semacam rute pendek dan rute panjang gitu
~ Banyak warga komplek yang parkir mobil semaunya
~ Ada berbagai jenis medan jalanan, mulai dari jalanan yang menurun, menanjak, jalanan mulus, jalanan bolong-bolong, dan polisi tidur
~ Ini nih yang paling horor, banyak anak kecil berkeliaran

Kurang lebih, ini ada evaluasi selama gw latihan motor :
Latihan pertama
Jumat, 10 September 2010
Malam hari, sekitar jam 19.30
Hasil :
Dua kali hampir masuk selokan
Hampir nabrak motor lain
Sport jantung

Latihan kedua
Minggu, 12 September 2010
Sore hari, sekitar jam 16.15
Hasil :
Hampir nyerempet mobil yang parkir sembarangan
Hampir nabrak orang pacaran yang sedang jalan-jalan sore berduaan

Latihan ketiga
Senin, 13 September 2010
Siang hari, 11.21 *rada maksa*
Hasil :
Hampir selalu berakhir tragis setiap belok kanan

Setelah prihatin karena hampir ngesot kalo setiap belok kanan, dengan muka bijaksana Ayah berkata bahwa belokan di dunia ini bukan cuma belok kiri aja aja, gw juga harus bisa belok kanan. Lalu dengan muka desperate gw menjawab..
Gw : Ayah, aku udah survei, dari sekian banyak belokan dari rumah ke smansa, itu tuh cuma ada satu belok kanan, sisanya belok kiri semua.
Ayah : Ya udah, kalo gitu berarti nanti Kakak ga bisa pulang. Soalnya kalo pulang nanti belokannya ke kanan semua, cuma satu belokan ke kiri.
Gw : *dalem hati* Iya siah..

Yaaaaah, semoga aja pada saatnya nanti, gw ga perlu jalan kaki di IPB. Amin *hehe*

2 komentar:

ibon mengatakan...

tenang dil. fema deket kok ke depan, ga kaya fkh TwT

Dhieel mengatakan...

hehe
iya teh..