Selasa, 26 Juli 2011

21

21..
Bukan semata-mata angkatan di Pandawa..

Dari 30 soal UTS, gw cuma bener 21 soal doang. Meskipun kalo ngeliat rata-rata kelas, segitu tuh udah bagus banget. Tapi tetep ajaaaaaaa, untuk standar gw segitu tuh amat sangat biasa saja sekali.

Gw pernah ngedenger ada kakak kelas yang sharing tentang UTS..
"Waktu angkatan Kakak, ada tuh yang namanya Basith, anak Bogor. Kata temen sekamarnya, Basith tuh kerjanya tidur mulu sama main, tapi sekalinya ujian dapet A. Nah temennya itu udah belajar jungkir balik, tapi nilainya biasa aja."
Untung kakak kelas yang sharing itu ga tau bahwa gw tuh adek kelasnya A' Basith di Smansa.

Mending pan, Dil, kalo lu kayak A' Basith. Lu mah main mulu, tidur mulu, tapi nilainya cuma 7, itu B lhooo. Wuoooooooooooy, lu ikut kan pas Ibu transfer uang ke rekening IPB? Inget kan nominalnya? Bisa ga lu kalo disuruh nyari uang segitu banyak? Makanya, belajar yang bener!!

UTS hari Senin, malem Minggu pulang dan malah kondangan sama orang tua. Kenapa ga bisa bilang, "Maaf, Bu, Yah, aku mau belajar untuk UTS hari Senin". Pasti mereka juga maklum..

Hari Minggu, malah leha-leha, ngenet sampe puas di rumah. Dodolnya, bukannya belajar, malah minta doa restu orang tua biar bisa ngerjain UTS. Yakali soal-soal UTS-nya bisa secara otomatis terkerjakan dengan bermodalkan doa restu?

Begitu balik lagi ke asrama, gw malah bikin laporan praktikum. Belajar cuma dari orang-orang yang nanya aja. Emang segitu udah bisa disebut belajar, Dil?

"Subhanallah, Dil, lu ga nyentuh buku sama sekali sebelum UTS, tapi nilai lu bisa segitu. Apa lagi kalo lu belajar ya?"
.Anisa Nurul Rosnadia.

Ga ada rekasi yang besar tanpa aksi yang besar. Ga ada gaya yang besar tanpa percepatan yang besar. Merkurius aja mau capek-capek berevolusi dalam 88 hari karena dia ga mau statis dan kehisap gaya gravitasi Matahari. Lalu, apa susahnya untuk belajar lebih giat, Dil?

Tidak ada komentar: