Selasa, 07 Februari 2012

Bandung I'm In Love (Day 1 = Kedatangan, Kosan, dan Ember)

Setelah direncanakan begitu lama walopun ga lama-lama amat, akhirnya personil Petisi Piala fixed bakal ke Bandung tanggal 2-5 Februari 2012. Sms jarkomannya sih bunyinya naik bis jam setengah 10 dan janjian dulu sebelumnya di KFC seberang tol. Total ada 8 orang yang berangkat hari Kamis yaitu gw, Lia, Uceng, Zego, Ndu, Amell, Ipeh, dan Fitria. Nechan bakal berangkat hari Jumat dan ketemuan di Bandung.

Sudah bisa gw tebak, yang pertama dateng tuh Uceng jam setengah 9. Dia dengan semena-mena nge-sms gw nyuruh dateng nemenin dia soalnya garing sendirian. Gw sih ogah, itu sih derita dia yang kepagian dateng. Tapi karena ga tega, gw akhirnya berangkat juga dan tiba di sana jam 9. Ternyata dia baru selesai makan ketoprak di depan Botani.

Setelah gw nyamperin Uceng, sesuai kesepakatan, akhirnya gw dan Uceng menyeberang ke arah KFC. Karena malu masa iya diem doang, akhirnya kita mesen makanan. Sampe makanannya udah abis, masih belom ada juga yang dateng padahal udah lewat dari jam setengah 10. Ndu yang jadi tukang Jarkom aja bahkan belom dateng.

Ga lama setelah makanan gw dan Uceng abis, Lia dateng. Lalu disusul oleh orang-orang lain yang pada mulai dateng. Kalo boleh taruhan dan ada yang mau gw ajak taruhan, gw yakin seyakin yakinnya yakin bahwa orang terngaret pagi itu adalah Fitria, dan perkiraan gw sangat tepat, dia dateng hampir jam setengah 11.

Setelah komplit plit, Ndu dengan semangat 45 ngajak jalan ke arah terminal. Ternyata eh ternyata Fitria dan Ipeh mau beli makan dulu. Ternyata juga Ndu udah pengen banget nyampe Bandung sepertinya. Akhirnya kita naik bis duluan, dan beberapa detik setelah kita naik ternyata bisnya langsung jalan. Nasib deh Fitria dan Ipeh pisah bis dan ketemuan aja nanti di Leuwi Panjang.

Di bis tuh rusuh banget. Rempong sama biskuit Marie regal dan keripik belut. Keketawaan. Ngegaring. Udah berasa bis milik berenam.

Karena sepertinya kecapean karena ketawa dan ngobrol, akhirnya pada tidur. Dari sekian banyak orang tidur dengan posisi berbeda, posisi ter-ajaib menurut gw adalah Zego.


Posisi tidur dampak kepikiran SIAK.NG

Setelah sampai di Leuwi Panjang ba'da Dzuhur, sambil nungguin Ipeh dan Fitria, akhirnya kita makan dulu. Tapi kalo bagi gw dan Uceng mah jadi 'makan lagi'. Seusai makan, bis Ipeh dan Fitria akhirnya nyampe. Ternyata mereka bareng juga sama Hilman yang mau balik ke Bandung karena Telkom kuliah tanggal 6.

Setelah komplit berdelapan, kita menghadapi kebingungan berikutnya yaitu harus naik angkot yang mana kalo mau ke ITB. Untungnya ada teknik yang namanya 'carter sampai ITB'. Berhubung kita ga tau seberapa jauh Leuwi Panjang dan ITB, berdasarkan standar nyarter angkot dari depan Smansa kalo mau olah raga ke GOR, Zego dengan ngasal mengajukan 20 ribu dan ga ada angkot yang mau.
-_______-"

Akhirnya ada angkot yang mau kalo 50 ribu. Ndu ga mau karena menurutnya kemahalan. Ndu nawar 30 ribu. Tapi supirnya tetep keukeuh 50. Setelah nawar dengan rada melas, akhirnya diturunin jadi 45. Ndu nawar jadi 35, akhirnya diturunin lagi jadi 40. Karena masih keukeuh mau turun juga, Ndu nawar jadi 37.500, gw ga kebayang itu gimana cara patungannya. Untungnya deal dan supirnya mau.

Yang gw ga abis pikir dan bikin degdegan, itu tuh proses tawar-menawarnya terjadi di dalem angkot yang perjalanan ke arah ITB. Gw ga ngerti deh kalo ga deal dan kita diturunin di tengah jalan bakal gimana jadinya.

Sempat ada yang punya ide untuk foto di depan angkotnya karena ternyata emang jauh dari Leuwi Panjang ke ITB. Baik hati deh supirnya, semoga cepet nikah kalo belum nikah, semoga awet kalo udah nikah.

Setelah turun angkot di depan gerbang Salman, kedatangan kita disambut oleh adzan Ashar dan angin sore Bandung yang dingin-galau. Dan gagal foto bersama angkot.


Adanya malah foto di dalem angkot
Zego - Ipeh - Lia - Ndu - Fitria - Amell - gw - Uceng

Setelah shalat, Lia tiba-tiba keingetan sama temen sebangkunya pas kelas XII, Rahmei. Lalu dia nge-sms Rahmei mengenai 8 anak Bogor yang butuh tempat bernaung selama 3 malam. Untungnya Rahmei mau-mau aja kosannya dijadiin tempat penampungan. Jadilah Rahmei nyamperin kita ke Salman demi menjemput gw dan Lia yang bakal tidur di kosannya. Amell dan Ipeh nantinya bakal tidur di kosan Billy. Serta Ndu dan Fitria di Kosan Ekong. Uceng dan Zego kalo mepet-mepet mah tidur di Salman juga jadi.

Berhubung kosan Rahmei lumayan jauh, serta Ekong-Billy belom muncul, gw dan Lia memutuskan cabut duluan untuk nitip tas dan keribetan lainnya. Sekalian biar tau gimana cara menuju kosannya dan cara balik laginya ke ITB. Entah gimana awalnya, akhirnya Uceng dan Zego juga ikut ke kosan Rahmei untuk menaruh tas dan barang bawaan.

Kita naik angkot yang warnanya ijo-oren lalu turun di dekat tempat digital printing namanya Karisma. Berhubung namanya mirip nama Ndu, gw dan Lia menjadikan tempat itu sebagai patokan kalo mau turun angkot selama beberapa hari ke depannya.

Rahmei ngajak kita ke kosannya lewat jalan normal dan berbelok ke jalan setapak sempit seiprit yang kalo ada dua Adi Setiadi berselisih jalan bakan susah untuk lewat. Setelah lewat jalan setapak itu, lalu kita lewat jalan yang di sebelah kananya ada sungai dan kirinya ada kebun luaaaaaaaaaaaaaaaaaaas. Sangat Bolang. Ditambah lagi, sungainya lumayan bening. Seusai ke-Bolang-an, akhirnya kita nyampe juga di kosan Rahmei dan digonggong anjing di depan dekat pagar.

Setelah naro tas dan barang bawaan, kita langsung cabut lagi ke ITB. Bermodalkan logika mepet, kita beranggapan untuk naik angkot yang ijo-oren itu lagi. Tapi ternyata salah.
Lia : Kita naik yang ijo-oren jadi kan?
Rahmei : Enggak, kita naik yang biru
Gw : Tapi lewat persis di depan ITB kan?
Rahmei : Enggak, harus jalan dikit dulu
Ohmaigad. Ini ga lucu banget kalo nyasar.

Lalu kita panik karena ga tau patokan untuk turunnya di mana, secara kalo angkot tadi kita tinggal turun di depan Salman. Lia udah jadi yang paling panik. Gw juga sebenernya panik, tapi tetep stay cool.
Lia : Nanti turunnya di mana dong?
Rahmei : Nanti kalian turunnya di Borromeus
Lia : Itu apaaaaaa?
Rahmei : Itu nama rumah sakit. Nanti ada di sebelah kiri jalan.
Gw, Lia, Uceng, dan Zego langsung ngadep kiri untuk nyari rumah sakit yang dimaksud.

Beberapa saat kemudian..
Rahmei : Ini namanya Borromeus
Gw : Ooooooh..
Lia : Ini mana tulisannyaaaaa?
Uceng : Itu ada, Liiiiiii
Ternyata itu cuma tulisan yang suka ada di tempat untuk ngambil karcis parkir gitu. 'Borromeus In', beserta tanda panah masuk.
Lia : Aaaaaaaaaah, kecil amaaaaaaaaaaat. Takut kelewaaaaaaaaaaat.
Gw : Itu ada kok, rada gedean.
Yang rada gedean itu tulisannya kayak tulisan Smansa day di atap teras Smansa. Lumayan lah dari pada tulisan imut-imut yang tadi.

Lalu akhirnya kita turun angkot. Begitu gw turun angkot dan menghadap kiri, ada huruf B setinggi badan gw dan selebar Ririn.
Gw : Li, ini ada yang gede banget banget kok tulisannya
Dan kita semua ngakak.

Setibanya di ITB, kita janjian di Gerbang Utama dan malah ketemu banyak orang, ada Hafiz, Nain, Amir, dan Asu. Ketemu juga sama ceweknya Nain. Memang dasarnya bukan orang ITB, akhirnya kita foto-foto di deket tulisan 'Institut Teknologi Bandung'.





Yaaaa.. Namanya juga bukan anak ITB :p

Setiap ketemu orang yang dikenal, mayoritas bakal berkata dengan muka lieur..
"Iiiiih, kok ada kalian? Ngapain?"

Kalo kebetulan ga ada yang jawab, dengan muka tengil gw bakal jawab..
"Main aja, mumpung MASIH libur"
Hehe..

Setelah kumpul semua, ternyata hampir maghrib, akhirnya kita ke Salman lagi. Berhubung orang-orang ini gampang banget kelaparan, akhirnya kita mau makan di Warung Steak sambil ngomongin rencana besok. Jauh-jauh ke Bandung, makannya WS juga.

Seusai makan, pada berniat balik ke kosan masing-masing. Gw dan Lia rada serem karena tadi Rahmei sempat cerita tentang sebuah tindak kriminal di sekitar jalan sempit yang tadi. Udah mah malem, bukan daerah asal pula. Makin aja gw dan Lia memelas minta temenin pulang.

Target paling mungkin yang bisa diminta untuk nemenin sih Zego dan Uceng karena tas mereka di kosan Rahmei, haha. Tapi ga semudah itu..
Lia : Ceng, temenin atuuuuh
Uceng : Ga mau gw
Gw : Kan tas lu di kosan Rahmei
Uceng : Yaudah, bawain aja besok pagi
-________-"
Tega banget..

Uceng : Gw sama Amir ke kosan Amir, Asu sama Zego nemenin lu. Jadinya kan sama-sama ada yang tau kosan Rahmei dan kosan Amir, biar nanti pulangnya gampang
Jelas aja Asu ga setuju sama pernyataan semena-mena Uceng.

Ada yang lebih aneh..
Zego : Gini aja, gw dan Uceng ke kosan Amir-Asu, Amir dan Asu nemenin kalian. Jadinya kan sama-sama ga ada yang tau tempatnya di mana..
Ini saran teraneh..

Karena sepertinya ga tega, akhirya gw dan Lia pulang ke kosan Rahmei ditemenin sama Uceng, Zego, Amir, dan Asu. Hehe, maaf dan makasih banget banget yaaa :D

Setiba di kosan Rahmei, setelah ngambil barang-barang Uceng-Zego, setelah kita ngeliat kamar mandi yang ternyata pake shower..
Lia : Dil, kok si Rahmei bisa ya hidup ga ada ember?
Gw : Iya, ga abis pikir gw juga. Ga ada gayung pula
Lia : Gw mah ga bisa daaaaa

Ternyata sebegitu berharganya posisi gayung dan ember di hati gw dan Lia. Maklum, gw insan asrama yang ga kebayang kalo nyuci pake shower. Sepertinya selama di Bandung ini gw dan Lia akan kangen sama ember.

2 komentar:

Putra Mahendra mengatakan...

Baru hari ke 1 aja udah banyak bgt huehehe

.Dila.Dila. mengatakan...

iyaaaa
haha

sepertinya hari 2 bakal panjang banget post-nya, solanya itu hari yang muter-muterin bandung