Jumat, 01 November 2013

Galau Sipil

Apa gue sipil aja ya?
Emang kenapa?
Kayaknya gue udah terlalu sering membunuh karakter.
Sama, gue juga. Gue sering banget malah.
Tuh kan..
Masalahnya, lu juga akan dilematis kalo jadi gue. Di satu sisi membunuh karakter, di sisi lain harus ada yang maju,
*menghela nafas*
Gue juga bingung.
*lagi-lagi menghela nafas*
Jadi sipil itu sebenernya enak. Seriusan. Enak banget malah. Dua-tiga bulan pertama lu akan senengnya minta ampun. Tapi abis itu bakal uring-uringan sendiri karena ga tau harus ngapain.
Itu dia, gue udah memikirkan kemungkinan itu dari awal, makanya gue udah bikin list hal apa aja yang bisa gue lakukan kalo seandainya gue beneran jadi sipil.
*menghela nafas*
*menghela nafas juga*
Kayaknya, dalam waktu dekat gue akan membunuh karakter lagi..
Dan kayaknya, gue akan melakukan hal yang sama dengan lu..
*menatap lawan bicaranya dengan bengong*
*menatap balik lawan bicaranya dengan nyengir tanpa dosa*
Gila lu!!
Elu tuh gila!!
Elu gila!! Parah. Katanya mau sipil?
Yaaa, cuma mau melakukan suatu hal yang belom pernah gue lakukan aja. Mau cari sensasi dulu sebelum sipil. Kali ini niatnya ga mancing kok, pure cuma iseng.
Gila ya lu beneran.
Gue ga gila, ini seriusan.
Cuma Teh Tuti yang gue izinin kayak itu.
Emang sih gue jauh sama Teh Tuti, jauh banget mungkin malah, ya tapi yaudah siiiih..
Gila lu. Lu belum sesuper Teh Tuti.
Emangnya ga boleh?
Boleh sih, tapi emang bisa?
Ya namanya juga iseng.
Udah deh lu ga usah aneh-aneh. Percaya sama gue, jadi sipil itu senengnya semu, cuma bentar..
*menghela nafas lagi*
Percaya deh, lu daftar OR, di mana juga, sambil merem, kemungkinan lu keterima itu lebih gede daripada ketolak.
Kalo sambil merem mah nabrak lah.
*melempar jaket ke arah muka lawan bicaranya*
*menyingkirkan jaket dari muka dan membetulkan posisi kacamata yang sedikit miring*
Geblek lu..
Elu tuh geblek..
Ya karena geblek ini makanya gue sekarang dikuliahin..
Iiiiiiiiih, orang lagi serius jugaaaaaaaaaaaa..
Ini juga gue seriuuuuuuuuus..
Terserah lu.
Percaya sama gue, lu ga akan sipil taun ini. Kapasitas dan kapabilitas seperti lu terlalu sayang untuk dilewatkan.
Sepik lu.
Kapasitas dan kapabilitas seperti lu juga terlalu sayang untuk dibikin sipil dan nganggur setaun.
Sepiiiiiiik.
Kalo sampe di saat-saat terakhir lu tetep sipil, gue yang akan menjamin bahwa lu ga akan sipil taun ini.
*memeletkan lidah*
Kita bikin Kabinet Juanda.
Dasar lu, masih tetep aja.
*nyengir*
Dih, malah nyengir..
Lu juga ga bisa nahan senyum kan? Ngakuuuu..
*ikutan nyengir*
*tiba-tiba ngeloyor pergi*
Eh mau ke mana lu? Mau dateng BLDK?
Itu bagian gue baru besok sore..
Haha, kasian adeknya Ndu..
Eh lu parah kagak dateng SP.
SP gue?
Iyeeeeeee, minggu lalu gue ke Smansa ngeliat gimana kabinet gue yang baru jadi, eh ada yang sedang SP ternyata.
Tepar gue minggu lalu, mau gimana lagi..
ID-nya Kandidat lu itu mesin jait, kabinetnya jarum dan benang.
Hah? Demi apa? Kocak siah.
Serius gue..
Mungkin itu filosofinya mereka harus bekerja sama untuk mencapai tujuan. Mesin jait ga bakal bisa kerja kalo ga ada benang dan jarumnya.
Setidaknya itu lebih filosofis lah ya daripada koin emas.
Sial lu..
Eh tapi gue ga tau siah adeknya Ndu yang mana.
Lu cari aja Ndu tapi kagak kerudungan, serius mirip.
Gue ini sekarang mau nyari Mujib.
Laaaaah, ngapain lu nyari Mujib?
Mau ngobrol biar ga perlu ada yang jadi the next Teh Tuti.
Haha.. Parah lu..
Naaaah, sekarang udah
bisa ketawa kan?
Dasar lu..
Percakapan pun usai seiring dengan kedua orang tersebut mencari Mujib.

Setelah uring-uringan, istikharah sejak SP Juli lalu, ngobrol dan brainstorming dengan berbagai macam orang (yang rata-rata menge-judge dan memberikan usul secara subjektif dan seenaknya), gue lupa bahwa ada orang yang 'sepikiran' banget sama gue yang belom gue ajak ngobrol.

Walopun gue tetep masih ga tau harus ngapain, walopun gue yakin lu kagak akan buka blog gue, tapi tetep makasih atas Smansa Time-nya sore ini ya hei Kabid 3 Avion :)

Mohon maaf jika ada yang tidak mengerti maksud dari percakapan di atas. Namanya juga sedang nge-random di blog pribadi. Ada hal-hal yang ga harus selalu untuk dimengerti kok, hehe :p

Tidak ada komentar: