Rabu, 04 April 2012

Gombal

Hari ini sebenernya ada UTS kimia. Ga nanggung-nanggung, kelas gw kebagian UTS di GWW. UTS mulai jam 10.30 dan gw merasa wajar aja kalo dateng lebih cepet untuk sekedar duduk-duduk, ngobrol, dan baca-baca selintas. Hal yang fail banget adalah ternyata bukan cuma gw yang berpikiran seperti itu. Tadi jam 10an, pelataran GWW udah rame banget berasa kayak mau daftar ulang SNMPTN Undangan pas tanggal 31 Mei taun lalu.

Ngomong-ngomong tentang UTS kimia, gw inget ada seorang kakak kelas yang pernah cerita bahwa beliau gagal cumlaude karena kimia saat TPB dapet C. Yang bikin sempet rada dag dig dug, kakak kelas yang bersangkutan secara ga langsung mengambinghitamkan lembaga kemahasiswaan TPB yang kini gw ikutin.

Waduh, gimana nih? Udah mah gw rada dodol juga kalo kimia mah. Sempet kepikiran karena siapa juga sih yang ga mau nilainya bagus? Untung ada salah seorang temen gw yang berhasil menenangkan..
"Dil, si Om (panggilan temen gw kepada kakak kelas yang tadi itu) mah kimia TPB dapet C bukan karena sibuk, tapi karena dia ga bawa kalkulator pas ujian"
.F14110108.

Pesan moral yang bisa dipetik adalah, jangan sekali-kali lupa bawa kalkulator kalo ujian kimia.

Besok sebenernya masih ada UTS PAI (Pendidikan Agama Islam), tapi siang ini ada syukuran LKBB di rumah Ecy. #Kok rasanya nama Ecy jadi sering muncul ya di blog gw? Sekali-kali gw mengorbankan waktu belajar deh, dengan asumsi bakal ada nilai asistensi yang bakal ngebantu. Kalo ga sekarang, kapan lagi bakal sempet ketemuan sama anak-anak Pandawa? Hehe, jangan ditiru.

Tadi ada games lilit-lilitan tangan pakai tali rafia saat di rumah Ecy. Gw pernah dapet games gini waktu di WL dulu, tapi udah lupa cara penyelesaiannya gimana. Gw berpartner sama Nabilah Amany, Kabid.Binlat XXIII. Saat gw dan Nabil lagi sibuk mikir gimana caranya, tiba-tiba dateng Ojan dengan muka bijak dan berkata sanggup melepaskan lilitan rafia. Dengan polosnya, gw dan Nabil mah iya iya aja. Eh taunyaaaaaaaaaa, malah makin ribet lilitannya. Emang dasar Ojan -______-"

Sebelum main lilit-lilitan sebenernya ada games nahan ketawa gitu deh. Yang ketawa disuruh ngegombal. Setelah 5 paragraf, akhirnya post ini sampai juga kepada topik yang dijadikan judul.

Ngomong-ngomong tentang gombalan, ada salah seorang temen sekelas TPB gw yang kayaknya hobi banget ngegombal dan ngemenelin orang. Temen gw itu anak ilkom, sebut saja namanya Zaqi. Muka sih lumayan ganteng, tapi kadar kewarasan otaknya minim banget -______-".

Semester lalu, gw pernah terkantuk-kantuk saat dosen PM sedang menjelaskan slide. Kebetulan, Zaqi ini duduknya persis di belakang gw dan bukan ga mungkin dia ngeliat kepala gw yang udah nunduk-nunduk karena ngantuk.

Dengan intonasi dan ekspresi menel, dia manggil-manggil gw. Sayangnya, gw yang ngantuk parah menganggap dia cuma mau ngetawain doang karena gw ngantuk.
Zaqi : Dil.. Dil..
Gw : *nengok jutek ke belakang* Apa?
Zaqi : *ekspresi yang jail parah* Ngantuk yaaaaa?
Gw : *masih jutek karena ngantuk* Iya..
Zaqi : Soalnya kamu begadang di mimpiku tadi malem..
-________-"
Gw langsung ngakak dan ga ngantuk lagi.

Pada kesempatan lain, gw, Zaqi, dan ketua kelas gw pernah ngebolang ke Jakarta untuk menjenguk temen sekelas yang sakit di rumahnya. Dari tempat kita turun dari Kopaja, ternyata kita masih harus jalan lumayan jauh untuk mencapai rumah temen yang dimaksud.

Zaqi pun beraksi. Karena dia bisa-bisa dicap maho selama semester terakhir TPB ini jika dia ngemenelin ketua kelas gw, maka gw adalah target pemenelan yang paling memungkinkan. Mulailah dia ngegombal..
Zaqi : Dil.. Dil.. Kamu punya tangga ga?
Gw : *belum konek bahwa dia sebenernya mau ngegombal* Hah?! Kenapa lu?
Zaqi : Iiiiih, ini ceritanya gw lagi ngegombal, Diiiiiil..
Gw : Ooooooh, haha, sori sori..
Ketua kelas gw : Yaudah, diulang aja ayo diulang..
Zaqi : Dil.. Dil.. Kamu punya tangga ga?
Gw : Emang kenapa?
Zaqi : Soalnya aku punya rumah, nanti kita bikin rumah tangga..
-_______-"
Lumayan lah, hiburan selama jalan kaki yang lumayan jauh.

Pernah juga pas jaman air asrama mati, beberapa minggu yang lalu..
Zaqi : Eh kamu.. Kamu..
Gw : Hmmmm?
Zaqi : *intonasi mulai menel* Air asrama mati ya?
Gw : *gw bales dengan menel* Astri sih mati tapi Rusun enggak. Kok tau siiih?
Zaqi : Tau dong!! Kan Astra juga mati air, makanya gw pulang ke rumah, haha
Antiklimaks..

Sebenernya sih masih ada gombalan-gombalan yang lainnya, tapi gw lupa karena bukan gw korbannya, hehe.

Tidak ada komentar: