Rabu, 08 Februari 2012

Bandung I'm In Love (Day 2 = ITB I'm In Love, Bolang di Bandung)

Karena rencana hari ini adalah muterin ITB dan muterin Bandung, maka malam sebelumnya gw minjem Buku Panduan Sarjana punya Rahmei dan menemukan banyak hal yang membuat jatuh cinta dengan ITB.

Hari Jumat ini Ekong sudah mengosongkan agenda dan rela menjadi tour guide untuk 8 anak ilang asal Bogor. Jarkoman yang beredar adalah kumpul di depan Gerbang Utama jam 7. Untung aja ngaretnya ga parah, dan setelah semuanya komplit..
Ekong : Jadi mau ke mana nih sekarang?
Ndu : Muterin ITB!!
Ekong : Sampai ke Gerbang Belakang?
Ndu : Iyaaaa!!
Ekong : Tapi jauh lhooo..

Ebusetdah..
Perjalanan terjauh dan tersadis yang terakhir kali gw lakukan adalah lari muterin IPB sampe ke Perumdos dan kandang Fapet pas olah raga sekitar 2 bulan lalu. Gw udah mulai nyiapin mental dan kaki aja ini mah.

Baru jalan lurus seuprit, serasa dari Smansa ke BTM..
Ekong : *muka rada capek dan mata berbinar-binar* Kita udah nyampe Gerbang Belakang. Jauh kaaaan?
Anak-anak IPB dan UI ga tega bilang bahwa itu deket banget.

Berdasarkan buku panduan punya Rahmei yang mungkin salah-salah dikit karena tereduksi ingatan gw, ITB diresmikan pada tahun 1959 oleh Ir.Soekarno. Dibangun di lahan seluas 30 hektar. Dengan asumsi menempati lahan yang nyaris persegi, gw secara semena-mena memperkirakan itu 600 meter kali 500 meter. Dari Gerbang Utama ke Gerbang Belakang itu paling sekitar 500 meter dan menurut Ekong segitu jauh. Kalo dibandingkan sama IPB Dramaga yang 267 hektar atau UI Depok yang 300 hektar, yaaaa silakan bandingkan sendiri.

Gerbang Utama itu adanya di selatan dan Gerbang Belakang di utara. Sistem bangunannya itu banyak yang simetri timur-barat, jadinya ada gedung CC Barat, GKU Timur, GKU Barat, Aula Barat, dan ya silakan lanjutkan sendiri. Gw salut banget sama ke-simetri-an yang ada. Kereeeeen.

Monumen tempat Ir.Soekarno meresmikan itu ternyata punya fungsi lain yaitu sebagai Sundial. Ada juga dua kolam yang lebarnya sekitar 1,5 meter dan panjangnya sekitar sepanjang Gang Sekret. Di lantai kolamnya ada ubin kotak-kotak kecil gitu. Ternyata jika dilihat menghadap timur dan dimulai dari Gerbang Belakang, itu merupakan not balok lagu Indonesia Raya.
Sangat bikin mupeng..

Oiya, ada kebun binatang di dekat ITB, dan berdasarkan info lain yang gw dapatkan dari buku Rahmei, bahwa katanya ada mitos jika anak TPB sering main ke kebun binatang itu nanti TPB-nya ga lulus.
Ada-ada aja..

Ada juga rangka tiga kubus berpotongan yang ada di seberang Gerbang Utama. Ternyata kalo ditarik garis lurus itu mengarah ke tiga gunung yang mengapit ITB. Seriusan gunungnya cantik banget kalo diliat dari dekat monumen yang Sundial itu.

Perjalan yang awalnya cuma 9 orang jadi nambah dengan kedatangan Nain dan Ambon yang kita temui dan memutuskan untuk bergabung di tengah perjalanan. Meskipun Nain ujung-ujungnya nyangkut di perpus karena mau ngerjain tugas.

Setelah sampai Gerbang Belakang yang ternyata ga jauh-jauh amat dari Gerbang Utama, rombongan rusuh ini belok ke barat. Di sisi sebelah barat ini gw nemu hal yang digambarin di buku Rahmei. Lupa letak persisnya di gedung apa, ada pola di ubin lobi gedung tersebut yang pokoknya intinya tuh karena ada pantulan dari kemiringan langit-langit atap jadi terlihat mirip DNA double helix. Pokoknya itu keren.

Berhubung energi yang masih belom habis dan tour ITB yang ternyata ukurannya imut-imut ini udah berakhir sekitar jam 9an. Berhubung juga udah shalat Dhuha dan mendapat pasokan energi tambahan karena ngemil Marie Regal lalu dicelup ke teh manis gratis di Salman. Maka akhirnya kita memutuskan untuk wisata sejarah ke Gedung Sate dan sekitarnya.

Setelah ada insiden Ekong salah ngitung jumlah personil dan bayar angkotnya ternyata kurang..
Uceng : Ini Gedung Sate? Mana satenya?
Gw : *sambil nunjuk* Ituuuuuuuu
Uceng : Itu ga kayak sate..
Ternyata ada kesalahan persepsi saat gw menunjuk. Yang Uceng liat adalah ornamen atap yang bergelombang-gelombang, ya pantes aja ga mirip sate. Untungnya setelah mendapat hidayah, Uceng akhirnya tau di mana letak elemen sate dari Gedung Sate tersebut.

Berhubung kayaknya Gedung Sate kurang menarik untuk didatangi, maka rombongan 9 orang rusuh ini berniat untuk ke Museum Geologi yang bisa ditempuh dengan berjalan kaki tidak terlalu jauh dari Gedung Sate. Di tengah perjalanan ke arah Museum Geologi yang lokasinya ada di sebelah kiri jalan, ternyata ada sebuah taman yang letaknya di sebelah kanan jalan. Nama taman itu cukup unik..
Gw : *muka tengil* Taman Lansia!! Uceeeeeeeeeeeeng, itu taman luuuuuuuu..
Dan kita ngetawain Uceng puas banget.

Ga lama kemudian, kita tiba di Museum Geologi. Berhubung kita udah pernah ke sana pas field trip kelas XI, ada beberapa yang males dan mau nyari objek lain. Tak disangka, kita melihat ada Museum Pos berada tidak jauh dari Museum Geologi. Akhirnya, kita pun balik kanan dan berjalan menuju ke arah Museum Pos.

Otomatis kita ngelewatin Taman Lansia itu lagi, dan..
Ekong : *muka excited karena baru menemukan sesuatu* Taman Lansia!! Uceeeeeng, haha, itu taman lu..
-______-"
Itu sangat sangat sakalipan banget.

Kita cangak sampai ga bisa berkata-kata untuk sekitar 5 detik. Lalu akhirnya memutuskan untuk ketawa. Entah ketawa untuk menghargai Ekong atau ketawa karena korbannya lagi-lagi Uceng.

Tak lama, akhirnya kita tiba di Museum Pos dan muter-muter di dalamnya dan gw langsung keinget sama koleksi prangko yang sudah terlantar sekian lama di rak buku. Prangko-nya banyaaaaaaaaaaaak banget. Ada juga edisi kartun yang unyu.


Gw berfoto dan prangko Rumania yang unyu edisi kartun
Ada bonus penampakan Uceng yang sedang memegang kamera

Kita akhirnya muter-muter di museum dan foto-foto. Ada juga edisi foto yang fail bersama benda-benda yang dipamerkan di ruangan itu.


Entah itu tangan Zego atau tangan Uceng

Tangga menuju ke pintu masuk Museum Pos juga rada unik, ada yang tanjakan miringnya gitu di pinggir-pinggirnya. Sayangnya gw ga nanya fungsinya sebagai apa.


Tangga yang ada tanjakan miring di pinggir-pinggirnya

Berhubung sedang kambuh ketidakberesannya, gw yang saat itu memakai sepatu dengan sol licin seperti PDH akhirnya turun tangga dengan nyerosot di bagian yang licinnya itu sambil berpose seperti orang surfing. Yang lain-lain udah pada di bawah, dan ada yang ga mau kenal gitu pas gw samperin.
-______-"

Saat Uceng-Zego Jumatan, kita makan siang lalu secara semena-mena cabut duluan ke ITB dan ninggalin yang sedang Jumatan. Untung aja mereka ga nyasar ke ITB-nya.

Ada rambu jalan di sekitar Taman Lansia yang kalo menurut gw sih unik..




Batas Kuda

Setelah shalat Dzuhur dan minum susu Pangalengan rasa melon yang ga kalah rasanya sama susu beku Fapet tapi kayaknya susu Fapet ga ada yang rasa melon, sempat terjadi keribetan mengenai daerah selanjutnya yang akan dijadikan tujuan pembolangan. Amir dan Asu yang udah selesai kuliah ikut bergabung di pelataran Salman dan membawa sorang teman, setelah ditodong untuk memperkenalkan diri ternyata namanya Yoga. Rencana awalnya sih ke Dago Pakar. Tapi ga ada yang tau itu tempatnya di mana. Kata Asu sih jauh. Tapi Fitria tetep keukeuh mau ke Dago Pakar.

Setelah melihat kondisi langit yang ternyata mulai mendung, entah gimana perdebatan dan diskusi yang terjadi di antara beberapa pihak, gw ga ikutan diskusi karena masih menikmati susu melon yang kembar sama Amell. Akhirnya diputuskan kita bakal ke PVJ aja. Entah akan ngapain di sana.

Di tengah angin kencang dan cuaca dingin pertanda mau hujan, gw jadi inget pertanyaan retoris Ndu kemarin yang cuma dijawab oleh cengiran Nain..
Ndu : Di ITB tuh perangnya perang jaket ya? Ini jahim (jaket himpunan) di mana-mana..
Pantes aja pada hobi pake jaket, anginnya dingin bangeeeeeeeet. Gw sampai merasa bego karena jaket gw ditinggal begitu saja di kamar Rahmei.

Baru juga mulai jalan ke arah angkot, tiba-tiba hujan turun disertai angin gedeeeee banget. Kesadisan anginnya sih sama kayak di Bogor, tapi lebih dingin. Wuidiiiiiih, untung aja nemu warung tenda (warungnya belom buka sih, tapi untung tendanya udah dipasang) yang bisa dipake neduh sementara.

Ternyata Yoga ini udah jadi bolang di Bandung. Dia tau rute-rute angkot, dan ternyata kalo mau ke PVJ harus 2 kali naik angkot. Ga kebayang gimana bentuknya nanti kalo harus pindah angkot dengan keadaan hujan yang segede itu. Untung aja ada bapak baik hati yang mau nyariin carteran angkot.

Supir angkot yang ke PVJ itu sepertinya tau bahwa kita bukan orang Bandung dan menawarkan diri untuk ngejemput lagi nantinya sepulang dari PVJ. Setelah diiyakan, akhirnya Yoga yang duduk di depan bareng Amir tukeran nomor sama supir angkot tadi.
Asu : Ciyeeeeee.. Yogaaaaaaaa..
Kita cuma bisa ngakak ngeliat ekspresi Asu.

Di angkot itu juga sepanjang perjalanan diputerin lagu-lagu galau. Gw dan Lia yang sedang galau akut karena satu dan lain hal langsung bertampang memelas tiap ganti lagu dan ternyata lagu berikutnya galau lagi..
Gw : Liiiii.. Galaaaaaau..
Lia : Sama, Diiiiil. Pokoknya nanti malem gw harus cerita ya, Dil.
Gw : Iya, Li. Nanti malem gw juga mau cerita.
Gw, Lia, dan Rahmei selama 3 malem ini jadi punya agenda curhat dan penggalauan setiap sebelum tidur.

Lagu galau berikutnya, 'Terlalu Cinta' dari Rossa..
Lia : Haduh, maaaaaang.. Itu lagunyaaaaa..
Asu : *ekspresi ga berdosa* Li, lu ga tau?! Yang muter lagu bukan si mamangnya, itu yang muterin lagunya Amir!! Liat aja..
Dan kita seangkot ngakak..

Ada juga garingan maha garing tentang Ha Ji Won dan Ekong lagi-lagi sakalipan.

Setiba di PVJ, karena dampak lagu galau di angkot tadi, akhirnya gw, Lia, dan Ipeh memutuskan untuk karaoke. Dengan list koleksi lagu galau yang segambreng di hape, gw pun akhirnya memilih untuk nyanyi lagu-lagu galau. Semakin galau lagunya, semakin tinggi nilai gw. Semoga predikat galau tetep di Uceng dan ga pindah ke gw.

Lia nyanyi lagu-lagu Korea dan terkadang duet bareng Ipeh. Ipeh lain lagi, dia pilihan lagunya kalo ga Korea, dangdut, atau lawas. Ngaconya, skor tertinggi Ipeh adalah pas dia nyanyi lagu dangdut Ridho Roma. Ipeh sampe sebel sendiri.
Ipeh : Ini kenapa pas gw nyanyi lagu dangdut nilainya malah gede?!?!

Sepulang dari PVJ, Yoga berniat menelepon supir angkot yang tadi dan ternyata gagal. Akhirnya, berhubung ada 12 orang, maka rombongan dibagi 2. Karena Zego sepertinya ngelamun pas pembagian rombongan, akhirnya malah terbagi jadi ber-5 dan ber-7. Dengan susah payah dan berjalan kaki dulu, akhirnya kita sampai juga di Salman, ketemu Ririn, bersiap shalat Maghrib untuk selanjutnya nonton opening ITB Fair.

Gw nonton dari CC Barat dan di sana ternyata banyak anak Smansa angkatan gw. Ada A'Jemi dan ada juga Pak Setya yang sedang jadi pendamping tim Smansa untuk ikut Phytagora Switch di hari Minggu nanti.

Gerimis yang belum berhenti membuat opening-nya ngaret. Opening-nya lamaaaaaa. Tiap himpro dipanggil satu-satu dan memberikan perwakilan untuk masang bohlam di pohon yang entah gw lupa namanya apa. Setelah masang bohlam, himpro tersebut yel-yel.

Yel-yel-nya sih seru, walopun ga sedikit yang kresek-kresek ga kedengeran dan ga bernada. Ada yel-yel yang sebenernya kata-katanya tuh "Togetherness forever!! Togetherness forever!!" tapi berhubung anak Smansa itu garingannya unlimited, jadi..
Gale : "Togetherness whatever!! Togetherness whatever!!"

Ada juga yel-yel entah himpro apa, yang terdenger sama gw, Uceng dan Zego sih malah jadi..
"SIAK.NG!! SIAK.NG!! SIAK.NG!!"

Karena frustasi ga keliatan jelas, akhirnya gw, Lia, Uceng, Zego, Amir, dan Asu naik ke lantai 2 tempat tim Smansa sedang merakit sirkuit untuk lomba. Lumayan lah, dari sana lebih keliatan walopun jadi ga kedengeran jelas. Di lantai 2 sana malah jadi ajang pem-bully-an terhadap Uceng.

Prosesi masang bohlam tersebut ditutup dengan Salam Ganesha.
"Untuk Tuhan, bangsa, dan almamater"
Dari atas terlihat sangat keren. Ada untungnya juga kita di atas, kalo di bawah mah pasti pada cangak dan ketahuan bukan anak ITB.

Ada MBWG main setelahnya. Ada Nain!! Gw jadi inget ancaman Ayu yang ga membolehkan gw menginjak Bogor kalo ga merekam Nain main. Setelah berusaha dan ternyata gagal merekam Nain, akhirnya gw nelepon Ayu dan dibolehin menginjak Bogor meskipun tanpa rekaman Nain.

Karena udah lewat jam malam asrama puteri TPB IPB, akhirnya kita pulang. Gw dan Lia janjian pulang bareng Rahmei untuk ngasih tau jalan lain yang lebih aman, yang ga lewat sungai dan kebun itu.

Setelah penggalauan super di kamar Rahmei dan mengganti format kasur sehingga berbeda dengan hari sebelumnya. Gw sempet-sempetnya sikap lilin dulu sebelum tidur karena hari ini kayaknya darah gw udah terlalu banyak yang ke kaki.

Dari 4 hari di Bandung, hari Jumat 3 Februari 2012 ini yang rasanya paling panjang dan berkesan bagi gw.

3 komentar:

ahmadhuseinalkaff mengatakan...

itu tangan gw dil.

Mochamad Ardiansyah Nugraha mengatakan...

teh dilaa. suka banget sama postingan ini :D
huahaha sangat mengocok peruut >.<

.Dila.Dila. mengatakan...

uceng : oooooh, tangan lu, ceng :p

akum : waaah.. makasiiiiih :D