Minggu, 29 April 2012

TPB Cup, Bisa!!

Post ini sebenernya udah telat 2 minggu. TPB Cup 2012 diadakan oleh Departemen BOS BEM TPB Kabinet Madani, berlangsung hanya 4 hari, dari Kamis hingga Minggu, tanggal 12-15 April 2012. Mata lomba yang diadakan meliputi basket (putra-putri), voli (putri), futsal (putra), catur (boleh putra atau putri), dan estafet (1 tim 4 orang, 2 putra&2 putri).

Salah satu hal tidak berbau olah raga yang dilombakan di TPB Cup tahun ini adalah lomba Jingle TPB Cup, yang niatnya sih mau dipatenkan untuk jadi jingle TPB Cup ke depannya. Awal reff lagu ini selalu terngiang-ngiang di kepala gw sejak pertama kali mendengarnya..
TPB Cup, Bisa!!

Dengan ajaib, lagu itu dibikin koreo-nya oleh panitia TPB Cup dan ada sesi di mana panitianya nari-nari saat opening. Koreonya seru banget daaaah, udah kayak koreo Theme Song MPKMB, jingkrak-jingkrak rusuh. Seluruh penarinya(?) para wanita. Eh tapi tunggu, ternyata ada satu cowok nyempil, paling depan pula, paling rusuh, paling petakilan, paling hiperaktif. Siapakah dia, saudara-saudara? Ternyata dia adalah Udin, Imam Sholahudin, sang Kadep BOS. Ohmaigaaaaad, Udiiiiin -_____-"

Kali ini gw ga akan bercerita tentang Udin, lagian ngapain juga gw cerita tentag Udin? Kali ini gw akan berserita mengenai suka-duka serta ketidakwarasan TPB Cup yang gw alami. TPB Cup ini gw akui membuat gw kenal temen-temen lain di Q07 yang ternyata sama aja ga beresnya kayak Q08. Ada Febi yang namanya diubah semena-mena oleh Naura-Osy menjadi Pedro. Ada juga Alif yang lagi-lagi oleh Naura-Osy diubah menjadi Santiago dan Opi jadi Ana. Plis deh, 'Amigos' itu film jaman kapaaan -____-"

Saat praktikum biologi beberapa minggu yang lalu, dengan pasrah Ferid berkata bahwa mentok-mentoknya palingan dia yang bakal dijadiin pelatih basket putri, bareng Baskara. Selanjutnya, Rizal dengan muka meyakinkan mengajukan diri menjadi pelatih voli. Ternyata eh ternyata, Rizal dulunya adalah ketua voli dan dia asal SMA-nya sama kayak Delmar..
"Kalo sampai kelas lu ga juara voli mah awas aja, Dil"
.Delmar Zakaria Firdaus.

Latihan voli beberapa kali di lapangan voli belakang Rusun. Di deket situ ada solokan yang kedalamannya sedikit lebih tinggi dari gw dan airnya rada-rada ijo berlumut gitu. Setiap ada bola yg mental terlalu tinggi atau sebangsanya, hal yang paling kita takutkan adalah jika bola tersebut masuk solokan karena malesin banget ngambilnya, harus pakai pengki dan kayu segala. Dengan kemampuan membiaskan makna 'perempuan harus dilindungi', kita semua semena-mena minta tolong ke cowok yang ada untuk ngambilin bola voli naas itu.

Pernah suatu kali bola masuk solokan, saat itu cowoknya ada Febi dan Alif, mereka mau-mau-enggak-enggak gitu ngamblinnya. Akhirnya dengan kekuatan bulan *lu kata Sailormoon, Diiil* Opi terjun(?) oke itu lebay, Opi turun ke solokan yang dalamnya setinggi badan gw untuk mengambil bola voli, dan terjadilah percakapan maha absurd..
Yang cewek-cewek, termasuk gw : Iiiih, Opiiiii, ga usah, Piiiii..
Opi : *muka setengah bete* Atuh ini ga ada yang mau ambil..
Naura : *muka lebay, menatap Febi dengan nanar* Pedro, kamu rela Ana yang ngambil bola?
Febi : *muka najong* Ana, jangan, Ana..
Opi : *makin masuk solokan dengan muka kesel tapi nahan ketawa*
Febi : Anaaaa, jangan lakukan ituuuuuuu
Sarap..
Akhirnya Febi yang masuk solokan untuk ngambil bola.

Ada juga Hafiz yang ga abis pikir karena dia udah berkali-kali ngambilin bola yang jatoh ke solokan mulu..
"Ya kali, kalo bola mental, refleks-nya tuh lari ngejar, jangan teriak"

Opening TPB Cup menjadi ajang pembukaan lapak baju tim Q07-Q08. Meylinda udah ngamparin baju di tribun dan setiap ada yang dateng untuk minta baju bakalan dia tagih uang dulu untuk ngelunasin.

Pertandingan perdana kelas besar gw adalah malam har i setelah pembukaan, Futsal melawan kelas S lupa entah berapa. Pedro Febi jadi kiper dan kita kalah tipiiiis 4-3, padahal kelas S itu minim akan sumber daya pria karena itu anak-anak SKPM dan IKK, yang notabene IKK cowoknya cuma 2 di angkatan 48 ini. Coba badingin sama kelas Q yang ada Fateta dan FMIPA, TMB aja cowoknya 99, ceweknya cuma 19. Para lelaki kelas besar gw itu, kalo kata Rizal, ternyata rata-rata mainnya defend, lah kagak ada yang nyerang -_____-"

Kekalahan futsal itu membuat tim voli jelita kelas gw berlatih keras untuk pertandingan voli di keesokan harinya. Uyeeee, ternyata menaaaaaang meskipun harus pake babak tambahan karena babak kedua ternyata hasilnya seri. Gw ga ngerti di voli istilahnya apa, tapi pokoknya intinya mah gitu. Dengan lawak, kita sempet-sempetnya selebrasi kemenangan voli ala Osy yang fail membalikkan umpan bola saat latihan.

Pada siang harinya ada lomba estafet. Gw ikut lomba ini dan kalah. Ada adegan lawak antara Hafiz-Arya..
Hafiz : Oooooh, jadi ini yang namanya Arya Panggalih Q07?
Arya mukanya udah cangak aja karena ternyata Hafiz baru kenal dia.

Basket pada sore harinya membuat tim jelita ini latihan basket seusai tanding voli. Sarap emang, orang-orangnya itu lagi itu lagi. Badan gw sampe sakit-sakit pegel. Alhamdulillah menang juga

Pada malam harinya ada tanding basket putra lawan FKH, dan ada adegan di mana Pedro murka karena saat mau nge-shoot bajunya ditarik tim lawan. Perbandingan supporter saat itu tuh apa banget. FKH udah hampir sefakultas yang nonton. Berbaju ungu-putih. Yell-yellnya ada yang curhat..
Hari ini kutinggalkan anatomiiii..
Curhat abis..

Sesuatu banget jika dibandingkan kelas besar gw yang palingan supporternya cuma belasan orang. Belom lagi yell-yell kelas gw..
Satu.. Dua.. Tiga.. Empat..
Lima.. Enam.. TUJUH DELAPAN!!
*Dinyanyikan menggunakan nada aerobik, di mana huruf yang dicetak kapital diteriakkan dengan muka bernapsu*
Aneh banget dah itu yell-yell. Sebenernya itu gw yang bikin dengan teramat dadakan karena ga ada yang sedang punya inspirasi untuk bikin yell-yell lain yang lebih bermutu.

Pada hari Sabtu, ada perdelapan final basket putri dan voli putri. Lawan basket kali ini adalah tim yang berhasil dikalahkan saat penyisihan voli pada hari sebelumnya. Ada sejenis dendam pribadi. Dan kelas gw kalah dengan tipiiiiiiiiis banget, udah kayak film kartun basket.

Skor saat itu adalah kelas gw 5, kelas lawan 6. Sepersekian detik setelah Meiska nge-shoot, ternyata waktu di meja timer udah habis. Dan bola Meiska itu masuk. Beberapa detik setelah bola itu masuk lalu wasit meniup peluit tanda usai pertandingan. Berhubung yang dipakai adalah waktu di meja timer, makanya kalah. Padahal kalo yang dipakai adalah waktu dari wasit, kelas gw berhasil lolos..

Pertandingan voli setelahnya kalah tipis juga karena kelas gw mainnya pake emosi, dampak kalah basket. Fail juga akhirnya. #Delmar, kelas gw kalah voliiiii T_______T

Karena ga ada yang bisa didukung lagi, akhirnya gw malah ke sekret untuk menyelesaikan organigram BEM yang tak kunjung usai bersama anak-anak Sekret yang lain. Sebelum ke SC sempet ada insiden motor terbang dan bonceng tiga bersama Osy. Sarap emang tuh bocah Banyuwangi -______-"

Ya begitulah, hari Sabtu di kampus saat itu gw akhiri dengan balik bareng orang yang namanya mirip kayak mantan Presma, Reza Fahlepi. Sang TF, RT C1 lorong 9, staff Fokustik yang pose fotonya untuk organigram aneh banget.


TPB Cup taun depan, pasti gw inget kalian :D
Q07-Q08 :)
Elsa - Dara - Meiska - Osy - Dila - Naura - Opi - Citra - Meylinda - Metti
Tim basket&voli Q07-Q08 yang personilnya itu-itu aja

1 komentar:

Rizki Pradana mengatakan...

postingan2nya sangat bagus, menarik dan bermanfaat,,terus menulis,,karena dengan menulis kita bisa mengembangkan imajinasi kita dan menjadikan kita lebih kretaif..serta kadang bisa menghibur orang lain.. ^_^

salam kenal
kalau berkenan silahkan mampir ke EPICENTRUM
folloback juga ya buat nambah temen sesama blooger,,tukeran link juga boleh,,makasih..^_^