Minggu, 12 Februari 2012

Bandung I'm In Love (Day 4 = 50 Langkah Menuju Penggalauan Berikutnya, Edisi Salah Kampus, Bogor I'm In Love too)

Pagi ini Ndu dan Amell pulang duluan ke Bogor karena satu dan lain hal. Entah karena kesadaran diri atau apa, akhirnya gw yang menjarkom untuk kumpul di CC Barat jam 8 untuk nonton Smansa di Phytagora Switch. Harus udah bawa barang-barang bawaan dan siap langsung pulang.

Berhubung gw, Lia, dan Rahmei belum pernah foto bertiga, akhirnya sebelum ke ITB kita sempat-sempatnya untuk foto dulu di depan kosan Rahmei. Yang ngerepotin adalah kita minta tolong fotoin ke mbak yang sedang ngepel.


Penebeng kosan dan pemilik kamar
Lia - Rahmei - Gw

Dengan rajinnya, gw, Lia, dan Rahmei udah sampai ITB jam setengah 8 kurang, lalu makan dulu di dekat Salman. Jam 8 kita ke lobi CC Barat dan belum ada personil rombongan satu pun, kayaknya masih pada kecapean karena malam sebelumnya kan pada sampe malem-malem banget.

Lalu dengan cangaknya, gw, Lia, dan Rahmei duduk-duduk di pelataran sisi utara CC Barat. Lambat laun muncul rombongan Uceng, Zego, Amir, Asu, Caraka, Yoga, Ilham, dan Ambon. Ga lama setelah itu muncul juga Ipeh, Fitria, Nechan dan disusul oleh kedatangan Ekong.

Udah lumayan lama duduk nunggu, niat awal kita untuk nonton Phytagora Switch ga bisa terlaksana karena ternyata lombanya ga boleh ditonton. Lamaaaaaa banget setelah itu, saat kita udah ada di bis pulang ke Bogor, gw baru dapet sms bahwa sirkuit-nya udah boleh ditonton. Yakali nonton sirkuit doang.

Saat lagi duduk-duduk gitu di pelataran CC Barat, gw tiba-tiba teringat akan planetarium sederhana yang kemaren gagal didatangi. Planetarium itu ada di lantai 1 CC Barat. Kurang dari 50 langkah dari tempat gw duduk-duduk gaje dengan mata ngantuk.

Sepele sih. Sepele banget malah. Tapi bahkan untuk hal sesepele itu ada pertarungan di dalam diri gw.Sejujurnya dari hati terdalam, gw masih mupeng sama astro. Terlalu mupeng malah. Sebagian diri gw ngebet banget dateng ke planetarium sederhana itu. Kurang dari 50 langkah untuk memuaskan sebagian keingintahuan dan rasa penasaran gw. Jujur, selama 4 hari di Bandung, 4 hari main di ITB, sudah terlintas lebih dari sekali keinginan gw untuk ikut SNMPTN 2012 dan menaruh FMIPA ITB sebagai pilihan.

Sebagian diri gw yang lain berkeras menahan sebagian yang lain itu. Sebagian diri gw yang lain itu yang terus menerus berkata..
"Ga usah ikutan lagi SNMPTN 2012. Kalo mau astro, sekalian aja dari taun lalu. Tinggal ngisi surat pernyataan bahwa bersedia masuk jurusan astro dan itu lu dapet beasiswa S1 full."
Dengan sangat berat hati, gw lebih memilih menggalau bareng Caraka dari pada mikirin SNMPTN 2012 dan astro ITB.



Sempet-sempetnya gw sadar kamera padahal ini sedang menggalau

Karena satu dan lain hal, akhirnya gw hanya pulang berempat bareng Lia, Uceng, dan Zego. Fitria-Nechan masih mau muter-muterin ITB, ada kemungkinan untuk pulang sore, which is itu bakal malem sampe Bogor. Caraka-Ipeh bahkan mau pulang hari Senin karena mau nonton closing ITB Fair.

Lalu akhirnya kita memutuskan cabut dari CC Barat untuk pulang. Tapi berhubung ada anak-anak Smansa di gedung seberang CC Barat, akhirnya kita mampir dulu untuk sekedar pamit, dadah-dadah, dan foto-foto. Fotonya lagi-lagi ada di Miya kalo ga salah, dan entah kapan akan di-upload.

Saat hampir mencapai Gerbang Utama, lagi-lagi kita lewat 3 gajah yang jadi maskot ITB fair dan foto-foto di gajah itu lagi. Sangat berasa sakali pan, Amir kembali jadi fotografer dan kita 'gantian' lagi, untungnya kali ini Rahmei juga ikutan jadi fotografer.


Zego dicekek belalai gajah


Gw - Lia - Asu - Zego - Ambon - Ilham - Yoga - Uceng - Ipeh
Sayang sekali gajah warna birunya kepotong

Saat keluar gerbang, gw melihat tulisan Institut Teknologi Bandung. Berhubung udah bawa almamater, akhirnya gw foto di situ pake almamater IPB biar ada gunanya dia dibawa ke Bandung, ga ngeberat-beratin doang.


Foto edisi gw salah kampus
Sayang sekali lambang IPB-nya ketutupan


Zego edisi salah kampus
keren kalo ga pake sendal

Setelah dadah-dadahan dengan Ipeh, Amir, Asu, Caraka, Ambon, Ilham, dan Yoga, akhirnya kita berempat jalan ke Borromeus untuk nunggu bis yang ke Leuwi Panjang. Setelah penantian yang lumayan, akhirnya bisnya datang juga. Diiringi dengan perjalanan yang juga lumayan, akhirnya kita tiba di Leuwi Panjang, mencari-cari, dan kebetulan menemukan bis ke Bogor yang akan berangkat beberapa saat lagi. Saat duduk di bis, ga sampai setengah jam setelah masuk tol Cipularang, kita berempat langsung tidur.

Kedatangan bis yang gw tumpangi ke Bogor disambut dengan hujan deras dari Sentul. Welcome hoooooooooooome.

Hhhhhhhhh..
Bogor I'm in Love :)
Memang dasar, gw insan asrama begajulan, 4 hari ga ketemu rumah aja kangennya setengah mati. Mungkin itu salah satu alasan lain kenapa gw dipilihkan untuk masuk TIN IPB dari pada Astro ITB.

Tidak ada komentar: