Selasa, 31 Januari 2012

Smansa Hari Ini

Hari ini gw sempet ke Smansa jam 12.45 untuk ngeliat IP perdana yang katanya akan dikirim ke SMA asal bagi anak-anak SNMPTN Undangan. Ternyata eh ternyata belum dikirim. Lalu gw ada agenda lain, dan baru kembali lagi ke Smansa jam setengah 4an untuk ngelatih Pandawa.

Jadi inget 2 tahun lalu gw turun pasukan. Shaf 1 banjar 3. Sebanjar dengan Avicienna Ulhaq Muqodas di shaf 2, dan Anna Octaviani Candra di shaf 3. Banjar 3 ini semuanya masuk IPB, lebih spesifiknya di Fateta semua, walopun gw beda jurusan sendiri dengan dua lainnya yang di TMB.

Gw pribadi menganggap sistem latihan LKBB tahun ini rada spesial, salah satu alasannya mungkin karena taun lalu bahkan masuk final pun enggak. Latihan hari Minggu kemarin adalah latihan terakhir yang sampai malem, untuk ke depannya latihan cuma sampe jam 5. Latihannya juga rasanya ga sesadis pas gw turun pasukan. Trus pasukan juga bisa izin selama alasannya syar'i seperti les.

Termasuk dari segi hukuman. Beda aja sama taun-taun sebelumnya. Di taun-taun sebelumnya, instruktur kalo ngasih hukuman tuh ya udah ngasih aja. Gw jadi inget cerita Kang Salman tentang Teh Libna yang garuk-garuk pas latihan dan disuruh bayar sekian puluh seri di tempat. Kurang tega apa coba itu.

Tapi tadi tidak semudah itu. Jujur gw salut. Instruktur yang ngasih hukumannya juga ikutan turun untuk push up. Setidaknya mereka yang ngasih hukumannya ga akan kalap kebawa emosi, soalnya mereka bakal ngerasain push up juga.

Ketika waktu untuk istirahat Shalat Ashar sudah habis..
Nabil Kabinlat : *teriak yang bakal masih kedengeran sampe depan UKS* Eeeeh, lama amaaaaaaaat
Pasukan muncul dari dalam Smansa sambil baris berbanjar.
Luthfi : Sepuluh!! Sembilan !! Delapan !! ..
Pasukan mulai grusak grusuk, jalan cepat sambil tetap berbanjar.
Luthfi : Tujuh!! Enam !! Lima !! ..
Pasukan makin grusak grusuk, banjarnya udah ke mana-mana.
Luthfi : Empat!! Tiga!! Dua!! Satu!!
Pasukannya repot bikin barisan.
Luthfi : Min satu!! Min dua! Min tiga!! Min empat!!
Pasukan : Siap!!
Luthfi : Oke, push up 4 seri. Hadap serong kiri grak!! Ayo turun, instruktur juga turun.

Lalu Kang Farid dan seorang akang yang gw lupa namanya pun udah ngambil posisi push up. Tiba-tiba..
Teh Nisop : Dil, ikut turun juga yuk?
Karena udah lama ga push up, kayaknya boleh juga tuh idenya Teh Nisop..
Gw : Yuk, Teh :D


Teh Nisop dan gw akhirnya mengambil posisi untuk push up 4 seri. Seri pertama masih aman, masih sanggup sambil ngitung walopun ngitungnya pelan. Begitu seri kedua berakhir, masih sanggup push up walopun udah ga sanggup ngitung. Pertengahan seri ketiga, lengan atas gw udah cenat-cenut. Akhir seri ketiga rasanya pengen teriak.

Ada yang kocak pas awal seri keempat..
Seri keempat. Bismillahirrahmaanirrahiim. Hitungan ada pada saya.
.Entah siapa, dan mengucap basmalah dengan intonasi agar diberi kekuatan oleh Allah.

Seri keempat ini sesuatu banget. Kang Farid sempet ga turun sekali. Teh Nisop juga sempet ga turun. Gw malah ga turun sampe 5 kali kayaknya.

Setelah bangun abis push up..
Teh Nisop : Dil, kayaknya tangan Nisop mau copot..
Gw : *muka melas* Sama, Teeeeeh..

Turun 64 kali, ya ampuuun. Gw terakhir kali push up pas ujian praktek olah raga dan itu push up-nya rada ngasal, cuma turun sepertiga doang. Tadi mah, beeeeeeuh. Cukup untuk membuat merasa bahwa stamina sudah menurun *berasa sok tua*.

Formasi LKBB taun ini dibikin sama Bayu Rizky Putra Adhitama. Pokoknya, bagi yang tau Bayu dengan segala aktivitasnya yang menggila, begitu liat ketidakbiasaan sejak di awal formasi ini bisa-bisa langsung bereaksi seperti gw dan Ayu..
Ini formasinya Bayu bangeeeeeeeeeeeeet
Pokoknya Bayu banget. Meliuk-liuk, ajaib, nyebar, dan ngabisin tempat. Susah dideskripsikan lah pokoknya.

Tadi di Smansa juga ada Kak Jui, itu loooh, vokalis Jelang UAN. Dari awal pertama kali gw denger nama band itu gw udah salut aja, sempet-sempetnya menjelang UAN bikin band dan keren gitu. Gw menjelang UAN yang sempet cuma 'mikirin diri sendiri' aja kayaknya ga menghasilkan apa-apa.

Ternyata, Kak Jui ini penonton setia dan pengamat LKBB juga. Kak Jui juga penah beberapa kali jadi juri LKBB, meskipun bukan LKBB Sukan Baraya. Bisa dibilang, beliau tau lah mana yang bagus dan mana yang enggak.

Saat evaluasi, Kak Jui ngasih banyak masukan tentang tempo, kerapihan, serta nilai plus dari formasi amazing yang dibikin Bayu itu.
Kak Jui : Kalo kalian beli, formasi kayak gini tuh bakal mahal. Mahal banget. Tapi dengan formasi ini, kalian bakal langsung ketahuan kalo salah.

Untuk masalah tempo, Kak Jui pake teknik tepuk-tepuk tangan untuk bikin tempo. Akhirnya didapatlah postulat bahwa jeda dari aba-aba 'grak' dan gerakannya harus berjarak sekitar kurang dari sepertiga detik. Kalo pake metronome di hape canggih Novan itu temponya 190. Maksudnya tuh 190 ketukan dalam semenit. Sedangkan kalo jalan di tempat itu standar dari pihak panitianya 102, which means sedetik itu hampir 2 kali jalan di tempat, dan segitu ternyata bakal banget banget bikin capek kalo dikerjain dalam 7 menit nyaris tanpa henti.

Sebubar latihan, seperti biasa, ada aja yang masih ngaso dan duduk-duduk santai di Altar. Terjadilah percakapan ajaib oleh Theo, Eci dan beberapa pasukan lain, sampai gw dan Teh Nisop keketawaan.
Theo : Gw ga berani pulang nih kalo naek kereta. Kemaren aja kan ada yang yang hampir diperkosa di Stasiun Bogor.
Eci : Makanya, bersukur deh gw jelek gini. Siapa coba yang bakal godain..
-________-"
Ada-ada aja..

Ada lagi..
Ojan : Kang, Teh, XXIV, pulang duluan yaaaa..
Eci : Dadah Ojaaaaaaan. Pulang ke BNR ya?
Gw : Ojan BNR blok apa, Ci?
Eci : BNR, Teh. Bojong Neros..
-________-"
Itu gang kecil di samping BTM.

Ada juga pas awal-awal masa kedatangan gw di Smansa, ngobrolin hal yang sedang mengisi banyak space di pikiran gw sekarang bareng Teh Nisop. Solusi intinya mah tentang penempatan diri dan prioritas. Ujug-ujug malah jadi teringat obrolan hari Sabtu lalu.
..
Gw : Tanggal segitu ada LKBB.
Seseorang : Emang prioritas lu apa?
Gw : Pandawa, siiih..
Seseorang : Baguuuuuuuuuuus
..
Percakapan itu akan menjadi amat fail jika disertakan ekspresi dan keterangan riwayat hidup dari kedua pemerannya dan seorang penyimaknya.

Curcol dan cerita singkat Kak Jui juga mengingatkan gw tentang salah satu nilai luhur yang diajarkan Smansa.
Kak Jui : Jadi waktu gw latihan seleksi PPI, itu gw salah mulu, tapi yang disuruh push up malah temen gw mulu. Trus gw nanya 'Kak, kan saya yang salah terus, tapi kok malah dia yang dihukum?' dan kakak kelasnya itu ngejawab 'soalnya dia lebih bodoh dari kamu karena membiarkan temannya bodoh' itu gw rasanya jlebb banget.
Yap, Smansa mengajarkan gw makna kebersamaan. Maju tuh bersama, bareng-bareng. Jangan berkembang sendiri.

Persis saat gw dan Teh Nisop akan pamit pulang..
Igfar : Teh, kalo dari sini, ujung pucuk pohon yang itu berarti azimuth-nya 90 dan altitude-nya 50an ya, Teh? Saya belajarnya baru sampe situ.
Gw malah cangak dan mengingat cukup lama sebelum mengiyakan.


Yaaaaa..
Hari ini seru.
Dunia kecil gw hari ini mampu me-refresh dan membuat flash back akan banyak hal :)

Tidak ada komentar: