Selasa, 18 Maret 2014

Tuhan Maha Romantis dan Smansa Time

Sudah beberapa minggu ini gue punya playlist baru, judulnya Tuhan Maha Romantis, karya Azhar Nurun Ala.
Ku bicara pada udara
Yang tak pernah pahami rasa,
Rindu setengah mati,
Mendera hati.

Ku bicara pada bulan purnama,
Yang tak pernah selalu ada,
Seperti dirimu,
Yang jauh dariku.
Itu adalah part galau di bagian awal, haha.
Bagian selanjutnya unyu pateeeen :3

Azhar Nurun Ala ini adalah Wakil Ketua BEM UI 2013. Adapun lagu Tuhan Maha Romantis ini merupakan soundtrack(?) dari novel barunya yang berjudul sama. Menurut hasil kepo gue dari blognya, sepertinya beliau akselerasi ketika SMA (secara masuk 2007 dan lulus 2009). Ternyata eh ternyata, beliau kelahiran Maret 1993. Cuma tiga bulan lebih tua daripada gue, dan beliau udah nikah awal Maret kemaren. Adiknya temen gue sampai ada yang patah hati coba..

*2011 yang mendadak galau mana suaranyaaaaa?*
*ada yang mimisan ga? pasti ketebak siapa deh yang mimisan, haha*
*udah deh ga usah sok-sok mengelak, gue yakin banget kok kalian pada baca blog gue, :p*


Di samping itu, tiap Jumat sekarang gue punya agenda rutin untuk mengunjungi Smansa. Seriusan itu menyenangkan sesungguhnya. Gue baru tau apa alasan real yang menyebabkan sudah teramat banyak Aa'-Teteh yang sejauh ini berulang kali menolak tawaran untuk aktif di kampus dengan segala hingar-bingarnya serta lebih memilih ke Smansa tiap Jumat-Sabtu siang *kayaknya cuma gue doang deh yang betah nyangkut di LK kampus sampe 3 taun --"*.

Dua hal itu memang ga bisa dibandingkan..
:'
Tapi who knows tahun depan gue akan mencoba ke SC atau enggak :p
#okesip
#gantitopik

Jadi ceritanya, Jumat lalu gue bertemu Uceng di Smansa dan akhirnya kita ngobrol ngelantur ke mana-mana..
Gue : Ceng, Azhar Nurun Ala baru nikah lho..
Uceng : Lah kok lu tau dia, Dil?
Gue : Gue baca blognya, Ceng..
Uceng : Ooooh.. Eh katanya modal nikah dia itu dari penjualan bukunya yang kedua lho..
Gue : Oh iya?
Gue juga bingung kenapa Uceng tau-taunya bahwa keuntungan penjualan buku itu dijadiin modal nikah.
Uceng : Kalo buku dijual ga lewat toko buku, itu untungnya bisa sampai 50% lho, Dil.
Gue : Kalo lewat toko buku mah mahal di pajak.
Uceng : Iya bener, Dil.
Gue : Harga bukunya satunya 65 ribu, Ceng..
Uceng : Asumsikan dia jual 1000 eksemplar..
Gue : Asumsikan untungnya 25 ribu per buku..
Uceng : 25 juta, Dil T___T
Gue : Modal nikah tuh, Ceng..
Uceng : Buset lah untuk nikah aja 25 juta T___T
Percakapan antara gue dan Uceng berakhir dengan fakta bahwa nikah sekarang (mungkin) butuh sampai 25 juta.

Ngomong-ngomong tentang Smansa Time, dosen gue tiap Jumat pagi adalah ayahnya Rayen (Muhammad Ryan Khawarizmi *Ryan dibaca ala bule jadi Rayen* *ini gue seriusan*) (Perisai Ksatria, MPK Oriens-Zelkova, FTI ITB 2011) dan beliau kalo ngegaring amat sangat Smansa. Gue, Hanif, dan Ari tiap beliau ngegaring cuma bisa saling curi pandang satu sama lain sambil geleng-geleng kepala.

Jumat dua minggu lalu, beliau menjelaskan panjang lebar mengenai teknik optimasi (mata kuliah yang diajar memang judulnya Teknik Optimasi).
"Jadi kenapa kalian harus belajar ini ya agar ketika memproduksi sesuatu itu bisa menggunakan bahan baku secukupnya saja. Ga perlu dihambur-hamburkan. Kalau bahannya terbuang, sayang ga?"
Refleks sekelas berkata, "Sayang, paaaaaaaak.."
Lantas beliau melanjutkan dengan muka jahil,
"Sayang sama siapa, hayooo?"
Gue, Ari, dan Hanif cuma speechless doang sampai ga sanggup ketawa.

Jumat lalu akhirnya gue nyangkut di Smansa, melatih Pandawa untuk lomba di hari Minggunya. Sampai ga keinget sama sekali bahwa malam harinya ada Higath. Haha *parah lu, Dil*. Meskipun gue ga dateng dan ga tau Higath kemaren ngapain, somehow gue sepertinya ga nyesel-nyesel amat.
:p

Akan tetapi, Smansa Time paling absurd dalam 2 hari ini adalah kemarin. Lebih tepatnya  ketika gue, Ari, dan banyak teman P1 lainnya sedang mengerjakan laporan di di sekret Himal dengan backsound Tuhan Maha Romantis yang gue mainkan dari hape.
"Dil, lu Ultraman ya?"
Ajegile, ini Ari kenapa ujug-ujug ngomongin Ultraman? --"
"Soalnya lu berubah, Dil.."
Apa cobaaaaaaaa --"
Haha..
Geli banget gue..
Ditambah muka dia pitajongeun banget pas ngomong gitu *bagi yang ga ngerti pitajongeun itu artinya apa, silakan tanya ke temannya yang orang sunda*.

Meskpin dia kekeuh berkata bahwa dia seriusan, gue kadang suka ga percaya bahwa dia bisa serius. Haha. Mungkin dia lelah abis rodi laporan dan tugas segambreng-gambreng selama weekend kemarin.

At the end,
Cepatlah datang hei kamu, Jumat
:)

Tidak ada komentar: