Jumat, 26 Agustus 2011

Caping

Meskipun semur-umur gw baru pernah 4 hari pake caping (3 hari MPKMB dan upacara 17 Agustus), tapi udah terdapat insiden antara gw dengan caping..

Saat hari pertama MPKMB, namanya juga masih amatiran, jadinya caping gw dipake begitu aja tanpa embel-embel apapun. Hasilnya? Jangan ditanya. Itu capingnya 2 kali nyaris terbang dari kepala gw saat mobilisasi.

Berdasarkan pengalaman di hari sebelumnya, maka di hari kedua MPKMB, caping gw sudah bertali. Maka dia pun ga terbang-terbang lagi.

Cerita berakhir?
Ternyata belum, sodara-sodara..

Pada hari kedua MPKMB, gw dan beberapa warga Smansa yang lain pergi ke Smansa untuk mentransfer ilmu. Kita langsung ke Smansa dari GWW meskipun acara MPKMB belum berakhir. Yak, tepat sekali. Bawa-bawa nametag yang diameternya ga sampai 40 cm, almamater, dan caping. Silakan dibayangkan betapa rempongnya ada 5 muslimah cantik berjilbab naik nagkot, yang 3 di antaranya bawa-bawa caping.

Setelah mentransfer ilmu di kelas X5, gw, Amell, dan Ndu memutuskan untuk shalat di mushala Ar-Rahmah tercinta. Lalu tercetuslah tantangan gokil yang diucapkan dengan muka polos dari orang yang paling anggun di antara kita bertiga..
Amell : Gimana kalo kita jalan pake caping sampe mushala?
Tanpa sadar akan bahaya yang menantang di depan, gw dan Ndu sih iya-iya aja dengan amoralnya.
Ternyata..
Ada MG ikhwan di mushala bawah..
Eaaaaaaa..
Hilanglah citra diri dari 3 muslimah alumni Smansa yang masih fresh from the oven graduated ini..

Pada hari ketiga MPKMB, seusai evaluasi di Lapangan Belakang Gymnasium saat seluruh PJLT, medis ikutan ga sih? Berdiri di belakang ga keliatan apa-apa dan KPK yang senam Theme Song MPKMB..
..
IPB
Empat Dlapan
..
Wuuuuuuush..
Banyak angkatan gw yang melempar capingnya. Berhubung para caping tersebut tidak sepenuhnya simetris, maka ketika dilempar tidak persis tegak lurus, bisa jadi mereka menjelajah ke mana-mana, Hasilnya adalah? Kepala gw kepentok 2 caping nyasar..
Hei caping, kembalilah ke tuanmu -___-"

Untungnya aja pas upacara 17 Agustus ga ada insiden yang berarti antara gw dengan caping..

Tapi secara keseluruhan, demi mengamalkan lirik Theme Song MPKMB..
..
Mari kawan terus berjuang
Memajukan pertanian Indonesia
..
Gw mau promosi, bahwa meskipun makan tempat dan ga bisa dilipet apa lagi digulung, sebenernya pake caping itu enakeun. Dibanding pake topi sekolah yang harganya 15 ribu, mendingan caping yang cuma 3 ribuan. Trus juga, caping tuh kan ada rongga-rongga kecilnya, jadinya meskipun dipake lama saat baris, kepala tuh rasanya ga sumpek, ga kayak baris lama di siang bolong pake topi sekolahan *edisi curhat latihan LKBB*.

Pokoknya, kalo anak Pandawa latihan LKBB pake caping pasti mantep tuh. Udah mah caping tuh lebih lebar dari topi, jadinya dapat melindungi lebih banyak dari sinar matahari, biar pada putih dan kinclong pas LKBB.

4 komentar:

Anonim mengatakan...

jadi sedih kalo inget caping saya ilang taun lalu :(

pake dikumpulin segala sih ama panitia ><

.bulanbiru. mengatakan...

@bani: padahal anak2 47 uda dipanggilin tau buat ngambil lagi caping masing2.. kita bahkan udah kerja rodi misahin caping sesuai laskar *yang kemudian digusur semua tumpukannya sama bapak2 sc karena makan tempat, tp 47 yang dateng lagi buat ngambil caping cuma dikit.
akhirnya... ngga tau dah tuh caping dikemanain..

.Dila.Dila. mengatakan...

@a bani
padahal lumayan a', untuk kipas2 di asrama :p

@teh jann
capingnya ada yang jadi hiasan di rusun lho teh :p

Anonim mengatakan...

@teh jann : iya, tapi tetep aja punya saya ga ada... susah nyarinya...