Jumat, 28 Februari 2014

Nikah Muda

Tanpa bermaksud apa-apa ke berbagai pihak yang sedang  kepengen nikah muda, gue hanya pengen mengutarakan sedikit yang ada di kepala gue mengenai nikah muda.

Mengenai nikah muda, gue suka beda aja pikirannya dengan yang udah ngebet banget nikah sebelum umur 23. Apa lagi sama yang pengen nikah abis lulus kuliah, gue suka ga kepikiran aja.

Gue pribadi sebagai perempuan sadar bahwa setelah gue nikah maka tanggung jawab gue akan untuk suami gue. Trus, gue pernah nanya gini ke salah seorang teman gue (perempuan juga) yang hawa-hawanya akan nikah tahun depan,
Lu dari kecil dirawat sama orang tua lu, disekolahin, dikuliahin, trus lu abis kuliah mau langsung nikah gitu? Padahal abis nikah kan lu 'ga ada apa-apa' lagi sama orang tua lu. Gue sih mau hepi-hepi dulu bareng ibu gue, doing something yang seru dulu untuk diri gue, ngasih apa kek gitu ke orang tua gue dengan hasil usaha gue sendiri.
Dan temen gue itu cuma berkata,
Iya siah, Dil..
Nah itu..
Makanya gue suka beda aja pikirannya sama yang ngebet nikah muda.

Menindaklanjuti post salah seorang teman gue di sini, sesungguhnya gue termasuk dalam salah satu personil Petisi Piala. Dari awal gue sebenernya ikut itu untuk seru-seruan aja, gue sadar kayaknya yang dapet pialanya bukan gue, haha.

Setelah temen gue itu memiliki istilah Galur Murni yang kini diakui oleh seluruh Petisi Piala, di TIN (khususnya P1) ada istilah baru yaitu Pure Blood. Ini terinspirasi dari ayah-ibunya Yudhis yang keduanya alumni TIN lantas Yudhis meng-klaim dirinya sebagai pure blood agroindustrialist.

Dan jangan tanya sekarang gue pengen Galur Murni atau Pure Blood
Pokoknya jangan tanya aja
Haha
:P
*sumpah ini bukan kode*

Kembali ke urusan nikah, gue sempet ngobrol-ngobrol dengan salah seorang teman sekelas gue di P1, namanya Mbak Youvita. Dan ada hal-hal yang sedikit-banyak gue setuju dengan dia.
"Gue sih ga keberatan Dil kalau suami gue nanti keadaannya belum 'di atas' ya tapi ga di bawah-bawah banget juga. Mana ada sih orang tua yang mau ngasihin anak perempuannya untuk diajak hidup susah? Dari bawah sih bawah, tapi ga dari nol juga. Kayak SPBU aja dari nol."
Setuju gue sama yang itu.

Mengenai ibu gue yang kadang suka mulai eror dan berkata,
"Kak, temen-temen Ibu udah pada mantu nih. Ibu kapan yak?"
Yakali Bu itu pertanyaannya..
Gue cuma bisa nyengir polos.
Haha..

Meskipun gue sesungguhnya kagum sama yang nikah muda (karena gue belum sanggup seperti itu), tetep aja gue beda aja pola pikirnya.
Begitu lah, maaf jika menyinggung, namanya juga opini.
:D

Tidak ada komentar: