Rabu, 25 Januari 2012

Smansa, We Are One :)

Actually, gw ga menemukan judul yang lebih pas. Jadi, jika ada yang menemukan judul yang lebih pas, amat dipersilakan kritik dan sarannya.

Hari ini ada dekor Perkakas Batu IPB di rumah menteri Sarah. Setelah sebelumnya ada agenda, akhirnya gw berangkat menyusul ke rumah Sarah nebeng motor Ndu dan pake helm Luthfi.

Pas sampai di rumah Sarah, setelah muter karena beli bensin dan salah mencari rute terpendek, ternyata udah ada beberapa orang yang berkumpul. Dipertegas, beberapa. Padahal itu udah telat satu setengah jam dari waktu janjian.

Sejujurnya, mayoritas orang-orang yang sudah berkumpul dan yang nantinya akan nyusul itu adalah orang-orang yang saat di Smansa terkadang gw merasa "I'm not belong to" ketika berada di forum bersama mereka. Istilah gampangnya mah "beda gaul". Tapi tadi, sesuatu banget, gw merasa fine-fine aja. Teramat sangat fine malah. Mungkin setelah lulus, masing-masing saling mengubah prinsip menjadi "Sesama Smansa satu keluarga, we are one".

Seharian ini, subhanallah banget
Smansa banget
Sesuatu banget
Sangat me-refresh diri

Gw yang selama liburan ini dapet sms bertubi-tubi hampir setiap hari yang isinya ga jauh-jauh..
"Cek email ya. Ada yang harus dipelajari oleh sekdep/sekbir"
"Cek email ya. Ada database yang harus diisi oleh seluruh anggota biro"
"Dila, tolong edit proposal acara"
"Dila, tolong bikin daftar piket, tatib, dan inventaris sekret ya"
"Cek email ya. Ini RKAT keseluruhan"
"Dil, mumpung lu orang Bogor, ke kampus dong, liatin nilai"

Sekalinya dapet sms yang berawalan..
"Assalamualaikum PK Smansa-IPB 48"
"Assalamualaikum Perisai Ksatria"
Itu rasanya beda banget..

Bener-bener Smansa rasanya ga pernah meninggalkan. Sesendiri apapun gw, saat gw ke Smansa selalu bisa ngerasa ada aja yang bisa diajak berbagi. Bahkan walaupun ga di Smansa, tetep aja yang gw ajak berbagi pertama kali ya anak Smansa.

Ternyata, bukan cuma gw doang yang belum bisa damai sepenuhnya dengan kehidupan kampus. Beberapa dari yang hadir tadi pun bernasib sama kayak gw. Bahkan sempat terjadi obrolan dan diskusi seru tentang hal-hal yang menurut kita itu ga abis pikir dan apa banget. Sampai..
X : Eh.. Eh.. Ga ada anak IPB kan?
Kita semua : Udaaaaaah.. Seloooooooow..
Y : *muka cangak karena menyadari sesuatu* Kita semua anak IPB, lu teh..
Kita semua : *muka lebih cangak karena sadar bahwa ucapan si Y benar*
X : *muka tengil* Kita semua anak Smansa, kalii..
Dan kita semua tertawa. Lepas dan tulus, tapi miris. Rasanya gw jarang tertawa sebahagia, selepas, dan setulus itu bersama orang kampus. Miris, karena bahkan kita semua sepertinya lebih bahagia disebut sebagai anak Smansa.

Ternyata, lagi-lagi bukan cuma gw doang, ketika ditanya mengenai hasil ujian oleh seseorang dan menjawab,
"Nilai gw jelek, ah. B"
Maka orang tersebut bakal bilang,
"Iiiih, segitu bagus, lhooo"
Sedangkan hati kecil kita berkata,
"Tapi kalo gw mau belajar dikiiiiiiit aja, gw bakal bisa dapet A"

Saat sedang makan siang, semuanya diem. Sepi. Hingga ada komentar..
Riri : Gini nih anak Smansa. Diem kalo dikasih makan.

Kuas
Air kobokan kuas
Cat poster
Koran
Karton
Gunting
Sterofoam
Bando
Cutter
Kolam renang rumah Sarah
Saksi bisu yang cukup untuk kebersamaan dan kekeluargaan ala Smansa sepanjang hari ini..

Saat sedang asik-asiknya mengecat..
Regi : Iiiih.. Cat poster gini, kayaknya pas di Smansa gw pernah gini. Kelas X atau XI ya?
Gw : Pasir, Gi. Kelas X..
Yang lainnya : Aaaaaah.. Iyaaaa... Pasiiiiiir..
Akhirnya malah pada nostalgia.

Ada juga garingan-nostalgia yang sesuatu banget..
Rendy : Ipa 1 doooong, dari rangking 1 dan ranking terakhirnya aja masuk ITB. Nur Adhi dan Adi Setiadi..
-_______-"

Ga lama setelah itu..
Ieda : Eh, kan cat poster gini ga bisa ilang kalo kena baju.
Salma : *panik* Celana gueeeeeeeeeee. Ini jeans kesayangan gueeeeeee..
Ndu : *ikutan panik* Ini juga rok kesayangan gueeeeeee. Gimana doooooooooooong..

Salma dengan segala galauannya terhadap seseorang, pokoknya sesuatu banget dah. Kucing Sarah yang mondar-mandir mulu. Nakrud yang bercerita-cerita dengan ekspresi flat-lawak yang ga bisa bikin orang ga ketawa. Ngasih selamat dan mengamini Ndu yang hawa-hawanya sih IP 4 semester 1 ini. Kalo bagi gw sih itu seru.

Saat mulai sore, Rendy tiba-tiba..
"Eh, BBM dari Uki nih. Katanya dia 15 menit lagi nyampe sini. Perlu gw bales ga? Bunyinya 'oke, kita baru bakal mulai 15 menit lagi kok'"

Saat Hanif ngasih kabar mau dateng. Malah dijadiin bahan 'taruhan' Salma-Uki tentang bando IPB. Dan dimenangkan oleh Salma dengan telak.

Main cing jongkok dan cing benteng. Cuma sekelibekan lapangan badminton di rumah Sarah doang. Tapi rasanya capek banget. Capek ketawa. Pake segala ada Sauqi yang sekalinya mau jongkok malah ngeguling.

Ada juga rencana picik dan dadakan dari Sarah, nyeburin Uki ke kolam. Hitung-hitung sebagai farewell sebelum dia berangkat beasiswa ke Jepang. Sukses banget. Sayang sekali gw ga ada video dan fotonya karena hape yang lowbatt.

Uki yang dendam karena basah kuyup akhirnya ingin mencari korban baru. Kandidatnya adalah orang yang bawa mobil. Jadi basahnya biar ke mobilnya dia aja. Dan target berikutnya adalah Rendy. Sukses juga. Malah dia lebih pasrah dari pada Uki. Jadi ga ngerepotin pas digotong.

Rendy dan Uki yang berenang-renang sambil berdiskusi picik di kolam sepertinya ingin mencari korban tambahan. Hanif yang rumahnya paling deket dari rumah Sarah akhirnya menjadi kandidat korban diceburin yang terkuat. Maka dibujuklah Hanif sedemikian rupa untuk mendekat ke kolam. Tapi Hanif ga sepolos itu, dia ga terbujuk semudah itu. Lalu cara fisik mulai digunakan, udah ditarik-tarik secara bar-bar oleh Uki dan Rendy, dengan hebatnya dia masih berhasil mempertahankan diri, meskipun ada otot paha yang sedikit ketarik. At least, sampai gw pulang tadi dia masih kering-kering aja.

Tiba-tiba gw teringat sebuah quote yang gw dapatkan kurang dari 2x24 jam yang lalu..
"Mau tau ga, Dil. Kalo mau dapet massa di IPB, yaaa minimal di angkatan kita, itu tuh jangan cuma nyari yang fahim aja. Jangan cuma ke anak-anak yang BEM-DPM-IKMT aja. Coba tebak apa? Pegang golongan yang gaul juga. Mau tau simpelnya gimana? Pegang seluruh anak Smansa di angkatan kita, maka lu bisa megang seluruh angkatan."
Ih wow..
Sebegitunya kah?
Tapi, setelah hari ini, sepertinya gw bisa berkata 'iya'..


Fadiah Khairina
Fadila
Hanif Pramudya
Ieda Savitri
Latiefah Nurul Fitriani
Luthfi Riady
Karizma Rindu Inyatullah
Muhammad Hasrialdy Qamalpasha M.
Muhammad Rizkimuluk Suryana
Nur Kardina Massijaya
Regi Meiliani
Rizky Prayogo Ramadhan
Salma Siti Salamah
Sarah Nabilah
Sauqi Bimantara
Silmi Tsuraya
Sekitar seperempat Smansa Squad di angkatan 48 :)

Tidak ada komentar: