Kamis, 09 Februari 2012

Bandung I'm In Love (Day 3 = ITB Fair)

Hari ketiga di Bandung ini udah jelas bakal ngapain. Kita bakal dateng ke seminar enterpreneurship di Sabuga yang masih merupakan rangkaian acara ITB Fair 2012. Tiket sudah dipesan via sms, maksudnya kita nge-sms Ekong untuk nalangin dulu beli tiket dan bakal diganti setelah kita sampai Bandung :p

Karena sistem duduk di Sabuga yang pacepet-cepetan, akhirnya beredar sms jarkom bahwa bakal ngumpul jam 7. Gw yang udah antisipasi bahwa Lia kalo mandi itu ternyata lama, akhirnya jam 5 pagi gw udah selesai mandi. Sangat berasa insan asrama, mandi subuh biar ga mati air dan ga antre lama.

Rahmei yang udah gw colek-colek dari jam 5 untuk bangun dan shalat Subuh ternyata tak kunjung bangun. Dia baru bangun lewat dari setengah 6 dan langsung buru-buru wudhu. Sebelum dia shalat, sempet-sempetnya dulu berdoa..
Rahmei : *diucapkan dengan intonasi memelas* Ya Allah, maafkan hamba-Mu ini. Walaupun telat shalat, tapi jangan jauhkan jodohku Ya Allah..
Sepertinya itu masih merupakan salah satu dampak penggalauan pada malam sebelumnya.

Setting perut gw yang harus udah terisi sebelum jam 7 pagi membuat kita bertiga buru-buru berangkat untuk makan di sekitar Sabuga. Lagi-lagi karena setting perut yang rada ajaib, gw ga berani memesan soto kari yang sebenernya terlihat enaaaaaak. Akhirnya gw memutuskan untuk memesan menu sarapan mengenyangkan paling konvensional yang pernah ada yaitu nasi goreng.

Saat soto kari Lia udah habis sepertiganya, saat bubur Rahmei udah tinggal setengah mangkok, nasi goreng gw belum kunjung hadir.
Rahmei : *mulut penuh bubur dan kerupuk* Ini kayaknya nasi goreng lu jadinya bakal super banget, Dil.
Dan ternyata emang porsinya super banget. Bagi standar kapasitas perut gw yang sepertinya memang di atas ambang batas normal, bahkan untuk 4 suap terakhir rasanya susah banget untuk ditelan.

Setelah selesai sarapan, datanglah rombongan yang isinya sudah bertambah satu personil yaitu Nechan. Nechan tiba di Bandung jam 8 malem dan langsung menuju kosan Ekong. Nechan datang sambil pake jaket angkatan IPB 48. Hal yang rada fail adalah tulisan segede gambreng di bagian punggungnya "Bogor Agricultural University". Gagal deh rencana kita dateng dengan sok cool biar dikira anak ITB.

Seminar yang berlangsung di Sabuga itu menurut gw sangat seru. Kita dapet tempat duduk di tengah-tengah tribun dan tersebar di shaf terbawah dan kedua dari bawah, dengan gw berada persis selurusan sama bagian tengah panggung. Saat kita lagi duduk, eh tiba-tiba ada tambahan personil lagi yaitu Tejo yang udah ke Bandung karena Telkom kuliah tanggal 6.

Pada awalnya ada sambutan-sambutan dulu mulai dari ketua pelaksana, rektor ITB, Bapak Heryawan yang gubernur Jabar, sampai ada juga Pak Tifatul Sembiring. Yang namanya orang penting, biasanya kalo sambutan lama. Dan ada orang yang kerjanya bawa-bawa whiteboard, dia ngumpet di bagian teratas tribun yang ada gw dan anak-anak Smansa lain. Whiteboard tersebut ternyata berfungsi sebagai sarana komunikasi dengan pembicara agar rundown tidak ngaret. Sesuai timing, di whiteboard itu tertulis kata-kata..
"10 menit lagi"
"5 menit lagi"
"waktu habis"
Dan sejenisnya

Gokilnya, ada pembicara lupa entah siapa yang berkata..
"Ya, karena waktu yang tingal 5 menit lagi.."
Penduduk tribun gw refleks langsung pada nengok ke atas dan orang yang bawa whiteboard itu malu lalu langsung ngumpet lagi.

Selama seminar, gw menemukan banyak narasumber dengan quote yang ih waw banget.

Ada Pak Tifatul Sembiring.
If there's no philosophy, then no followers
If there's no vision, then confused
If there's no strategy, then false start
If there's no appreciation, then become anxiety

Ada juga Pak Heryawan dengan semboyan sabisa-bisa-nya.
Sabisa bisa, kudu bisa, pasti bisa!!
Menurut analisa otak gw yang saat itu berpikir sambil setengah mengantuk karena terlalu banyak penggalauan pada malam hari sebelumnya, inti semboyan itu tuh memotivasi bahwa masyarakat Jawa Barat harus bisa lebih baik dari hari ke hari.

Ada Martha Tilaar yang awalnya menjadikan garasi rumah sebagai salon. Karena semakin lama semakin laku, akhirnya salonnya pindah ke dalam rumah dan beliau sekeluarga malah tinggal di garasi.
Think big
Start small
Act fast
.Martha Tilaar.


Sehubungan dengan quote Martha Tilaar, gw malah jadi inget semboyan Smansa Day 2010.
Think global
Act local
Keep original

Ada juga narasumber bernama Nadya Saib. Beliau dulunya SF ITB dan sekarang buka usaha sabun mawar yang mawarnya itu dibeli secara fair trade dengan petani mawar di sekitar Bandung. Satu hal yang gw suka banget dari beliau adalah cara ngomongnya yang pelan-pelan dan dengan intonasi di akhir kalimat yang mengayun. Beda jauh sama gw ngomongnya cepet banget dan intonasi akhir kalimat yang kadang-kadang kayak mau nagih utang.
Yang ngotot dan tau apa yang dimau, itu yang bakal sukses
.Nadya Saib.

Ini nih narasumber yang paling ditunggu-tunggu oleh gw dan Uceng, Raditya Dika. Dia bercerita lagi-lagi tentang awal mula dia menulis adalah dengan menulis diary dan tiap hari tukeran dengan chairmate-nya.
You don't have to be better, you just have to be different.
.Raditya Dika.
Tiba-tiba terlihat jadi keren karena quote-nya yang bijak
Adanya Raditya Dika malah membuat gw jadi keinget Monox dan insiden talkshow SIA 2009, hehe. Kayaknya pas Raditya Dika sedang berbusa-busa talkshow di ITB Fair ini, Monox juga sedang berbusa-busa ngomong sama orang Kediri medok pake bahasa Inggris.

Ada Sudjiwo Tejo yang ternyata keluar kuliah S1 ITB, salah satunya adalah ga tahan karena ngambil 2 mayor, matematika dan gw lupa mayor yang satunya lagi. Tapi begitu beliau berkata bahwa mengambil 2 mayor dan yang satunya lagi ternyata matematika, seluruh Sabuga langsung dipenuhi gumam takjub dan tepuk tangan.

Barang siapa bersungguh-sungguh, maka akan jadi sungguhan
.Sudjiwo Tejo.
Dan buktinya adalah beliau sukses dengan kesungguhannya menjadi seniman.

Sudjiwo Tejo ini juga unik, beliau bercerita bahwa jika beliau sedang naksir orang, maka bakal diikutin sampai, minimal, tau kosannya di mana. Sesuatu banget. Tapi sepertinya gw akan menganggap freak jika gw adalah orang yang diikutin sampe tempat kosan.

Ada ekstra quote nih..
"Selama janur kuning belum melengkung, jaket kuning siap menikung"
.Ahmad Husein Alkaff & Riza Herzego Nida Fathan.

Karena talkshow yang dari pagi sampai hampir maghrib, otomatis bakal ada break ishoma. Tapi karena kehabisan konsumsi saat istirahat, jadinya anak-anak Smansa yang belum makan baru bisa ngambil konsumsi saat talkshow sesi 2 tengah berlangsung. Konsumsi dan sertifikat bisa diperoleh dengan menunjukkan tiket ITB Fair, makanya tiket itu udah diwanti-wanti banget sama Ekong jangan sampai ilang. Dengan gentle, Uceng, Tejo, dan Zego dipaksa menawarkan diri untuk mengambil konsumsi secara kolektif. Setelah balik lagi..
Gw : *ngulurin tangan dengan muka tengil, ga ngomong apa-apa*
Billy : Konsumsi gueeee
Fitria : Gw manaaaaa?
Nechan : *muka paling laper* Yang gw doooooooong!!
Amell : Aku belum..
Ekong : Eh, itu konsumsi? Gw beluuuuuum..
Anak Smansa emang selalu rusuh kalo dikasih makan, tapi kalo pas lagi makan mah diem.

Bersama Uceng, Zego, dan Tejo, total ada 9 orang yang belum dapet konsumsi. Tetapi..
Uceng : Eh, konsumsi gw manaaaaaa?
Ternyata cuma ada 8 box. Hmmmm.. Sepertinya ada yang belum ngasihin tiket.

Lalu semua konsumsi dikumpulin lagi. Diulang proses pendistribusiannya. Konsumsi akan dibagikan setelah menunjukkan tiket ITB Fair yang tersobek, tanda udah ngambil konsumsi.

Zego sebagai distributor kaget sendiri karena tiket di tangannya sudah habis seiring dengan box konsumsi yang juga telah habis. Dengan panik, Zego merogoh kantong jaket, dan..
Zego : Ternyata tiket gw yang belum ditukerin jadi konsumsi..
-________-"

Sesuai dugaan, kita makan dengan cepat. Entah lahap atau kelaperan. Tapi kalo gw dan Uceng sih makan cepat karena sesi setelah kita makan itu adalah sesi yang ada Raditya Dika, dan kita ga kebayang gimana bentuknya kalo kita makan saat ada Raditya Dika dengan segala garingan supernya sedang talkshow di panggung.

Yang paling kasian adalah Zego. Karena dia balik lagi untuk ngambil konsumsi, akhirnya dia baru makan pas sesi di mana ada Raditya Dika dan Ernest Prakasa yang pencetus stand up comedy. Bayangin aja segaring dan selawak apa. Tapi sepertinya Zego tidak mengalami kesulitan yang berarti ketika makan, mungkin karena udah berpengalaman sekelas 2 tahun bareng Asu dan sekelas setaun bareng Monox di NF.

Ada yang gokil banget pas Ernest sedang stand up comedy..
Ernest : Yang tingkat-tingkat atas keliatan nih muka-mukanya bingung. Bingung nyari tema untuk skripsi, bingung nyari pacar mana yang mau dijadiin istri. Sepertinya gw perlu membuat jurusan tentang mencari pasangan hidup. Mata kuliah paling susah nih, 3 SKS, Dasar-dasar Move on. Nanti juga ada mata kuliah Pengantar Ngegebet..
Orang yang duduk di sebelah kanan gw udah senyum-senyum galau aja dari awal.

Saat sesi tanya jawab, ada juga anak STEI 2011 yang sepertinya bahagiaaaaaaaaaaaaaaa banget karena ternyata yang bertanya dikasih bingkisan gitu. Dia sampe loncat sumringah dan lari-lari sok imut pas mau duduk kembali ke bangkunya.
Ndu : *ekspresi ga abis pikir sambil geleng-geleng kepala* Ini nih temen-temennya Asu-Amir..

Talkshow berakhir jam 5 lewat dan sertifikat bisa langsung diambil saat itu juga. Berhubung Sabuga itu ada di dekat Gerbang Belakang ITB dan hari sudah hampir Maghrib, maka kita menuju Salman dengan melintas dari Gerbang Belakang ke arah Gerbang Depan yang rasanya kok makin lama makin deket.

Setelah shalat Maghrib, para wanitanya berniat makan dulu sebelum muterin ITB Fair. Saat sedang bingung mau makan apa, tiba-tiba kita melihat Pak Setya sedang makan dengan rombongan Smansa yang bakal bertanding keesokan harinya di Phytagora Switch. Sebagai murid dan alumni berbakti, kita ngedadahin Pak Setya beserta tim Smansa itu. Sampai..
Seseorang yang akhir-akhir ini baru gw ketahui ternyata namanya Bagas : *dadah-dadah ke arah kita* Kakaknya Hafiiiiiiiiz!!
Ipeh : Eh, ada temennya Hafiiiiiiiiz!!
Komunikasi yang unik. Gak kenal nama, dan menggunakan Hafiz sebagai penghubung. Tapi itu tetap bisa dikatakan komunikasi karena keduanya saling memahami maksud apa yang ingin disampaikan serta ada informasi yang dipertukarkan. #dampak sosum

Ternyata setelahnya Ipeh malah curcol..
Ipeh : Gw tuh rasanya kayak ga punya nama. Kalo ketemu temen-temen adek gw, gw disapa dengan 'kakaknya Hafiz'. Kalo ketemu temen-temen kakak gw, gw disapa dengan 'adeknya Tunggir'..

Meskipun udah makan ayam bakar madu, tetep aja di ITB Fair mah kita dateng ke food fair karena Ekong dan Amell udah ngebet banget mau makan sushi. Eh ternyata udah kehabisan.

Di perjalanan keluar dari tempat food fair kita ngeliat ada rumput yang dipasang papan pengumuman yang berbunyi "Dilarang Menginjak Rumput".
Ekong : Eh, di sini kalo nginjek rumput nanti SKS-nya dipotong lhoooo..
Lalu langsung pada ngibrit menjauh dari rumput.
Gw : Ngapain coba? Emang siapa yang bakal motong SKS kita?
Akhirnya pada balik lagi nginjek rumput.
Emang fail -________-"

Sebenarnya, setelah shalat Maghrib tadi gw melihat ada banner yang menginformasikan bahwa di ITB Fair ini terdapat planetarium sederhana gitu di CC Barat. Eh ternyata sudah tutup padahal kita dateng jam 7 malem. Besok paginya katanya bakal buka jam 9. Padahal logika gw mah di mana-mana yang namanya planetarium itu afdol-nya malem-malem.

Kita sempet muter-muter ITB bentar dan melihat ada patung dan sejenisnya gitu. Kereeeeen.
Lia : Kong, ini di mana?
Ekong : Ini tempat SR, yang patung tadi itu hasil karya SR..
Gw, Ipeh, Ndu, Nechan, dan Amell langsung cangak.
Ekong : Ini emang anak-anak seni rupa banyak yang sering ngumpul-ngumpul di sini
Oh iyaaaaaaaaaaa!!!
Gw baru inget lagi bahwa di ITB, SR stands for Seni Rupa. Dampak asrama, beda dengan SR di IPB yang singkatan dari Senior Resident.

Gak lama kemudian, kita bertemu Rahmei. Ternyata dia hapenya mati dan takut kalo pulang sendiri malem-malem. Akhirnya gw dan Lia berpisah dengan rombongan para wanita Smansa serta menjadikan Rahmei sebagai tour guide eksklusif.

Lepas dari rombongan Smansa tadi, kita malah ketemu mulu sama anak-anak Smansa 2011 lainnya yang memang kuliah di ITB. Sampai-sampai gw dan Lia ikutan nyempil di foto-foto Formasi B, sayang sekali fotonya ada di Miya dan entah kapan akan di-upload.

Begitu mau cabut dari rombongan Formasi B, eh malah ketemu Uceng, Zego, Amir, Asu, Ambon, Nain, Yoga dan seorang temennya Amir yang ternyata namanya Ilham. Akhirnya malah ga jadi cabut dan foto-foto lagi.

Gak lama, ada Caraka juga muncul. Ternyata dia ke Bandung sendiri. Sebagai teman yang baik, gw merasa wajar ketika bertanya di mana ia akan bernaung malam ini..
Gw : Lu nanti tidur di mana, Cak?
Caraka : Di kosan Amir-Asu
Gw : Hah? Emang muat tah? Udah ada Uceng-Zego..
Asu : Tenang, Dil. Kamar mandi masih kosong. Garasi juga ada..
Mungkin di dalam hatinya, Caraka lebih memilih tidur di Salman.

Entah gimana awalnya, tiba-tiba pada mau ke rumah hantu. Sori-sori aja nih ya, jangankan rumah hantu, gw pake obat tetes mata aja ngedip. Maaf-maaf aja nih gw ga mau diajak masuk.

Tapi ternyata rumah hantu tersebut antre panjaaaaaaaaaaaaaaang banget, alhamdulillah ya Allah. Akhirnya kita cuma duduk-duduk dan cerita-cerita gaje. Ada cerita malang Nain saat sorenya makan batagor keras banget sampai giginya patah, lalu frustasi dan beli lumpia basah yang ternyata rasanya ga enak. Ada juga Yoga yang nanya-nanya Lia tentang FK.

Berhubung udah lewat jam 9 malam dan merasa gaje, akhirnya kita memutuskan untuk pulang. Setelah sepanjang jalan dari tempat rumah hantu tadi gw beberapa kali ketangkep basah oleh Caraka dan Uceng sedang melihat langit cerah dengan muka galau, akhirnya kita sampai juga di Gerbang Utama.

Di dekat Gerbang Utama ITB ini ada maskot ITB Fair yang berupa 3 gajah, masing-masing berwarna biru, ijo, dan kuning. Itu gajahnya unyu bangeeeeeeeeeeeet. Gajahnya sebenernya punya nama, tapi gw lupa. Yang jelas, kalo ketiga suku kata pertama nama gajah-gajah itu digabung nanti jadi terbentuk kata 'Ganesha'.

Di samping memang bukan anak ITB dan gajahnya yang unyu, akhirnya kita mau foto-foto dulu sebelum pulang. Dengan sigap kita semua berdiri rapi malem-malem di depan maskot 3 gajah unyu. Sampai..
Uceng : Ini siapa yang mau fotoin?
-______-"
Fail

Dengan besar hati, Amir mengambil kamera dari tangan Uceng.
Amir : Sini gw aja yang fotoin..

Dan kita bahagia karena ada yang mau berkorban untuk fotoin kita.
"Makasih, Amiiiiiir :D"
"Nanti kita fotoin"
"Amir makasih yaaaa"
"Nanti kita gantian fotonya"

Setelah kita puas foto-foto, inilah saatnya membalas budi..
"Amir ayo lu ke gajahnya"
"Mir, sini kita fotoin"
"Ayo gantian fotonya, Mir"

Amir lalu berdiri di depan tiga gajah unyu yang ukurannya segede-gede gambreng itu dan kita semua langsung ngeluarin hape dan kamera untuk fotoin Amir. Ternyata sistem 'gantian' yang dimaksud adalah awalnya Amir fotoin kita semua, lalu setelahnya kita semua yang gantian fotoin Amir.
-______-"
Gak beres parah..

Semakin malam, akhirnya gw, Lia, dan Rahmei memutuskan untuk pulang ke kosan Rahmei. Begitu sampai di depan kosan Rahmei, kita disambut sama satpam dengan pertanyaan..
Satpam : Nadia, temennya sampai kapan?
Rahmei : Sampai besok kok, Pak..
Eaaaaaaaaaa, pengusiran tersirat..

Tidak ada komentar: