Senin, 24 Oktober 2011

Galau Sipil

Kasus 1
Assalamualaikum, Dil, entah kenapa jadi kepikiran kayak gini:
Ikut BEM TPB gih. Hehe.. Biar anak-anak Smansa mudah kalo ada apa-apa. Itung-itung jadi 'Duta Smansa' buat IPB. Kebayang kan gimana senengnya kita pas A' bani jadi BEM? Kebayang kan gimana mudahnya kita tau seluk beluk MPKMB atau TPB IPB? Nah, adik kita pun perlu merasakan itu. Setidaknya satu orang aja 'nyemplung' ke kampus..
How, Dil? Hehe
.080910112.

Kasus 2
Haha.. Gw ga mau kehilangan waktu gw untuk mengunjungi Jalan Djuanda, Dil. Mungkin terdengar konyol alasannya tapi gw merasa nyaman dengan itu.
.F34110023.


Kasus 3
Kalo disuruh pilih Smansa atau IPB, ya gw pilih Smansa laaaaaaah..
.F14110108.

Kasus 4
Aku sih yakin Dila ga mungkin jadi organisator 'biasa', hehehe. Pokoknya dioptimalin ya, Dil. Smansa dan dakwah Smansa udah melahirkan Dila sebagai orang yang hebat, jadi harus dibuktikan :)
Semangat Dila adikkuu ^^
.Seorang Teteh.

Kasus 5
Masa Dila cuma ikutan ADC doang sih?
.Mayoritas penghuni lorong 3B Rusunawa.



Setelah bertapa di bawah air terjun, akhirnya gw memutuskan untuk mencoba ikutan sesuatu di kampus. Meskipun OR-nya belum buka, tapi beberapa minggu ke depan, entah bagaimana caranya, gw bisa aja ada di wawancara organisasi kampus yang disebut pada kasus 1. Jika gw ditanya dengan pertanyaan yang teramat klise..
Apa motivasi kamu untuk ikut organisasi ini?
Maka gw ga akan hanya jawab dengan jawaban yang sama klise-nya..
Untuk menambah pengalaman..
Ikutan Seven Summits aja sekalian kalo gw mau nambah pengalaman mah -___-

Gw mungkin bakal jawab..
Motivasi saya ga hanya sekedar untuk nambah pengalaman saja. Yang pertama, saya ingin membuktikan bahwa orang Bogor ga hanya bisa pulang. Yang selanjutnya, saya ingin menjaga kepercayaan teman-teman selorong dan teman-teman SMA saya yang percaya bahwa saya bisa aktif di kampus. Dan motivasi terbesar saya, saya ingin menjadi sumber informasi yang valid mengenai IPB bagi adik-adik kelas saya di Smansa.
Mungkin gw akan memakai kata 'Smansa', bukan 'SMA saya dulu'. Karena sampai kapan pun, Smansa bukan cuma sekedar SMA :)

3 komentar:

pristysukma mengatakan...

ayooo dil, masihkah terbersit untuk sekedar jadi seorang "sipil"?? *senyum ambigu ke mbak senja*

.Dila.Dila. mengatakan...

harusnya ada NRP yang kamu kenal deh di antara kasus2 tadi :p

alasan 'sipil'-ku sama kayak si masnya

pristysukma mengatakan...

iyaa si pemilik angka 23 :D