Minggu, 23 Juni 2013

BBM Bersubsidi Naik, Terus?

BBM fixed naik per 22 Juni 2013. Lalu sebagai pengguna motor selama 15 bulan terakhir, apa yang akan gue lakukan? Terlalu naif jika gue bilang, "Yaudah, gue naek angkot aja, soalnya BBM naik".

Hal pertama yang gue lakukan setelah isu kenaikan BBM semakin memanas adalah berhitung. Motor gue itu dulu kalo diiisi premium Rp11.000 aja bisa sampe hampir tumpeh-tumpeh, sehingga bisa diasumsian bahwa kapasitas tangki bensin gue cuma 2,5 liter. Iya gue tau, itu emang imut-imut banget.

Jika sekarang harga per liternya Rp6500 maka 2,5 liter itu senilai dengan Rp16.250 dan segitu bisa gue pake untuk bolak-balik kampus sebanyak 3 kali. Biar perhitungan ini lebih mudah, berarti tiap harinya gue akan mengeluarkan uang untuk bensin sebesar Rp5500.

Nah sekarang, ayo kita hitung jika gue naik angkot. Jarak rumah-kampus itu 3 kali naik angkot. Tiap kali naik angkotnya adalah Rp2000 ketika BBM belum naik. Naaaaah, udah keliatan kan mana yang lebih murah?

Gue ga sebegitunya anti naik angkot. Dari kelas 4 SD sampe UTS semester 2 TPB gue masih setia sama angkot kok. Bahkan sekarang aja misalnya gue mau main ke Botani atau Smansa (yang destinasinya ga ke mana-mana lagi, cukup di situ aja trus nanti langsung pulang) ya gue akan naik angkot, itu terbukti lebih murah soalnya ga perlu bayar parkiran mall. :p

Sesungguhnya, gue akan dengan sangat senang hati naik angkot ke kampus. Tapi yaaaaa, anak IPB tau lah ya angkot Kampus Dalam itu seberapa menguras jiwa. Ngetemnya, rokoknya, PHP-nya (maju dikit, trus mundur lagi), dan lain sebagainya membuat gue ga bisa kompromi.

Hampir 10 tahun melalang buana di dunia perangkotan Bogor membuat gue sudah berpuluh (atau bahkan beratus) kali turun dari angkot tanpa bayar karena plis banget itu supirnya ngetem ga kira-kira. Diteriakin sama supirnya karena ga bayar sih udah pasti. Tapi yaaa setidaknya gue udah ngasih pertanda ketidaksukaan gue atas aksi ngetem sang supir dengan cara bertanya dengan intonasi rada nyebelin "A', ini ngetemnya masih lama ga ya?". Kalo supirnya tau diri biasanya langsung jalan, kalo ga tau diri ya tadi itu, gue turun dari angkot tanpa bayar.

Lah kenapa ini malah ngomongin gue turun angkot tanpa bayar?
--"

Intinya adalah angkot itu merupakan transportasi yang pengelolaannya kurang baik sehinga kurang nyaman. Bagi gue pribadi yg biasanya menjunjung ketepatan waktu ketika membuat janji dengan orang, angkot ngetem itu rasanya nyebelin banget. Sesungguhnya gue baru mulai ga ontime itu ya pas di kampus, diawali dari terlalu seringnya naik angkot Kampus Dalam yang ngetemnya ga kira-kira sehingga merasa mendapat pembenaran ketika telat, dan yaaaa berefek panjang.

Dengan naik angkot, gue ga bisa memperkirakan waktu dengan tepat kalau mau bepergian ke suatu tempat. Suatu hari gue menyengajakan berangkat lebih cepat eh ternyata angkotnya ga ngetem. Itu membuat gue memiliki waktu yang rada sia-sia karena gue kecepetan banget ketika tiba di tempat yang dituju.

Seandainya tiap rute angkot itu punya paguyuban resmi, misal "Persatuan Supir Angkot 14". Trus punya seragam, kan canggih tuuuh. Yang naiknya aja mungkin bisa seneng karena kali aja ada yang seragamnya unyu. Dengan adanya paguyuban supir ini kan setidaknya kita bisa tau mana-mana aja supir yang memang resmi (karena yang resmi kan punya seragam) dan mana yang enggak. Belum lagi kalau seragamnya warnanya disamakan sama warna bagian bawah angkot (kan angkot kotamadya Bogor itu warnanya beda-beda di bagian bawah badan angkot), beeeeeuh itu supir angkot 14 unyu paten karena angkot 14 itu warnanya pink :3. Kalo ada seragam gitu juga kan bisa meminimalisir perbuatan-perbuatan yang rada ajaib seperti pelecehan di angkot dan supir yang mengemudi secara ugal-ugalan karena kalau ada yang kayak gitu ya tinggal diliat aja seragamnya itu paguyuban dari angkot yang mana sehingga jadinya bisa lebih mudah dilacak dan dikenakan sanksi.

Mungkin ada baiknya juga menggunakan sistem halte yang first in first out dan ga ada tuh judulnya ngetem-ngetem sesuka hati di pinggir jalan. Kan enak banget itu ya kalo angkot ga pada ngetem di pinggir jalan seenaknya, ga bikin macet. Trus, kalo gitu kan nantinya para pengguna angkot bisa memperkirakan dengan lebih akurat mengenai kebutuhan waktu di perjalanan.
Kocaknya angkot adalah sepertinya mereka ga pake prinsip ekonomi tentang supply dan demand. Ketika penawaran angkot membludak yang ditandai dengan ngetem, ga ada angkot yang nurunin harga tarifnya.
*okesip, lu udah mulai ngaco Dil*

Ada lagi alasan lainnya yang mengakibatkan mengapa gue tetep bakal naik motor yaitu angkot yang katanya 24 jam, tapi ga jelas keberadaannya. Kan ga lucu juga ya kalo gue pulang jam 9 malem dari kampus trus berdiri lamaaaa banget nungguin angkot 14 di terminal Laladon karena entah kapan munculnya.

Yang paling mungkin diberlakukan di Bogor itu mungkin ya dengan adanya transportasi massal kayak Transpakuan. Sejujurnya gue seneng naik Transpakuan, kagak ngetem dan waktu keberangkatannya pasti (15 menit sekali deh kan ya kalo ga salah?). Tapi sayangnya rumah gue saking terpencilnya di kaki Gunung Salak ga kelewatan Transpakuan. --"

Kalo sampe ada kayak sejenis Transpakuan dari Bubulak/Laladon ke arah kampus mah gue haqqul yakin orang Bogor yang pulang pergi bakal pada seneng naik itu. Bahkan mungkin bisa jadi yang punya kosan langsung pindahan barang ke rumah dan memutuskan pulang pergi.

Nah tuh kaaan, tulisan pasca eror uas tentang BBM yang harganya naik malah jadi bleweran ke Transpakuan. Tapi intinya seperti itu lah ya..

Oh iya, karena masih bulan Juni, selamat ulang tahun ya Bogor :D
Maaf ya ada warganya yang jadi jarang naik angkot dan malah nambah-nambahin CO karena naik motor. Percaya deh, warganya yang satu ini naik motor karena kampusnya jauh di kabupaten, kalo perjalanan ke kota mah lebih memilih angkot kok..

Semoga ada solusi yang solutif diterapkan untuk membuat Bogor menjadi lebih manusiawi dan tetap layak ditinggali :)

Tidak ada komentar: