Senin, 13 September 2010

Nyupir

Meskipun jarak antara rumah gw dan rumah Teteh (asisten di rumah) bisa ditempuh oleh gw hanya dengan 9 menit berjalan kaki, tapi tetep aja, dia libur di hari-hari tertentu.

Seperti saat ini. Saat libur lebaran kayak gini, Teteh ga masuk. Di rumah gw akhirnya terbentuk sebuah tim kesatuan, yang awal mulanya dibentuk karena selesksi alam, untuk mengerjakan seluruh kegiatan rumah tangga.

Awalnya, dulu banget, waktu gw masih kecil, gw, adek gw, dan ibu mengerjakan seluruh kegiatan bersama. Jadinya, kalo ibu nyuci baju, gw dan adek gw ikutan nyuci baju. Kalo ibu nyapu, gw dan adek gw ikutan nyapu. Lama-lama, gw dan adek gw jadi tau bidang apa yang diminati. Akhirnya, semenjak lebih dari 8 tahun lalu, gw menetapkan bidang apa yang akan gw tangani. Dan, hal gw selalu lakukan kalo Teteh ga ada adalah nyupir, alias nyuci piring *haha* *singkatannya emang rada maksa*.

Berhubung gw tuh suka main air, makanya gw memilih bergelut dalam bidan pencucian. Sebenernya gw mau sih nyuci baju, tapi nyuci baju adalah lahan yang udah digeluti sama Ibu sejak dia masih tinggal sama nenek gw. Akhirnya gw memilih nyupir aja.

Kesetiaan gw dalam hal pencucian piring bisa dikatakan udah ga usah diragukan lagi. Banyak event, khususnya selama di Smansa, di mana gw mencuci piring di dalamnya.

Maktu masih zamannya COSMIC latihan Pasir di rumah Vita, gw dan Runis kerjaannya nyuci piring bekas makan melulu.

Waktu Arafah yang Bram jadi ketua panitia, dengan semangat 45, gw dengan Azizah yang anak PMR angkatan 21 (aduh, Azizah dua-duanya kan anak PMR angkatan 21. Oh iya, Azizah yang anaknya Bu Nanah, bukan yang adeknya Amir) bersama-sama membentuk PCP yang merupakan kependekan dari Pasukan Cuci Piring, gara-gara kita kerjaannya nyuci piring mulu.

Waktu MP masak-masak di rumah Nechan juga gw, lagi-lagi, mencuci piring dan perabot yang digunakan.

Kumpul Fraksi DKM Ar-Rahmah 2009/2010 di Rumah Gharu, jangan ditanya, gw juga ujung-ujungnya nyuci piring sama Nechan.

Di acara-acara Pandawa juga. Gw yang selama ini nyuci piring yang abis dipake makan sama XXII waktu Bintal, Binsus, dan Bintur.

Waktu bubar COSMIC di rumah Gea, gw diajakin nyuci piring sama Runis. Gokilnya, gw juga ngedenger ada seseorang *gw lupa siapa* yang berkata ke ibunya Gea :
"Tante, perlu dibantuin nyuci piring ga? Ada yang namanya Dila, Tante. Anaknya hobi nyuci piring"
Jiaaaaaaaah..

Bahkan, waktu BEBAS kemaren, gw ngedenger ada percakapan antara 2 orang yang gw samarkan aja namanya.
+ : Eh, ini piring-piring sama tempat makan kotor pada mau gimana bawa pulangnya?
- : Udah, selow, cuci di sini aja, kan ada Dila..
Gw : Enak aja lu, gw udah disuruh balik.

*Maaf ya, post ini emang rada ga jelas*

6 komentar:

monox mengatakan...

dil, gue saranin lu bikiin perusahaan cuci piring professional sekalian ...

"membersihkan piring anda dengan sekali usap ..."

Dhieel mengatakan...

apa banget sih nox (-___-')

binbu1710 mengatakan...

uiiiihhh.. mantabs dil.

nggak salah lu masuk pendidikan!

lu bisa ngasih pelatihan:

'cuci piring yang baik'

:))

Dhieel mengatakan...

boleh tuh ndu

harusnya waktu ikhwannya pada OBOR, akhwatnya ada pelatihan cuci piring

:p

ibon mengatakan...

asik. nanti dila masuk HRD forkom yaa, hehe^^

Dhieel mengatakan...

iya teh, boleh..

nanti diadain pelatihan cuci piring :p