Sabtu, 09 Maret 2013

Malam Minggu Miko

Bermula dari uring-uringan dan banyak pikiran sendiri, mulai dari mikirin 4 tugas yang dikumpulin hari senin *padahal biasanya cuma 2*, merenungi gimana caranya biar tiap gambar gamtek gue ga belepotan, nyesek dan kesel sendiri karena mau-ga mau gue ga ga jadi ikut upgrading BEM TPB 49 di akhir minggu ini karena 4 tugas ajaib itu, surat-surat Higath, bikin form penilaian wawancara AF, dan serenteng kegiatan lainnya membuat gue kemarin memutuskan untuk duduk dan memikirkan itu semua pelan-pelan di sekret BEM Fateta *sekarang gue udah ganti daerah jajahan lhoo*.

Selama di sekret itu gue sempet-sempetnya beli danus eskrim jelly, shalat maghrib, chat FB dengan orang yang cuma berjarak 5 langkah dari gue, dan nge-roaming tentang Smansa dengan satu-satunya anak Smansa lain yang ada di sekret kala itu. Sempet chat juga di FB dengan orang yang sedang ulang tahun di hari itu, ngomongin tentang boneka sapi *oke, gue maklum kalo ada yang bingung* dan hal lainnya.

Setelah merasa rada sedikit lebih beres dan ga suntuk, akhirnya gue memutuskan untuk pulang ke rumah. Persis ketika gue mau pulang (udah pake jaket, udah ngeluarin kunci motor, dan udah nemu uang seribu untuk bayar parkir) eh tiba-tiba ada Sang Pak Ketua nyeletuk tentang episode terakhir Malam Minggu Miko.

Akhirnya, dengan bermodalkan laptop pinjaman dari temen TIN 48 yang kebetulan baru selesai radep (kan laptop gue udah masuk tas dengan rapi), earphone pinjaman (juga masih dari anak TIN 48 yang baru selesai radep), gue ga jadi pulang dan malah nonton Malam Minggu Miko di sekret BEM bareng temen gue yang lagi-lagi TIN 48 dan baru selesai radep (di departemen BEM itu emang banyak banget anak TIN 48-nya), meskipun ujung-ujungnya dia cuma bentar banget nontonnya.
*iye, cupu banget gue baru nonton episode terakhirnya kemaren*

Pada bagian terakhir episode, ada monolog Miko yang, eummmmm, menyentuh lah ya bisa dibilang..
Malam Minggu gue gagal lagi, tapi jujur selama malam Minggu-malam Minggu ini gue belajar banyak. Gue belajar bahwa terkadang selain harus mendengar perkataan orang lain, kita juga harus tahu apa yang sebenarnya kita butuh.

Dan terkadang, kita tidak sehebat yang kita pikir. Dan itu gak apa-apa. Gue juga belajar, kita tidak harus tau orang lain butuh kita atau tidak, tapi yang penting kita ada untuk mereka. Dan selama malam minggu-malam minggu ini, gue belajar kalau gue gak boleh berhenti berharap. Gue yakin suatu saat nanti, pasti ada orang yang terbaik, buat gue..

Pas bagian "..kita tidak harus tau orang lain butuh kita atau tidak, tapi yang penting kita ada untuk mereka.." gue cuma bisa komentar satu,
Setuju :D

Tidak ada komentar: