Senin, 03 September 2012

Ada Cirinya

Saat malam hari setelah rapat evaluasi H2 MPKMB, entah kenapa banyak orang yang nyariin gue, gue juga bingung kenapa. Ada yang nyariin karena surat BCR kurang (reaksi gue saat mendengar berita ini, "Haaaah? masih kuraaaang?" dengan ekspresi shocked yang matanya dikit lagi bisa keluar). Ada juga yang nyariin mau minjem motor. Dan ini yang paling bikin rada kaget..
Tomo : Dil, lu dicariin, emmmh, lupa dicari siapa, pokoknya lu dicariin.
Selang beberapa detik..
Mega PDD : Dil, lu dicariin Iqbal Logstran dan Kak Udin Presma.

Dari kejauhan gue ngeliat bahwa Iqbal posisinya lebih deket dari pada Kak Udin, maka gue samperin Iqbal duluan..
Gue : Bal, kata Mega, lu nyariin gue? Ada apa?
Iqbal : Itu, Dil, lu dicariin Kak Udin.
Sejujurnya saat itu gue udah netting ke mana-mana, ya takut korespondensi salah format lah, ya takut ada surat yang gue salah tulis nama atau NRP Kak Udin lah, ya takut ini-itu lah. Dengan rada deg-degan gue samperin Kak Udin.
Gue : Punten, Kak Udin, saya Dila. Kata beberapa temen saya dicariin Kakak, ada apa ya, Kak?

Dan jawaban Kak Udin membuat gue cangak..
Kak Udin : Dila yang koreo MPKMB kan? Saya boleh minta soft copy-nya? Lagunya saya udah hapal, tapi koreonya belum. Saya suka gerakannya, padahal baru liat tadi. Mungkin nanti bakal ada latihan koreo MPKMB 49 bareng untuk pengurus BEM KM.

Akhirnya Kak Udin minta agar video koreo itu diputer dulu sekali di laptop gue, untuk selanjutnya di-copy-kan ke flash disk Kak Udin. Sambil menunggu pemutaran dan pemindahan video, Kak Udin sempet mengajak gue ngobrol..
Kak Udin : Ini ngambilnya di mana, Dil?
Gue : Ini di Lobi SC, Kak. Kita ngeblokir jalan pake partisi.
..
Kak Udin : Ini kamu ya yang paling semangat?
Gue : *cuma bisa nyengir, pasrah*
..
Kak Udin : 3 lagi siapa namanya, Dil?
Gue : Yang ini Tiwi, Rizka pratiwi, Manajemen. Ini Deny, Deny Prasetyawan, AGB. Yang satu lagi Manaf, Muhammad Abdi Manaf Zuhri, ITP.

Sampai pada..
Kak Udin : Dari gaya-gaya dan cara ngomongnya, kamu asal Bogor ya?
Gue : Lho, kok bisa tau, Kak?
Kak Udin : *ketawa kecil* Smansa ya?
Gue : Eh seriusan, Kak, kok bisa tau?
Kak Udin : *ketawa kecil lagi* Anak Smansa mah ada cirinya..
Dan gue hanya mampu terbengong-bengong..


Di balik semua itu, ternyata ada penjelasan logis mengapa Kak Udin dengan mudahnya bisa menebak gue anak Smansa padahal ngobrol setengah jam aja belom..

Ga lama abis percakapan itu, masih dengan flash disk Kak Udin tercolok ke laptop gue karena file koreo itu cukup gede, Ndu pun melintas di dekat gue dan Kak Udin..
Gue : Ndu.. Ndu.. Masa Kak Udin dengan tepatnya menebak Dila anak Smansa..
Ndu : *nyengir khas Ndu* Kak Udin temennya A' TB kan ya?
Kak Udin : Lho, kamu kenal TB?
Ndu : A' TB sebidang sama saya di Forkom Alim's, Kak..
Kak Udin : *manggut-manggut*
Ndu : Dil, kata A' TB mah ya, "saya dengan Udin mah udah kayak saya bareng Iqbal"

Oke, fixed, ternyata dunia gue sempit banget deh ini..

Tidak ada komentar: