Sabtu, 24 Maret 2012

Tetap Butuh

Setelah menjalankan sebuah misi yang ternyata hasilnya sangat gagal di kampus, gw memutuskan untuk mampir ke Smansa sejenak. Harapan gw sih simpel, cukup sekedar dateng, salam ke Pak Eman, Pak Heri, Mbak Ira, serta orang-orang lain yang bisa gw temui sepanjang perjalanan gw ke mushala.

Tujuan gw ke mushala juga simpel, pengen duduk, ketemu, dan salam aja sama teteh-teteh Forkom yang insya Allah ga pernah lelah menebar kebaikan di Kotak Sabun tercinta.

Tapi ternyata takdir berkata lain..

Gw ga menemukan Pak Eman di pos jaganya. Lalu gw memutuskan untuk jalan kaki dengan langkah ringan ke arah Gerbang Dalam. Belum juga sampai Gerbang Dalam, tiba-tiba ada rombongan yang teriak-teriak heboh gitu dari Altar..
Teh Dilaaaaaa!!
Teteeeeeeeeh!!
Teh, ke sini, Teeeeeh!!
Ternyata itu anak-anak angkatan XIV sedang pada nongkrong di Altar. Yaaaa, secara anak Pandawa mah mainnya ga jauh-jauh, antara Altar dan Lapangan Luar, paling mentok tiang bendera.

Gagal lah rencana gw untuk masuk dan ke mushala. Gw nyangkut kut kut ga bisa cabut dari Altar.

Seru banget. Ngedengerin ocehan-ocehan mereka tentang Opening Smansa Day. Baju Mahen yang keluar. Eka yang bawa baki bendera. Ecy yang rambutnya sylish banget pas di foto formasi karena efek thunder. Pengibar yang pada ganteng(?). Ngomongin Ronggeng Dukuh Paruk. Liat-liat foto balon pas Opening yang semua orang biasanya berebut untuk dapetinnya. Ngobrol tentang Last Ceremony Benteng Batu yang sepertinya ga terakhir-terakhir amat, secara ternyata masih ada opening Smansa Day.

Sampai tiba-tiba..
Ecy : Teh, butuh Smansa ya?
Dan gw cuma bisa nyengir-nyengir dengan muka najong.

Ecy : Ini udah ke Smansa nih, Teh..

Pengen rasanya dengan muka bijak gw berkata..
Cy, karena gw udah ngerasain manisnya Smansa, serunya Smansa. Saat gw udah lulus gini, rasanya gw bakal tetep pengen banget banget banget balik lagi. Gw tetep butuh Smansa. Mungkin untuk ke depannya, Smansa bukan lagi sebagai stabilator mood, tapi lebih sebagai penekanan dan penyadaran bahwa di lahan sempit di seberang Kebun Raya itu gw belajar mengerti dan menapaki arti kehidupan.
Tapi sayangnya, ekspresi muka gw yang rada lawak gini kurang sesuai untuk ngomong serius kayak gitu.

Ga lama kemudian, Ecy buka blognya dari laptop. Sampai pada post ini dan ini di blognya, yang sangat jauh lebih dari cukup bagi gw untuk flash back ke masa-masa SMA dulu. Flash back ke dalam irreplacable moments yang gw alami bersama XXI.


Last Ceremony Perisai Ksatria
Last Ceremony XXI

Tidak ada komentar: