Rabu, 25 Juli 2012

Alergi Paling Ajaib

Dimulai dari Qostrat Bungkus Gan (Liqo Kastrat Ngabuburit Ngomongin Kampus Gandeng Persaudaraan) acaranya Kastrat BEM TPB, diselenggarakan kemarin di Lobi Bawah SC dan dapet ta'jil untuk berbuka.

Berhubung emang gue kelaperan, akhirnya setelah shalat Maghrib berniat makan bareng Biro Secret (merkipun total cuma berempat) yang lain. Setelah dengan susah payah ngebujuk Pradit, akhirnya dia mau ikut makan. Lusi dan Ucy awalnya berniat makan..
"Kalau ga di Sakura, ya di Dahlia"
Emang sepertinya mereka sukanya makan di tempat yang namanya kayak kembang gitu.

Ga lama, muncul Nabiela ikutan gabung untuk makan. Setelah itu kami ber-5 (gue, Lusi, Ucy, Pradit, dan Nabiela) melihat seseorang yang keadaannya serupa dengan baju yang dipakainya, forever alone, jalan sendiri. Sebutlah namanya Paddlepop Lion..
Lusi : Mau ke mana?
Paddlepop Lion : Mau mencari sesuap nasi
Gue : Awas ya lu kalo lebih dari sesuap
Jangkrik pun tak berbunyi saking garingnya, atau mungkin aja karena di depan SC emang ga ada jangkrik. Setau gue adanya mah belalang sembah di Ruang Rapat yang kalo ga salah udah mati.

Lusi : Mau makan di mana?
Paddlepop Lion : Seruni
Akhirnya, kami berlima mengikui jejak Mas Paddlepop Lion, memutuskan ikutan makan di Seruni.

Saat itu, yang bawa motor cuma gue dan Pradit, akhirnya kami cabut duluan pake motor dan ngegaring lama di Seruni. Setelah penantian yang panjang, akhirnya Paddlepop Lion pun tiba di Seruni bersama Nabiela, Lusi, dan Ucy.

Saat di dalam, Nabil dan Lusi udah mulai aja ngambil makanan. Pradit emang ga mau makan dulu. Ucy dan gue bingung mau makan apa dan memutuskan untuk mesen nasi goreng.

Malapetaka terjadi. Gue udah berasa buka puasa di rumah aja, menganggap semua makanan aman untuk gue dan lupa mengucapkan kalimat sakti setiap gue mau pesen makanan..
"Ga pake Sasa ya"
*maaf bukan promosi*

Ya, gue alergi MSG, sejak kecil. Gejalanya adalah pusing-pusing, malah dalam kasus tertentu bisa sampai muntah. Itu salah satu alasan makanya gue bawa minum tiap hari karena kalau dosisnya kecil bisa ilang dengan banyak minum air putih atau susu.

Itu juga alasan mengapa gue kalau beli kue kiloan itu suka yang manis-manis karena kalau yang asin itu pasti pake MSG.

Daaaaaaan, begitu nasi gorengnya jadi. Suapan pertama kepala gue langsung pening. Owrite, ini pake MSG. Banyak pula.

Gue udah ada hasrat untuk ga ngelanjutin makan. Tapi ya kali, itu baru sesuap doang yang gue makan. Apa nanti kata Syubhan sang Kadiv Pangan MPKMB kalo gue makan ga abis? *ini kenapa jadi ke Syubhan deh?*
"Beras bukan hanya berasal dari air irigasi, tetapi juga dari darah, keringat, dan air mata"
.Syubhan Triyatna Sadanur.
Maaf kalo redaksinya ga pas, tapi intinya gitu deh.

Hal ajaib lain yang terjadi adalah mas Paddlepop Lion malah cabut duluan dan ga makan. Beliau malah meng-sms gue..
"Tadi pikiran gue lagi kusut berat dil, makanya gajadi makan huhu -.- maap kalo ada yang ngerasa kesel haha"
Tak disangka, tiba-tiba..
Pradit : Ih, kok dia gitu sih, kan aku kesel..
-_______-"
Gue, Lusi, Ucy, dan Nabiel cuma bisa cangak.

Ya bagitulah. Akhirnya gue menghabiskan nasi goreng ber-MSG tersebut dengan susah payah trus langsung pulang dan menyempatkan beli susu kotak di minimarket terdekat. And it doesn't work.

Berhubung dosis MSG-nya sepertinya terlalu banyak. Akhirnya gue malah muntah-muntah pas sampai rumah dan kepala gue masih pening sampe sahur.
-______-"

Alhasil, bahkan untuk izin ke orang tua ada agenda kumpul sekretaris Rumpun jam 6 pagi ini aja gue ga berani karena pasti ga boleh.

Pelajaran berharga yang bisa gue petik adalah jangan pernah lupa untuk bilang "ga pake Sasa yaa" *majas metonimia, eh iya ga sih?* setiap pesen makanan.

2 komentar:

pristysukma mengatakan...

hahah samanya dilaa.. aku juga gabisa makan kalo ada sasanya -__-" tu kan ya, sama lagi..

.Dila.Dila. mengatakan...

dan berita ini menyebar di kalangan PJR sebagai "dila muntah-muntah keracunan makanan"

sensasional abis deh itu berita..